close icon
Scroll ke atas untuk melanjutkan
Foto: AP
icon caption
Foto: AP
Dunia
Jumat, 24 Mei 2024 19:35

Ratusan mahasiswa Harvard walk out dari upacara wisuda

Protes dan perkemahan telah menyebabkan 3.000 penangkapan di universitas-universitas di AS.
swipe

Ratusan mahasiswa Harvard yang mengenakan jubah wisuda keluar dari acara wisuda mereka pada hari Kamis sebagai bentuk solidaritas terhadap Palestina dan 13 mahasiswa yang dilarang menghadiri upacara tersebut karena perkemahan protes.

Para siswa yang lulus dari sekolah terkemuka Ivy League berdiri selama upacara wisuda pada hari Kamis dan berjalan keluar sambil meneriakkan “Bebaskan, bebaskan Palestina” sementara yang lain berteriak, “Biarkan mereka berjalan, biarkan mereka berjalan”. Teriakan itu mengacu pada 13 lulusan yang tidak diizinkan menerima ijazah mereka bersama teman-teman sekelasnya.

“Semester ini, kebebasan berbicara dan ekspresi solidaritas kami dihukum,” ucap senior Shruthi Kumar menggunakan momen pidato mahasiswanya, seperti dikutip Associated Press.

“Saya sangat kecewa dengan intoleransi terhadap kebebasan berpendapat dan hak pembangkangan sipil di kampus,” ungkapnya.

Ia juga memberi penghargaan terhadap 13 mahasiswa yang dilarang ikut dalam wisuda. Ucapan-ucapannya itu mendapat tepuk tangan yang riuh dari hadirin.

Dia menjelaskan bahwa lebih dari 1.500 mahasiswa telah mengajukan petisi, dan hampir 500 staf serta anggota fakultas telah angkat bicara tentang sanksi yang dijatuhkan kepada mereka.

“Ini tentang hak-hak sipil dan menjunjung tinggi prinsip-prinsip demokrasi,” katanya. “Para siswa telah berbicara. Staf pengajar telah berbicara. Harvard, apakah kamu mendengar kami?”

Upacara tersebut juga dihadiri oleh Maria Ressa, seorang jurnalis, peraih Hadiah Nobel Perdamaian dan pendukung lama kebebasan berpendapat, yang berbicara sebagai pembicara pada acara wisuda tersebut.

“Harvard, kamu sedang diuji,” katanya. “Protes kampus menguji semua orang di Amerika… Protes memberikan suara; mereka tidak boleh dibungkam.”

Upacara wisuda berlangsung di Harvard Yard yang bersejarah, tempat protes pro-Gaza dan sebuah perkemahan didirikan bulan lalu.

Kamp tersebut dibubarkan pada 14 Mei setelah universitas mengumumkan bahwa para pengunjuk rasa telah setuju untuk mengakhiri perkemahan tersebut.

Pada awal minggu, fakultas mengumumkan telah mengembalikan 13 mahasiswa tersebut ke daftar mereka yang memenuhi syarat untuk lulus. Namun, dewan pengurus Harvard kemudian membatalkan hal ini setelah para mahasiswa tersebut diketahui melanggar kebijakan universitas dengan perilaku mereka selama protes di perkemahan.

Dewan mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu bahwa para siswa tidak memiliki reputasi yang baik sehingga mereka tidak dapat memberikan gelar saat ini.

“Dalam mengambil keputusan ini, kami mencatat bahwa ketentuan tegas dalam Buku Panduan Mahasiswa Harvard College menyatakan bahwa mahasiswa yang tidak memiliki prestasi baik tidak memenuhi syarat untuk mendapatkan gelar,” kata Harvard Corporation. Namun ia menambahkan bahwa ada kemungkinan untuk mengajukan banding.

Ms Kumar mengumumkan bahwa dia akan keluar karena dia tidak bisa “dengan hati nuraninya merayakan ketika keluarga mereka kesakitan.”

Segerombolan mahasiswa juga berjalan keluar dan berkumpul kembali di sebuah gereja Methodist dekat Harvard Square untuk “permulaan umat,” dan berbicara tentang mereka yang kehilangan nyawa di Gaza, New York Times melaporkan.

Pada upacara tersebut, seorang penonton juga mengibarkan bendera Israel sementara setengah lusin orang mengibarkan bendera Palestina.

Sebuah pesawat kecil juga berputar-putar di atas para wisudawan, mengikuti bendera Israel dan AS, dan sebuah truk diparkir di luar kampus dengan papan reklame bertuliskan nama dan gambar beberapa pengunjuk rasa pro-Palestina di bawah spanduk bertuliskan “Antisemit Terkemuka Harvard.”

Protes telah melanda kampus-kampus AS sejak serangan Hamas terhadap Israel pada 7 Oktober, yang menewaskan 1.200 orang. Serangan Israel berikutnya di Gaza telah menewaskan lebih dari 35.000 warga Palestina, menurut angka terbaru.

Demonstrasi dan perkemahan di kampus telah menyebabkan institusi lain seperti USC membatalkan upacara pembukaan utama mereka bulan lalu.

Protes dan perkemahan telah menyebabkan 3.000 penangkapan di universitas-universitas di AS.(independent)

Artikel ini ditulis oleh :

img
Fitra Iskandar
Reporter
img
Fitra Iskandar
Editor
Bagikan :
×
cari
bagikan