sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Dihantui inflasi, gak perlu worry! Ini 5 tips disiplin perencanaan keuangan

Meski kini pandemi Covid-19 mulai usai, namun dampaknya masih terasa yaitu inflasi yang kian meningkat.

Erlinda Puspita Wardani
Erlinda Puspita Wardani Jumat, 29 Jul 2022 07:09 WIB
Dihantui inflasi, gak perlu worry! Ini 5 tips disiplin perencanaan keuangan

Perencanaan keuangan adalah hal penting yang harus dimiliki seseorang, apalagi jika sudah berkeluarga dan memiliki anak. Belajar dari pengalaman dua tahun belakangan, pandemi Covid-19 sempat berhasil melemahkan perekonomian baik secara global bahkan hingga perseorangan. Bagi seseorang yang belum memiliki dana darurat, pandemi tentu sangat mempersulit keadaan.

Meski kini pandemi Covid-19 mulai usai, namun dampaknya masih terasa yaitu inflasi yang kian meningkat. Tentu ini menjadikan perencanaan keuangan semakin perlu dilakukan seseorang agar mampu bertahan dalam situasi genting dan mendadak.

Dalam merencanakan keuangan, setiap pos pengeluaran harus benar-benar direncanakan dan diperhitungkan dengan matang, mulai dari pengeluaran kebutuhan rumah tangga, simpanan darurat, pengeluaran asuransi kesehatan keluarga, persiapan dana pendidikan anak, tabungan, investasi dan lain sebagainya. Semua pos tersebut, selain disiapkan untuk saat ini, tapi juga di masa mendatang. Untuk bisa melakukan perencanaan keuangan dengan baik, PFI Mega Life memiliki tips 5 disiplin, yakni:

1.       Disiplin mencatat

Biasanya seseorang mengalami defisit keuangan karena ia malas mencatat setiap pengeluaran dan hanya mengandalkan perkiraan serta memori ingatan saja untuk mendata arus keluar masuk uang. Padahal hal ini sangat riskan, banyak pengeluaran-pengeluaran kecil namun terjadi secara berulang. Jika dihitung, pengeluaran kecil ini totalnya bisa bernilai besar.

Anda bisa memulai disiplin mencatat dengan menuliskan anggaran atau budgeting untuk belanja keluarga, kemudian catat setiap jumlah pendapatan dan pengeluaran secara rinci dari yang terkecil sekalipun seperti uang parker. Kemudian rekap seluruh catatan Anda setiap di akhir hari, akhir pekan, dan akhir bulan. Ini bisa membantu Anda melihat keseimbangan antara pemasukan dan pengeluaran.

2.       Disiplin menentukan skala prioritas

Jika Anda telah berhasil menentukan anggaran belanja, berikutnya Anda perlu berlatih disiplin menentukan skala prioritas, baik untuk diri sendiri maupun keluarga. Anda bisa membagi skala prioritas berdasarkan kategori primer dan sekunder.

Sponsored

Untuk primer bisa Anda masukkan dengan pos belanja harian keluarga, tabungan dana darurat, cicilan hutang, asuransi, tabungan atau investasi untuk dana pendidikan anak, tabungan hari tua, hingga liburan keluarga. Menentukan skala prioritas dengan bijak akan memudahkan Anda mengatur dan memprediksi kebutuhan dan keinginan Anda dan keluarga baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang.

3.       Disiplin pengeluaran

Setelah Anda menyusun skala prioritas pos pengeluaran, Anda harus disiplin dengan skala tersebut. Biasakan diri untuk disiplin pengeluaran di kehidupan sehari-hari, ini juga menjadi langkah awal Anda bisa mempersiapkan keuangan di masa depan. Anda akan membelanjakan uang untuk keperluan primer terlebih dahulu.

Banyak yang menghubungkan kebiasaan disiplin dalam pengeluaran ini dengan hidup hemat ataupun sebagai gaya hidup minimalis, namun sesungguhnya adalah Anda hanya lebih cermat saat melakukan pembelanjaan dan lebih matang dalam mempersiapkan kebutuhan di masa mendatang.

4.       Disiplin menabung

Berkaca dari pendemi beberapa tahun belakangan ini, keuangan keluarga yang baik adalah ketika Anda memiliki sejumlah dana darurat untuk dipergunakan dalam kondisi genting dan tidak terduga. Selain itu, usia produktif saat ini merupakan periode waktu yang tepat untuk memulai persiapan dana pensiun dan kebutuhan keuangan jangka panjang Anda yang lainnya.  Oleh karena itu, disiplin dalam menabung harus menjadi top list dalam skala prioritas yang telah ditetapkan.

Disiplin dalam  menabung merupakan kunci. Mulailah dengan menabung 5-10% dari pendapatan Anda, namun disisihkan secara konsisten setiap bulan. Konsistensi inilah yang perlu dijadikan disiplin dalam menabung sehingga hasil yang bisa dipetik nantinya akan bermanfaat di masa depan.

5.       Disiplin mempersiapkan dana pendidikan untuk masa depan anak

Pada umumnya, dana pendidikan anak menjadi salah satu prioritas keuangan Anda karena tingkat inflasi pendidikan yang tinggi di kisaran 10 hingga 15% per tahun. Bahkan untuk pendidikan tinggi jenjang S1 saja di dalam negeri saat ini membutuhkan dana mencapai Rp400 juta.

Mengacu pada data tersebut, tentu saja dalam mempersiapkan dana pendidikan bukanlah hal mudah bagi para orang tua. Orang tua dituntut untuk harus lebih sigap dan mempersiapkan dana pendidikan sejak dini, sehingga ketika ingin menyekolahkan anak ke perguruan tinggi di dalam maupun luar negeri tidak perlu tergesa-gesa dalam menyediakan biayanya.

Sebagai salah satu solusi dalam mempersiapkan dana pendidikan anak, Anda bisa memilih Proteksi Studi, salah satu produk asuransi untuk pendidikan yang direkomendasikan dari PT PFI Mega Life Insurance.

Keunggulan Proteksi Studi tidak hanya  memberikan jaminan manfaat beasiswa pendidikan hingga 150% dari total nilai premi, tetapi juga memberikan perlindungan asuransi jiwa hingga 300% dari total nilai premi. Selain itu, pembayaran premi Proteksi Studi juga terbatas dan relatif pendek, cukup membayar preminya dalam kurun waktu 3 tahun.

 

Sengkarut zonasi di atas tanah LSD

Sengkarut zonasi di atas tanah LSD

Sabtu, 06 Agst 2022 17:13 WIB
Berita Lainnya
×
tekid