sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Survei: Orang Amerika menjadi lebih 'spiritual'

Survei tersebut dilakukan antara tanggal 31 Juli dan 6 Agustus. Survei tersebut tidak membedakan ras atau gender.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Senin, 22 Jan 2024 08:13 WIB
Survei: Orang Amerika menjadi lebih 'spiritual'

Masyarakat Amerika Serikat dikenal sebagai salah satu representasi peradaban Barat saat ini. Nilai religius dan spiritual tidak dominan dalam kehidupan masyarakatnya. Bahkan, dari waktu ke waktu semakin tergerus oleh materialisme. Bagaimana faktanya?

Sebuah survei Pew Research Poll menunjukan bahwa dewasa ini orang Amerika lebih cenderung menjadi “spiritual”. Angkanya lebih tinggi dari yang beranggapan mereka lebih 'religius' dari waktu ke waktu.

Sebuah survei yang dirilis pada hari Rabu menemukan empat dari sepuluh orang Amerika mengatakan bahwa mereka menjadi lebih spiritual dalam hidup mereka. Sebaliknya, hanya sekitar satu dari empat orang Amerika yang mengatakan bahwa mereka menjadi lebih religius.

“Sekitar 41% orang dewasa di AS mengatakan bahwa mereka telah menjadi lebih spiritual sepanjang hidup mereka, dibandingkan dengan 24% yang mengatakan bahwa mereka menjadi lebih religius. Sebaliknya, 13% orang dewasa di AS mengatakan bahwa mereka menjadi kurang spiritual seiring berjalannya waktu, sementara 33% mengatakan mereka menjadi kurang religius,” lapor survei tersebut. 

“Selebihnya mengatakan spiritualitas dan tingkat religiusitas mereka tetap sama atau berfluktuasi – terkadang meningkat dan terkadang menurun.”

Untuk mengetahui apa yang orang Amerika maksudkan ketika mereka mengatakan bahwa mereka spiritual, Pew meminta responden survei untuk menjelaskan dengan kata-kata mereka sendiri apa arti kata tersebut bagi mereka.

Pew menemukan bahwa 27 persen orang mendefinisikan spiritualitas yang dimaksud adalah memiliki keyakinan atau keyakinan yang sejalan dengan agama yang terorganisir, seperti kepercayaan kepada Tuhan, Yesus, Roh Kudus, unsur teologi Kristen, atau ketaatan pada ajaran agama.

Sebanyak 24 persen orang lainnya mengatakan bahwa menjadi spiritual adalah tentang hubungan dengan Tuhan atau dengan diri sendiri.

Sponsored

Kebanyakan orang Amerika yang spiritual—74 persen—mengatakan bahwa “terhubung dengan sesuatu yang lebih besar dari diri saya sendiri” sangat penting bagi mereka untuk memahami arti spiritual. Dan 70 persen mengatakan bahwa “terhubung dengan Tuhan” sangat penting bagi mereka.

Satu dari 10 orang mengatakan bahwa istilah tersebut berkaitan dengan “memahami diri sendiri atau membimbing perilaku mereka sendiri,” menurut survei tersebut.

Di antara para responden, Protestan Evangelis dan "Protestan Kulit Hitam Secara Historis" adalah kelompok yang paling mungkin mengatakan bahwa mereka menjadi lebih spiritual, masing-masing sebesar 55% dan 53%. Penganut Protestan Evangelis juga merupakan kelompok yang paling mungkin mengatakan bahwa mereka menjadi lebih religius dari waktu ke waktu, yaitu sebesar 47%.

Atheis adalah kelompok yang paling mungkin mengatakan bahwa mereka menjadi kurang spiritual atau religius dalam hidup mereka, masing-masing sebesar 49% dan 74%. Hanya 9% yang mengatakan mereka menjadi lebih spiritual dalam hidup mereka dan kurang dari 1% mengatakan mereka menjadi lebih religius.

Di antara perbedaan usia, orang Amerika yang lebih tua dan lebih muda cenderung mengatakan bahwa mereka menjadi lebih spiritual seiring berjalannya waktu. Namun, ada perbedaan yang lebih jelas untuk agama.

Survei tersebut dilakukan antara tanggal 31 Juli dan 6 Agustus. Survei tersebut tidak membedakan ras atau gender.

“Ada pola yang jelas berdasarkan usia: orang Amerika yang lebih tua cenderung mengatakan bahwa mereka menjadi lebih religius dari waktu ke waktu, sementara orang Amerika yang lebih muda cenderung mengatakan bahwa mereka menjadi kurang religius,” menurut survei tersebut.(fox,thehill)​

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid