sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Ternyata sifilis meningkat di seluruh dunia

Jumlah tertinggi terjadi pada perempuan kulit hitam Amerika dan Hispanik.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Jumat, 02 Feb 2024 08:35 WIB
Ternyata sifilis meningkat di seluruh dunia

Sifilis adalah salah satu infeksi menular seksual tertua yang diketahui. Dulunya diperkirakan mengalami penurunan, namun kini bangkit kembali dengan kecepatan yang mengkhawatirkan.

Sifilis telah disebut dengan banyak nama sejak catatan pertama mengenai penyakit ini pada tahun 1490-an, sebagian besar di antaranya tidak terpuji – “penyakit Perancis”, “penyakit Neapolitan”, “penyakit Polandia”.

Namun ada satu yang terjebak: "peniru hebat". Sifilis ahli dalam meniru infeksi lain dan gejala awalnya mudah diabaikan. Jika tidak ditangani, konsekuensinya bisa serius.

Tushar, seorang petugas proyek berusia 33 tahun di Amsterdam, menderita sifilis dua kali. Ia ingat saat pertama kali menerima kabar tersebut melalui WhatsApp dari pasangan seksualnya.

“Mereka benar-benar kesal,” katanya. "Mereka menyalahkan saya dan hal ini tidak mungkin dilakukan karena adanya window period. Rasanya aneh dituduh dan butuh beberapa waktu untuk meredakannya." Tushar diuji dan dirawat minggu itu. “Orang-orang salah mengira sifilis adalah sesuatu yang tidak bisa disembuhkan. Orang-orang tidak mengerti apa artinya masih memiliki antibodi sifilis dan tidak tertular.”

Pada bulan Januari 2024, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) melaporkan bahwa kasus sifilis telah mencapai tingkat tertinggi dalam lebih dari satu dekade, dengan lebih dari 203.500 kasus sifilis dilaporkan di AS pada tahun 2022, angka yang hampir dua kali lipat yaitu pada tahun 2018. Kasus ini meningkat sebesar 17% antara tahun 2021 dan 2022, dan melonjak sebesar 32% antara tahun 2020 dan 2021 sehingga mencapai jumlah kasus tertinggi yang dilaporkan dalam 70 tahun.

Epidemi ini juga tidak menunjukkan tanda-tanda melambat, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) memperingatkan. Dan penelitian ini menunjukkan beberapa tren baru yang “mengkhawatirkan” yang mendorong lonjakan penyakit ini secara tiba-tiba.

Sifilis kongenital – di mana seorang ibu menularkan infeksi kepada anaknya selama kehamilan, seringkali setelah tertular dari pasangannya – telah meningkat sangat tajam, dengan 3,755 kasus di Amerika pada tahun 2022, meningkat sebesar 30% dibandingkan tahun 2021 dan lebih dari dua kali lipat jumlah kasus jumlah kasus sifilis kongenital pada tahun 2018. Penyakit ini dapat menyebabkan bayi lahir mati, kematian bayi, dan masalah kesehatan seumur hidup.

Sponsored

Hal ini membuat banyak pakar kesehatan terguncang.

“Lima belas atau 20 tahun yang lalu kita mengira kita sudah hampir bisa menghilangkan sifilis,” kata Leandro Mena, direktur divisi pencegahan penyakit menular seksual di CDC. “Tidak diragukan lagi kita melihat peningkatan angka sifilis, angka yang belum pernah kita lihat dalam 20 tahun terakhir ini.”

Dan ini bukan sesuatu yang terjadi di Amerika saja. Terdapat 7,1 juta kasus baru sifilis secara global pada tahun 2020 menurut data Organisasi Kesehatan Dunia. Pada tahun 2022, kasus sifilis di Inggris mencapai tingkat tertinggi sejak tahun 1948.

Meningkatnya jumlah kasus adalah sesuatu yang sudah diketahui oleh para praktisi kesehatan seksual yang bekerja di garis depan.

“Ketika saya pertama kali memulai perawatan kesehatan seksual pada tahun 2005, sangat jarang melihat sifilis primer, bahkan di klinik pusat kota,” kata Jodie Crossman, salah satu ketua STI Foundation di Inggris, di mana angka sifilis melonjak 8,4% antara tahun 2020 dan 2021. "Sekarang sebagian besar klinik di kota akan menerima setidaknya dua atau tiga pasien per hari untuk berobat."

