sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Bagaimana masa depan pemeriksaan fakta otomatis? Pemeriksa fakta berdiskusi

Pada hari Jumat (24/6), GlobalFact 9, konferensi pengecekan fakta tahunan yang diadakan tahun ini di Oslo, Norwegia.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Minggu, 03 Jul 2022 18:50 WIB
Bagaimana masa depan pemeriksaan fakta otomatis? Pemeriksa fakta berdiskusi

Informasi yang salah selama ini membanjiri media sosial. Di medsos, terlalu banyak klaim sepihak tanpa verifikasi. Sementara pihak yang memeriksa fakta tidak cukup banyak. Selain itu, pemeriksa fakta dianggap pekerjaan yang membosankan.

Organisasi pemeriksa fakta di seluruh dunia telah mengembangkan sistem yang mengotomatisasi atau menggunakan kecerdasan buatan untuk merampingkan dan mempercepat elemen proses pemeriksaan fakta. Bisakah otomatisasi membantu pengecekan fakta?

Pada hari Jumat (24/6), GlobalFact 9, konferensi pengecekan fakta tahunan yang diadakan tahun ini di Oslo, Norwegia, menjadi tuan rumah panel untuk membahas masa depan pengecekan fakta otomatis.

Panel lima orang, dimoderatori oleh Lucas Graves, profesor di University of Wisconsin dan penulis buku "Deciding What's True: The Rise of Political Fact-Checking in American Journalism."

“Semua orang memahami bahwa untuk memerangi informasi yang salah dalam skala besar, beberapa jenis atau beberapa bentuk otomatisasi sangat penting,” kata Graves dalam sambutan pembukaannya. “Dan itulah mengapa begitu banyak pemeriksa fakta sendiri telah memainkan peran yang sangat penting dalam mengembangkan dan menerapkan dan mencoba alat dan teknologi ini sejak tahun 2015. Pada saat yang sama, sudah waktunya bagi kita untuk memiliki pemahaman yang sangat jelas tentang apa alat benar-benar tersedia dan dapat digunakan hari ini.”

Panelis menggambarkan proyek yang sedang mereka kerjakan, masing-masing mencoba mengotomatiskan aspek berbeda dari proses pengecekan fakta, mulai dari menemukan klaim hingga memeriksanya secara langsung di TV.

Bill Adair, profesor Duke University dan pencipta PolitiFact, memulai dengan berbagi langkah yang telah dilakukan timnya di Duke Reporters' Lab dalam pengecekan fakta langsung. Program yang mereka kembangkan, yang disebut "Squash," menggunakan basis data klaim yang besar, yang disebut ClaimReview, untuk mendeteksi apa yang dikatakan politisi dalam sebuah video, mencocokkannya dengan cek fakta yang diterbitkan sebelumnya, dan menampilkan cek fakta yang relevan di layar.

“Ini semacam memenuhi mimpi bahwa banyak dari kita selalu memiliki pengecekan fakta instan,” kata Adair. “Anda sedang menonton siaran langsung, seseorang mengatakan sesuatu, dan Anda menyajikan cek fakta terkait.” Adair secara singkat menyoroti beberapa batasan, mengutip kesalahan suara-ke-teks dan program terkadang tidak memiliki pemeriksaan fakta yang cocok dan sudah ada sebelumnya.

Sponsored

Kate Wilkinson, manajer produk senior di Full Fact yang berbasis di Inggris, dan Pablo Fernández, direktur eksekutif Chequeado yang berbasis di Argentina, membahas alat tiga bagian yang mereka kembangkan yang membahas berbagai tahap proses pengecekan fakta. Kerja kolaboratif mereka, yang didanai oleh hibah dari Google, memungkinkan mereka untuk mengeksplorasi peran pembelajaran mesin dan AI dalam pengecekan fakta.

