sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Kejahatan perang Belanda saat revolusi

Pembantaian di Desa Rawagede dan Sulawesi Selatan merupakan kekerasan yang paling menonjol.

Manda Firmansyah
Manda Firmansyah Sabtu, 14 Mar 2020 12:41 WIB
Kejahatan perang Belanda saat revolusi
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 75699
Dirawat 36455
Meninggal 3607
Sembuh 35638

Pascaproklamasi Indonesia, terjadi dua agresi militer Belanda pada 21 Juli-4 Agustus 1947 dan 19-20 Desember 1948. Dalam rangkaian aksi militer Belanda itu, terjadi kekerasan terhadap penduduk yang membuat luka sejarah.

Yang paling dikenang hingga kini adalah pembantaian warga sipil di Desa Rawagede—kini Desa Balongsari, Karawang, Jawa Barat—oleh pasukan Belanda pada 9 Desember 1947. Diperkirakan sebanyak 431 penduduk tewas dalam peristiwa itu.

Peristiwa berdarah lainnya terjadi di Sulawesi Selatan pada Desember 1946-Januari 1947. Saat itu, pasukan khusus Depot Speciaale Troepen (DST) pimpinan Raymond Pierre Paul Westerling, membunuh 40.000 penduduk.

Menurut sejarawan Sri Margana, pembantaian di Rawagede dan aksi militer Westerling di Sulawesi Selatan merupakan wujud dari “kekerasan berlebihan” yang paling menonjol.

Sponsored

Infografik kekerasan Belanda. Alinea.id/Oky Diaz.

Berita Lainnya