logo alinea.id logo alinea.id

Trump veto resolusi untuk setop dukungan AS dalam perang Yaman

Trump menggambarkan resolusi itu sebagai upaya yang tidak perlu dan berbahaya untuk melemahkan kekuatan konstitusionalnya.

Khairisa Ferida
Khairisa Ferida Rabu, 17 Apr 2019 14:58 WIB
Trump veto resolusi untuk setop dukungan AS dalam perang Yaman

Donald Trump memveto RUU yang disahkan oleh Kongres untuk mengakhiri dukungan atas perang yang dipimpin Arab Saudi di Yaman.

Trump menggambarkan resolusi itu sebagai upaya "tidak perlu" dan "berbahaya" untuk melemahkan kekuatan konstitusionalnya.

Ini adalah kedua kalinya Trump menggunakan veto sejak menjabat pada 2017.

Perlawanan di Kongres terhadap kebijakan Trump di Yaman tumbuh tahun lalu setelah agen-agen Arab Saudi membunuh wartawan Jamal Khashoggi di Konsulat Arab Saudi di Istanbul.

Resolusi itu disahkan DPR pada April dan Senat pada Maret, pertama kalinya kedua kamar mendukung resolusi War Powers yang memberi kongres kekuatan untuk memeriksa presiden ketika dia ingin melibatkan AS dalam konflik bersenjata.

"Resolusi ini adalah upaya berbahaya yang tidak perlu untuk melemahkan otoritas konstitusional saya, membahayakan kehidupan warga Amerika dan anggota layanan yang berani, baik hari ini dan di masa depan," kata Trump dalam suratnya kepada Kongres.

Ketua DPR yang juga politikus kawakan Demokrat Nancy Pelosi adalah di antara mereka yang mengutuk keputusan Trump.

"Konflik di Yaman adalah krisis kemanusiaan yang mengerikan yang menantang hati nurani seluruh dunia. Namun presiden telah secara sinis memilih untuk menentang resolusi bipartisan, bikameral dari Kongres & mengabadikan keterlibatan memalukan Amerika dalam krisis yang memilukan ini," twit Pelosi.

Sponsored

Yaman telah hancur oleh konflik yang dimulai pada Maret 2015, ketika gerakan pemberontak Houthi menguasai sebagian besar barat negara itu dan memaksa Presiden Abdrabbuh Mansour Hadi untuk melarikan diri ke luar negeri.

Khawatir dengan bangkitnya sebuah kelompok yang mereka yakini didukung secara militer oleh Iran, Arab Saudi dan delapan negara Arab lainnya yang sebagian besar negara suni memulai serangan udara yang bertujuan memulihkan pemerintah Hadi.

AS telah menyediakan miliaran dolar senjata dan intelijen kepada koalisi Arab tersebut.

PBB mengatakan setidaknya 7.000 warga sipil telah tewas di negara itu, dengan 65% dari kematian disebabkan serangan udara oleh koalisi yang dipimpin Arab Saudi.

Para senator AS menuduh Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman memerintahkan pembunuhan Khashoggi, tetapi jaksa Arab Saudi bersikeras bahwa itu adalah "operasi jahat" dan bahwa agen-agen itu tidak bertindak atas perintahnya.

Trump pertama kali menggunakan veto-nya bulan lalu setelah Kongres memilih untuk memblokir deklarasi darurat nasionalnya di perbatasan selatan AS untuk mengamankan pendanaan bagi dinding perbatasan.

Sumber : BBC