Infeksi ini disebabkan oleh bakteri bernama Treponema pallidum dan gejalanya dibagi menjadi empat tahap. Yang paling awal ditandai dengan luka yang tidak menimbulkan rasa sakit di tempat kontak atau ruam. Dosis penisilin intramuskular dianggap sebagai cara paling efektif untuk mengobati infeksi. Namun, jika tidak diobati, sifilis dapat menyebabkan penyakit neurologis dan kardiovaskular jangka panjang.

Isaac Bogoch, seorang dokter penyakit menular dan peneliti di Universitas Toronto, menyaksikan epidemi ini menyebar di AS dari seberang perbatasan Kanada.

“Ini adalah tren yang terlihat di banyak negara di dunia,” katanya. “Ini sangat memprihatinkan karena secara umum, sifilis sangat mudah diobati, dan pengobatan tersedia secara luas. Jadi, banyak dari penyakit ini mencerminkan buruknya layanan kesehatan masyarakat.”

Kanada mengalami peningkatan kasus sifilis menular sebesar 389%, jauh lebih tinggi dibandingkan IMS lainnya, antara tahun 2011 dan 2019.

Dalam beberapa dekade terakhir, sebagian besar kasus sifilis terjadi pada kaum gay, biseksual, dan laki-laki lain yang berhubungan seks dengan laki-laki. Namun, beberapa negara di dunia mengalami penurunan kasus sifilis pada pria. Misalnya, tingkat penularan sifilis di Kanada menurun pada laki-laki. Namun pada saat yang sama terjadi peningkatan angka sifilis di kalangan perempuan tidak hanya di Kanada namun juga secara global, yang menyebabkan tingginya angka sifilis kongenital di banyak belahan dunia. Di seluruh Amerika, terdapat 30.000 kasus penularan sifilis dari ibu ke anak pada tahun 2021, angka yang oleh pejabat kesehatan digambarkan sebagai angka yang “sangat tinggi”.

Penularan sifilis selama kehamilan ke bayi yang belum lahir dapat menimbulkan dampak buruk termasuk keguguran, lahir mati, kelahiran prematur, berat badan lahir rendah, dan kematian bayi segera setelah lahir.

Di AS, angka sifilis kongenital melonjak. Jumlah tersebut meningkat 3,5 kali lipat pada tahun 2020 dibandingkan tahun 2016 dan meningkat lagi pada tahun 2021, yang mengakibatkan 220 bayi lahir mati dan kematian bayi. Dan angka nasional tampaknya menyembunyikan peningkatan yang sangat dramatis di beberapa wilayah di negara ini – para dokter di Mississippi melaporkan kasus sifilis bawaan melonjak sebesar 900% selama lima tahun terakhir.

Jumlah tertinggi terjadi pada perempuan kulit hitam Amerika dan Hispanik.

“Hal ini mencerminkan ketidakadilan dan rasisme yang masih kita miliki dalam kesehatan masyarakat dan infrastruktur medis,” kata Maria Sundaram, ilmuwan peneliti di Marshfield Clinic Research Institute di Wisconsin. Kelompok perempuan yang paling rentan, seperti mereka yang kehilangan rumah atau berjuang melawan penyalahgunaan narkoba, juga merupakan kelompok yang paling terkena dampak penyakit ini. Dan banyak dari kesenjangan ini diperburuk oleh pandemi Covid-19 di seluruh dunia.

“Konsensus komunitas kesehatan masyarakat adalah bahwa peningkatan IMS termasuk sifilis kemungkinan besar disebabkan oleh terganggunya sumber daya pencegahan IMS selama pandemi,” kata Sundaram.

Di antara kesenjangan yang mungkin menjadi penyebab masalah ini adalah akses terhadap tempat tes IMS, stigma yang masih ada seputar sifilis, dan kemungkinan kendala bahasa. Sebuah penelitian di Brasil menemukan hubungan antara perempuan kulit hitam yang memiliki tingkat pendidikan rendah dan tingkat sifilis kongenital yang lebih tinggi. Dalam banyak kasus, perempuan kesulitan mengakses layanan pranatal yang sesuai untuk melakukan skrining sifilis.

Studi lain di Kern County, California – yang pada tahun 2018 mencakup 17% kasus sifilis kongenital di negara bagian tersebut meskipun hanya mewakili 2,3% dari populasi negara bagian tersebut – mengidentifikasi peran status imigrasi, status asuransi kesehatan, dan kekerasan seksual atau rumah tangga pada wanita hamil yang mencari pengobatan, perawatan sebelum melahirkan. Separuh dari wanita hamil atau pasca melahirkan yang diwawancarai diidentifikasi sebagai keturunan Hispanik, Latin, atau Spanyol.

