sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

UEA menjadi negara Arab pertama yang menandatangani pakta perdagangan bebas dengan Korsel

UEA adalah negara Arab pertama yang menandatangani perjanjian serupa dengan Korea Selatan.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Rabu, 29 Mei 2024 18:54 WIB
UEA menjadi negara Arab pertama yang menandatangani pakta perdagangan bebas dengan Korsel

Korea Selatan dan Uni Emirat Arab pada hari Rabu secara resmi menandatangani perjanjian kemitraan ekonomi komprehensif yang bertujuan untuk meningkatkan keterbukaan perdagangan, memperluas akses pasar dan mendorong investasi selama kunjungan kenegaraan pertama presiden UEA ke Korea Selatan.

UEA adalah negara Arab pertama yang menandatangani perjanjian serupa dengan Korea Selatan.

Menteri Perdagangan, Industri, dan Energi Ahn Duk-Geun dan Menteri Negara Perdagangan Luar Negeri UEA Thani bin Ahmed Al Zeyoudi, menghadiri upacara penandatanganan yang diadakan pada kesempatan pertemuan puncak antara Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol dan Presiden UEA Mohamed bin Zayed Al Nahyan di kantor kepresidenan di Yongsan, Seoul.

Elemen kunci CEPA, mirip dengan perjanjian perdagangan bebas, mencakup “liberalisasi tarif, pembukaan sektor jasa seperti layanan kesehatan dan permainan online, dan pembentukan kemitraan ekonomi yang berorientasi masa depan di bidang seperti bioteknologi dan energi,” menurut ke kantor presiden.

Kantor Yoon juga menjelaskan bahwa penandatanganan CEPA telah membentuk “kerangka kelembagaan untuk memperkuat kemitraan ekonomi di berbagai sektor, termasuk liberalisasi perdagangan dan perluasan investasi.”

Berdasarkan CEPA, kedua negara telah berkomitmen untuk menghapuskan tarif terhadap lebih dari 90 persen barang yang diperdagangkan dalam dekade berikutnya.

Park Chun-sup, sekretaris senior presiden untuk urusan ekonomi, menekankan bahwa setelah CEPA diratifikasi oleh masing-masing badan parlemen, penghapusan tarif senjata Korea Selatan akan mengakibatkan lonjakan ekspor senjata ke Timur Tengah.

Upacara penandatanganan berlangsung sekitar tujuh bulan setelah kedua belah pihak mengonfirmasi kesimpulan negosiasi CEPA pada Oktober 2023.

Sponsored

Selama KTT tersebut, Yoon dan Mohamed juga “mengkonfirmasi hasil komitmen UEA berupa investasi senilai US$30 miliar melalui dana kekayaan negara,” dan dengan demikian memperkuat kepercayaan publik terhadap kerja sama investasi dan meningkatkan minat berinvestasi di perusahaan Korea, menurut kantor Yoon.

Pada bulan Januari 2023, selama perjalanannya ke UEA, Yoon mendapatkan komitmen investasi sebesar US$30 miliar selama pertemuan puncaknya dengan Mohamed, yang menandai kunjungan kenegaraan pertama Presiden Korea Selatan ke UEA.

Kantor Yoon menjelaskan bahwa "Lembaga UEA, termasuk Mubadala, saat ini sedang mengkaji peluang investasi senilai lebih dari US$6 miliar di pasar Korea melalui saluran kerja sama investasi."

Kantor kepresidenan juga menyoroti bahwa KTT tersebut telah membentuk “sistem kerja sama menyeluruh yang mencakup tenaga dan energi nuklir, pertahanan, AI dan teknologi maju lainnya, serta investasi.”

KTT tersebut diakhiri dengan penandatanganan 19 perjanjian dan nota kesepahaman. MOU tersebut mencakup berbagai bidang termasuk respons perubahan iklim, kerja sama transportasi laut, investasi bersama di bidang petrokimia, kerja sama pengelolaan frekuensi radio, perluasan operasi cadangan minyak bersama, dan peningkatan kapasitas kekayaan intelektual.

“Kunjungan Presiden Mohamed telah membuka jalan bagi pendalaman dan kemajuan 'Kemitraan Strategis Khusus' antara kedua negara, yang berakar pada ikatan khusus antara para pemimpin mereka,” kata kantor Yoon.

UEA berdiri sebagai satu-satunya negara Timur Tengah yang menjalin Kemitraan Strategis Khusus dengan Korea Selatan, bergabung dengan kelompok negara terpilih, termasuk Indonesia, India, dan Uzbekistan.

Korea Selatan dan UEA telah sepakat untuk bersama-sama menjajaki masuk ke pasar Afrika, sektor infrastruktur energi, dan pasar pembangkit listrik tenaga nuklir. Untuk memperkuat kerja sama ini, kedua negara telah menandatangani tiga MOU yang bertujuan untuk membangun sistem kerja sama di sektor-sektor tersebut.

Menteri Luar Negeri Cho Tae-yul dan Duta Besar UEA untuk Korea Selatan Abdulla Saif Al Nuaimi secara khusus menandatangani MOU untuk "membangun sistem kerja sama antara kementerian luar negeri kedua negara guna mengupayakan masuknya bersama ke pasar Afrika oleh perusahaan dan institusi dari kedua negara," menurut kantor Yoon.

Selama pertemuan puncak, Yoon dan Mohamed “membahas langkah-langkah spesifik yang bertujuan untuk meningkatkan kerja sama guna mendorong pertumbuhan inovatif di kedua negara dalam bidang AI, serta berbagi strategi pengembangan AI Korea Selatan.”

Kedua pemimpin juga "sepakat mengenai perlunya meningkatkan kerja sama industri pertahanan dan pertahanan strategis jangka panjang." Hal ini mencakup “meningkatkan kolaborasi pertahanan yang berpusat di sekitar Unit Akh dan dengan cepat mencapai hasil dalam diskusi kerja sama pertahanan yang sedang berlangsung antara kedua negara.”

UEA secara unik adalah satu-satunya negara asing di mana Korea Selatan telah mengerahkan "Unit Akh" untuk kerja sama militer sejak tahun 2011. "Akh" berarti "saudara" dalam bahasa Arab.

Sebelum pertemuan puncak, Yoon mengadakan upacara penyambutan resmi untuk Mohamed.

Setibanya Mohamed di kantor kepresidenan di Yongsan, tim aerobatik Angkatan Udara Korea Selatan, Black Eagles, melakukan flyover sambil mengeluarkan asap dengan warna bendera UEA: merah, hijau, hitam dan putih.

Sekitar 400 tentara, yang telah kembali dari atau dijadwalkan untuk dikerahkan bersama Unit Akh, berbaris di Taman Anak Yongsan -- yang terletak di depan kantor Yoon -- untuk memberi hormat dan menyambut iring-iringan mobil Mohamed.

Pada Selasa malam, Yoon dan Mohamed mengadakan pertemuan ramah di Changdeokgung di Seoul. Mereka berjalan-jalan di taman, berbagi teh, dan menikmati pertunjukan tarian tradisional istana.

Mohamed melakukan kunjungan dua hari ke Korea Selatan, yang berakhir pada hari Rabu, termasuk pertemuan dengan para pemimpin konglomerat besar Korea Selatan seperti Ketua Samsung Electronics Lee Jae-yong, Ketua SK Group Chey Tae-won dan Ketua Eksekutif Hyundai Motor Group Chung Euisun pada Selasa. Mohamed mengunjungi Korea Selatan untuk pertama kalinya sebagai presiden. Ia mengunjungi Korea Selatan sebanyak lima kali sebagai putra mahkota Abu Dhabi sebelum menjadi pemimpin negara.(yonhap, koreaherald)

Berita Lainnya
×
tekid