sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Rusia kini akui serang Ukraina untuk jatuhkan rezim Zelensky

Moskow sebelumnya bersikeras menyatakan mereka tidak berusaha untuk menggulingkan Zelensky.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Selasa, 26 Jul 2022 11:41 WIB
Rusia kini akui serang Ukraina untuk jatuhkan rezim Zelensky

Rusia tidak lagi segan mengatakan tujuan perangnya di Ukraina untuk menjatuhkan rezim Presiden Volodymyr Zelensky. Hal itu terungkap dari pernyataan Menteri Luar Negeri Rusia Servey Lavrov.

Berbicara kepada utusan pada pertemuan puncak Liga Arab di Kairo, Lavrov mengatakan Moskow bertekad untuk membantu Ukraina "membebaskan diri dari beban rezim yang sama sekali tidak dapat diterima ini."

“Rakyat Rusia dan Ukraina akan terus hidup bersama, kami pasti akan membantu rakyat Ukraina untuk menyingkirkan rezim, yang benar-benar anti-rakyat dan anti-historis,” katanya. Ia menuduh Kiev dan “sekutu Baratnya” menyemburkan propaganda yang dimaksudkan untuk memastikan bahwa Ukraina “menjadi musuh abadi Rusia.”

Moskow sebelumnya bersikeras menyatakan mereka tidak berusaha untuk menggulingkan Zelensky

Di awal perang, para pejabat Kremlin berulang kali menekankan bahwa mereka tidak berusaha untuk menggulingkan pemerintahan Zelensky, sangat kontras dengan pernyataan Lavrov.

Lavrov berpendapat bahwa Rusia siap untuk merundingkan kesepakatan untuk mengakhiri permusuhan pada Maret, namun Kiev mengubah taktik dan menyatakan niatnya untuk mengalahkan Rusia di medan perang. Ia menambahkan bahwa Barat telah mendorong Ukraina untuk terus berperang.

Pernyataan Lavrov datang di tengah upaya Ukraina untuk melanjutkan ekspor biji-bijian dari pelabuhan Laut Hitam, sesuatu yang akan membantu meringankan kekurangan pangan global di bawah kesepakatan baru yang diuji oleh serangan Rusia di Odessa selama akhir pekan.

Menyusul penandatanganan perjanjian identik oleh Rusia dan Ukraina dengan PBB dan Turki pada hari Jumat di Istanbul, jalan dibuka untuk pengiriman jutaan ton biji-bijian Ukraina yang sangat dibutuhkan serta ekspor biji-bijian dan pupuk Rusia. Namun, tidak pasti kapan pengiriman biji-bijian akan dilanjutkan.

Sponsored

Rusia mengintensifkan serangan 'militer' di Ukraina
Selama akhir pekan, Rusia menyerang pelabuhan Odessa, tetapi pada hari Senin, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan bahwa itu menargetkan aset militer dan tidak akan mempengaruhi pengiriman biji-bijian. Ia bersikeras bahwa serangan itu dilakukan secara eksklusif dengan menargetkan infrastruktur militer.

“Ini sama sekali tidak terkait dengan infrastruktur yang terlibat dalam memenuhi perjanjian dan mengekspor biji-bijian. Jadi, ini tidak dapat dan tidak boleh memengaruhi awal proses pengiriman dengan cara apa pun,” kata Peskov.

“Rusia adalah pemasok gas yang bertanggung jawab, dan tidak peduli apa kata orang… Komisi Eropa [atau] di ibu kota Eropa [dan] di AS, Rusia telah dan terus menjadi negara yang sebagian besar menjamin keamanan energi Eropa, " dia menambahkan.

“Rusia menggunakan taktik bumi hangus”

Kantor kepresidenan Ukraina pada hari Senin mengatakan bahwa setidaknya dua warga sipil tewas dan sepuluh lainnya terluka dalam serangan Rusia terbaru selama 24 jam terakhir.

Sementara itu, di wilayah timur Donetsk, yang menjadi fokus ofensif Rusia, artileri Rusia menyerang Avdiivka, Kramatorsk, dan Kostiantynivka. Serangan udara di Bakhmut merusak sedikitnya lima rumah.

“Rusia menggunakan taktik bumi hangus di seluruh Donbas, mereka menembak dari darat dan dari udara untuk menyapu bersih seluruh kota,” kata Gubernur Donetsk Pavlo Kyrylenko dalam sambutan yang disiarkan televisi.
 
Disebutkan, Rusia juga menyerang wilayah Kharkiv. Di kota Chuhuiv, serangan Rusia menghancurkan gedung klub lokal dan petugas penyelamat memindahkan beberapa orang dari bawah reruntuhan.

Berita Lainnya
×
tekid