Pertama, kata Wilkinson, mereka menciptakan alat pendeteksi klaim, “yang memungkinkan pengguna untuk benar-benar memilih media yang ingin mereka pantau. Dan selama 24 jam, menggores kalimat-kalimat itu dan hanya menampilkan kalimat-kalimat yang mengandung klaim faktual.” Pemeriksa fakta kemudian dapat memfilter kalimat tersebut berdasarkan siapa yang mengucapkannya, dan berdasarkan subjek klaim.

Mereka juga membuat alat pencocokan yang dapat mencari pengulangan online dari klaim yang telah diperiksa. Tetapi yang paling menarik, kata Wilkinson, adalah alat pemeriksa statistik mereka, yang menggunakan AI untuk menemukan statistik yang relevan untuk memeriksa fakta suatu klaim. “Jika kami memiliki alat yang memungkinkan kami mengetahui klaim mana yang lebih mungkin salah berdasarkan data yang kami akses, kami kemudian dapat memprioritaskan perhatian kami dan mungkin tidak menghabiskan waktu mengejar klaim yang kemudian kami putuskan untuk tidak memeriksa fakta karena mereka benar.”

Ketika ketiganya bekerja bersama-sama, Wilkinson mengatakan itu terasa seperti "ajaib."

Chequeado mempelopori program bahasa Spanyol, kata Fernandez. “Sekitar 500 juta orang berbicara bahasa Spanyol, jadi ini adalah audiens besar yang dapat kami jangkau dengan otomatisasi.”

Chequeado telah menggunakan prototipe secara internal untuk memeriksa fakta pidato presiden, tetapi belum tersedia untuk umum.

Aos Fatos, situs pengecekan fakta Brasil, menggunakan otomatisasi untuk memprediksi "aliran informasi yang salah di media sosial" kata Tai Nalon, direktur eksekutif Aos Fatos, yang juga berpartisipasi dalam panel. “Kami dapat mensistematisasikan dan mengatur sejumlah besar data tidak hanya mengenai pidato politik tetapi juga selama pandemi, aliran informasi yang salah COVID-19.”

Sejak tahun 2020, Aos Fatos telah menghasilkan lebih dari 50 laporan tentang penyebaran informasi yang salah melalui media sosial di Brasil. Perusahaan juga mengembangkan program transkripsi yang bekerja secara efisien dalam bahasa Portugis.

Anggota terakhir panel, Rubén Míguez, chief technology officer di Newtral, situs pengecekan fakta Spanyol, memimpin pengembangan alat yang disebut Claim Hunter, yaitu AI yang mendengarkan dan menyalin audio dan mendeteksi pernyataan untuk diperiksa.

Claim Hunter juga memantau akun Twitter dari 400 politisi; itu mengirimkan peringatan ketika pernyataan faktual dibagikan. “Kami menghemat 90% waktu dalam pemantauan politik,” kata Míguez, yang membebaskan wartawan untuk menerbitkan lebih banyak cek fakta. Newtral telah mulai berbagi teknologi ini dengan reporter lain dan sedang mengujinya dalam bahasa lain.

Sesi ditutup dengan masing-masing panelis berbagi perhatian dan harapan mereka untuk masa depan pemeriksaan fakta otomatis.

Wilkinson menyoroti pentingnya kolaborasi di antara pemeriksa fakta untuk memahami tantangan bersama dan berbagi solusi. Nalon kembali menegaskan perlunya pendanaan jangka panjang. Míguz mendorong lebih banyak teknologi bilingual. Fernandez menyebutkan pentingnya antarmuka pengguna dan fungsionalitas bagi orang-orang yang menggunakan teknologi baru ini dalam pekerjaan sehari-hari mereka. Adair menekankan perlunya lebih banyak pemeriksaan fakta dan mengemukakan tantangan untuk menjangkau orang-orang.

“Di sebagian besar negara kita, kita memiliki segmen besar orang yang tidak mendapatkan pemeriksaan fakta, yang tidak menginginkan pemeriksaan fakta, (dan) yang menentang kebenaran,” katanya. “Dan kita perlu memikirkan pengecekan fakta otomatis yang juga menjangkau mereka.” (poynter)

Berita Lainnya
×
tekid