sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Bagaimana jurnalisme warga telah berubah sejak video Rodney King karya George Holliday

Gillmor berpendapat untuk sistem lelang waktu nyata yang memungkinkan jurnalis warga dibayar untuk reportase berita terkini yang berharga.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Selasa, 11 Okt 2022 17:22 WIB
Bagaimana jurnalisme warga telah berubah sejak video Rodney King karya George Holliday

Tiga Maret 1991, hari Minggu. George Holliday terbangun di apartemennya di area Los Angeles, Amerika Serikat, gara-gara sirene dan helikopter polisi. Dia melihat keributan antara petugas polisi dan pengendara di jalan di bawah, meraih Sony Handycam barunya, dan merekam adegan yang membuat sebuah kota bergolak.

Banyak yang telah berubah, dan banyak yang tetap sama, sejak Holliday melakukan tindakan jurnalisme warga dengan merekam pemukulan Rodney King. Ada beberapa pemikiran tentang peranti, distribusi, dan ekonomi jurnalisme warga, dulu dan sekarang.

Perantinya

Sangat mudah untuk mengejek kamera video Holliday sebagai kamera yang terlalu besar dan tidak nyaman dibandingkan dengan ponsel kamera modern. Namun meski begitu, alat murah ini mendemokratisasi jurnalisme.

(Dalam sebuah postingan, Dan Gillmor mengeksplorasi tempat Holliday dalam sejarah jurnalis foto warga. Gillmor, seorang penulis dan kolumnis teknologi Amerika, direktur News Co/Lab, sebuah inisiatif untuk meningkatkan literasi dan kesadaran berita, di Sekolah Jurnalisme dan Komunikasi Massa Walter Cronkite di Arizona State University.)

Video Holliday bukan satu-satunya tindakan jurnalisme warga yang terkait dengan Rodney King. Tahun berikutnya, setelah empat petugas polisi dibebaskan dari tuduhan penyerangan dan kekerasan yang berlebihan, kerusuhan meletus di seantero Los Angeles. Timothy Goldman, mantan perwira Angkatan Udara yang menganggur, merekam kekerasan tersebut, termasuk pemukulan terhadap sopir truk Reginald Denny.

“Belum pernah ada yang seperti ini,” kata John Hoos, juru bicara FBI, dalam cerita New York Times 1992. “Teknologi baru telah menciptakan banyak informasi penting yang merevolusi kemampuan kami untuk melakukan investigasi seperti ini.”

Pada tahun-tahun sejak itu, alat menjadi lebih murah dan lebih mudah digunakan. Ingat perdebatan tentang apa yang terjadi antara King dan petugas polisi sebelum Holliday mulai merekam? Holliday harus berlari ke ruangan lain dan melepaskan kamera dari pengisi daya dan tripodnya sebelum kembali ke balkon. Saat itu pemukulan sudah dimulai.

Jika Holliday terbangun saat ini dalam situasi yang sama, dia mungkin akan meraih meja samping tempat tidurnya dan mengambil ponsel. Mungkin dia akan menangkap gambaran yang lebih lengkap tentang apa yang terjadi antara King dan polisi malam itu. Kemudian lagi, tergantung pada ponsel apa yang dia miliki, mungkin kualitas gambarnya akan sangat buruk sehingga tidak ada satupun yang dapat digunakan.

Distribusi

Holliday merekam video tersebut selama sekitar 9 menit. Setelah itu, dia dan istrinya menyaksikan apa yang telah mereka rekam. Tampaknya penting, tetapi dia tidak punya cara untuk mendapatkan penonton di luar ruang tamunya. Dia bahkan tidak punya cara untuk mengetahui apa yang terjadi pada King; dia kemudian mengatakan kepada wartawan bahwa dia tidak mendapatkan apa-apa ketika dia menelepon kantor polisi.

Atas desakan teman-temannya, dia membawa rekaman itu ke stasiun TV Los Angeles KTLA, yang menayangkan video itu pada malam berikutnya – meskipun bukan di puncak siaran, katanya bertahun-tahun kemudian dalam sebuah wawancara dengan The Sun.

Warren Cereghino, direktur berita stasiun, mengatakan kepada Associated Press bahwa Holliday menawarkan video itu “karena dia hanya berpikir itu perlu dilihat. Dia tidak menginginkan uang pada awalnya.”

Pada tahun ini, tentu saja, Holliday bisa saja memposting video tersebut ke YouTube. Mungkin dia akan melakukan streaming langsung malam itu dari ponselnya melalui Ustream. Dan sekarang Twitpic telah mengaktifkan dukungan untuk video, dia juga bisa men-tweetnya.

Distribusi sama pentingnya dengan alat murah dalam demokratisasi media. Memiliki saluran distribusi sendiri membuat Anda menjadi penerbit, bukan hanya sumber. Janis Krums tidak menelepon stasiun TV atau surat kabar untuk memberi tahu mereka tentang fotonya yang luar biasa tentang pendaratan darurat pesawat di Sungai Hudson. Ketika media melihatnya, mereka menemukannya; hanya 34 menit setelah men-tweet gambar tersebut, Krums diwawancarai di MSNBC.

Publikasi sendiri juga membawa kendali. KTLA mengedit sekitar 10 detik awal video, sebelum gambar menjadi fokus, yang menunjukkan bidikan King yang sangat kabur ke arah petugas. Meskipun sebagian besar pemirsa televisi tidak melihat bagian itu, itu adalah kunci juri yang membebaskan para petugas. Mungkin Holliday akan memposting seluruh video, dan informasi itu akan memengaruhi diskusi publik.

Ekonomi

Holliday menjual videonya ke KTLA hanya dengan $500; lama kelamaan dia menyesal. Stasiun tersebut membagikan video tersebut dengan CNN, yang mendistribusikannya ke jaringan yang memutarnya berulang-ulang. Sebuah cerita Los Angeles Times tahun 2006 menggambarkan kekhawatiran Holliday:

“Dia tidak memiliki kata-kata yang baik untuk media. Dia mungkin telah memelopori 'jurnalisme warga', tetapi dia merasa bahwa dia ditelan dan dimuntahkan oleh CNN dan sejenisnya, yang, katanya, memberinya sedikit pujian dan tidak ada kompensasi atas kontribusinya terhadap sejarah. 'Saya tidak menonton berita atau membaca koran lagi.'”

Holliday menggugat jaringan siaran dan CNN, mengklaim bahwa dia belum diberitahu bahwa rekaman itu akan didistribusikan. Seorang hakim menolak gugatan itu. (Saat Holliday dihubungi untuk menanyakan pengaruhnya terhadap jurnalisme warga, tetapi dia katakan dia tidak tertarik untuk berbicara.)

Coba bandingkan dengan Goldman, yang merekam massa menyeret Reginald Denny dari truknya dan memukulinya. Menurut cerita New York Times, ketika Goldman pergi untuk merekam kerusuhan pada hari kedua, dia memulai percakapan dengan seorang mahasiswa jurnalistik, yang menawarkan diri untuk menjadi agennya.

Goldman memperoleh "puluhan ribu dolar" dalam tiga bulan dengan menjual hak siar, bukan kasetnya. Holliday mengatakan kepada wartawan bahwa dia telah menghasilkan kurang dari $10.000.

Saat ini, ketika seseorang menemukan cerita besar, mereka cenderung melakukan apa yang dilakukan Krums – membagikan foto atau video menakjubkan mereka ke jejaring sosial mereka. Mereka dapat memberi tahu teman-teman mereka bahwa mereka adalah saksi dari peristiwa yang luar biasa. Mungkin, seperti Krums, mereka akan mengalahkan cerita profesional.

“Jika Anda memikirkannya, kami sekarang dilatih untuk berbagi secara berlebihan,” kata Krums kepada saya. Jika seseorang seperti dia menemukan dirinya menuju kapal feri untuk menjemput penumpang pesawat yang jatuh, "mereka akan membagikannya, karena mereka telah dilatih sebelumnya bahwa inilah cara Anda berinteraksi."

Alatnya lebih kecil, lebih murah, dan lebih banyak tersedia di mana-mana. Sarana distribusi sudah mapan, bebas, dan global. Orang-orang ingin membagikan apa yang telah mereka saksikan, dan banyak yang tidak peduli untuk menghasilkan uang darinya. Tetapi ekonomi berita tidak banyak berubah.

Beberapa jam setelah dia mengambil foto itu, Krums mengatakan dia diminta untuk menjual haknya. Salah satu penawaran pertama hanya US$75. Kemudian, katanya, Associated Press menawarinya $700.

Dia menolak permintaan hak eksklusif, dan dalam beberapa tahun sejak itu, dia telah menghasilkan lebih banyak lagi dengan menjual hak non-eksklusif untuk digunakan oleh Oprah Winfrey, ABC, dan Apple.

Memikirkan kembali, katanya, dia bahkan tidak tahu pada saat itu betapa berharganya foto itu. Hanya setelah fakta bahwa rata-rata orang menyadari pentingnya apa yang dia tangkap.

“Saya pasti bisa melihat bagaimana perasaan Anda... dimanfaatkan,” kata Krums. "Anda memiliki profesional yang bekerja amatiran."

Dalam bukunya “Mediactive,” Gillmor mengkritik asumsi perusahaan media bahwa mereka harus mendapatkan jurnalisme warga secara gratis:

“Ini bukan hanya tidak etis, ini juga tidak berkelanjutan dalam jangka panjang, karena orang-orang yang memberikan waktu mereka dengan bebas tidak akan puas melihat perusahaan-perusahaan besar meraup nilai finansial dari apa yang telah diciptakan orang lain.

“Tidak setiap orang yang menangkap gambar atau video yang layak diberitakan tentu ingin dibayar. Tetapi banyak yang melakukannya, dan saat ini, sebagian besar, kompensasi mereka hanya ucapan terima kasih. Akhirnya, seseorang akan datang dengan model bisnis yang kuat yang menyambut baik versi modern dari bagi hasil ini.”

Gillmor berpendapat untuk sistem lelang waktu nyata yang memungkinkan jurnalis warga dibayar untuk reportase berita terkini yang berharga.

Ada perbedaan utama lainnya dalam bagaimana jurnalisme warga Holliday ditangani 20 tahun yang lalu dan bagaimana hal itu dapat dikelola sekarang. Di beberapa negara bagian AS, merekam video petugas polisi dianggap sebagai bentuk penyadapan. Hari ini, Anda bisa didakwa melakukan kejahatan karena melakukan apa yang dilakukan Holliday. Bayangkan cobaan itu.

Berita Lainnya
×
tekid