Sebuah studi tentang sifilis di Australia pada tahun 2020 menunjukkan bahwa angka tersebut meningkat hampir 90% dari angka yang tercatat pada tahun 2015. Sekitar 4.000 kasus sifilis diidentifikasi di antara komunitas Aborigin dan Penduduk Pribumi Selat Torres yang hanya mencakup 3,8% dari total populasi Australia. 

Meskipun rencana respons pengujian dan pengobatan nasional diterapkan untuk menstabilkan epidemi, para ahli mengatakan bahwa menurunkan tingkat ke angka sebelum wabah memerlukan tingkat pengujian yang jauh lebih tinggi di masyarakat. Sekali lagi, ada masalah khusus ketika ibu hamil mengakses pemeriksaan sifilis pranatal di beberapa wilayah di negara ini.

Meskipun krisis biaya hidup dan pandemi ini berdampak pada sumber daya layanan kesehatan masyarakat, terdapat juga perubahan dalam perilaku dan sikap masyarakat terhadap IMS.

“Pada pertengahan tahun 1990an, dengan munculnya terapi anti-retroviral untuk HIV, terjadi perubahan besar,” kata Mena. “Sekarang, berkat kemajuan dalam pencegahan dan pengobatan infeksi HIV, HIV dipandang sebagai penyakit kronis. Risiko infeksi HIV tidak lagi menjadi insentif bagi orang untuk menggunakan kondom atau menerapkan strategi pencegahan IMS lainnya.”

Perubahan dalam praktik seksual adalah bidang yang diteliti oleh para peneliti di Jepang dengan melihat hubungan antara aplikasi kencan dan kasus sifilis. Mereka menyimpulkan bahwa penggunaan aplikasi kencan “berhubungan secara signifikan dengan kejadian sifilis,” yang menghubungkan penggunaan aplikasi tersebut dengan tingginya insiden hubungan seks kasual tanpa kondom.

Hal ini juga ditemukan oleh Sasaki Chiwawa, yang menulis tentang budaya remaja Jepang dan pekerja seks, dalam percakapannya dengan pekerja seks. Chiwawa mengatakan semakin banyak pekerja seks yang tidak menggunakan kondom dan tidak ada kewajiban dari pelanggan untuk dites IMS. Jika pekerja seks tertular infeksi, mereka cenderung menganggapnya sebagai "nasib buruk", kata Chiwawa. “Kebanyakan dari mereka memprioritaskan menghasilkan uang daripada menghindari risiko.”

Bagi sebagian besar pejabat kesehatan, jalan untuk mengatasi sifilis sudah jelas – kita sudah memiliki obat untuk melawannya karena penisilin masih menjadi pengobatan terbaik meskipun ada peningkatan resistensi antibiotik. Lebih banyak tes, penjangkauan yang lebih baik untuk melawan stigma yang melekat pada penyakit ini, serta kesadaran masyarakat yang lebih besar untuk mendorong praktik seksual yang lebih aman, semuanya memiliki peran yang jauh lebih besar.

“Kita adalah makhluk sosial, jadi diagnosis IMS tidak lebih memalukan daripada terkena flu,” kata Crossman. “Kami mencoba mengubah fokus tes IMS dari sesuatu yang menakutkan dan menghakimi menjadi sesuatu yang merupakan bagian dari kesejahteraan seksual – bagian penting dari kehidupan seks yang aman dan menyenangkan.”

Namun para ilmuwan sejauh ini gagal mencapai satu teori tunggal tentang mengapa sifilis meningkat lebih cepat dibandingkan penyakit menular seksual lainnya. Tidak ada bukti kuat yang menunjukkan bahwa strain yang beredar menjadi lebih ganas, kata Mena. Resistensi antibiotik juga tidak cukup umum untuk menjelaskan lonjakan tersebut, kata Bogoch.

Sementara itu, Tushar terus menjalani tes setiap tiga bulan sekali.

“Kita seharusnya merasa nyaman membicarakan sifilis,” katanya. "Orang-orang yang berpengetahuan luas malah melontarkan tuduhan dan bukan memikirkan hal tersebut secara ilmiah. Kami berhubungan seks – banyak hal yang terjadi."(bbc)

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid