sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Bertemu Anisa Shaheed, wartawan Afghanistan yang menolak menyerah

Shaheed dikatakan memiliki salah satu pekerjaan paling berbahaya di dunia – menjadi jurnalis wanita di Afghanistan.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Jumat, 27 Agst 2021 20:23 WIB
 Bertemu Anisa Shaheed,  wartawan Afghanistan yang menolak menyerah

Salah satu jurnalis paling terkenal di Afghanistan, Anisa Shaheed memenangkan penghargaan Best Journalist of the Year dan penghargaan Face of Freedom of Speech yang dianugerahkan kepadanya oleh Free Speech Hub awal tahun ini. Dia terpilih untuk penghargaan itu dari hampir 1.700 nominasi yang diterima.

Shaheed sangat menyukai jurnalisme sehingga dia ingin menjadikannya sebagai profesinya. Dia menyebutkan dalam sebuah wawancara bahwa jika ayahnya tidak mengizinkannya menjadi jurnalis, dia lebih suka tinggal di rumah dan tidak melakukan apa-apa.

Shaheed dikatakan memiliki salah satu pekerjaan paling berbahaya di dunia – menjadi jurnalis wanita di Afghanistan. Afghanistan telah kehilangan banyak jurnalis perempuan sejak perang dimulai pada 2001, namun Shaheed bertekad untuk melakukan apa yang dia cita-citakan.

Tumbuh di bawah rezim Taliban, Shaheed selalu bermimpi memiliki pendidikan, yang menjadi kenyataan ketika Taliban digulingkan dari Afghanistan. Dia kuliah di Universitas Kabul dan kemudian mencapai mimpinya ketika dia mendapatkan pekerjaan di Tolo News, yang dianggap sebagai jaringan media dan berita terbesar dan terbaik di Afghanistan. Dia meliput berita tentang urusan terkini, politik, pemilu, hak asasi manusia, dan keamanan.

Sponsored

Shaheed diapresiasi oleh Reporters Without Borders (Prancis: Reporters sans frontières (RSF)) atas liputannya yang mengagumkan tentang serangan terhadap bangsal bersalin di rumah sakit Kabul tahun lalu dan juga menyoroti kesalahan penanganan pandemi oleh pemerintah, menunjukkan standar profesional tertinggi. RSF mendaftarkan Shaheed dalam kelompok 30 "pahlawan informasi" internasional yang mencakup jurnalis, pelapor, dan outlet media di seluruh dunia.

Meski kehilangan banyak rekan kerja dan terus menghadapi ancaman keamanan, sepertinya tidak ada kata berhenti bagi wanita pemberani ini. Perempuan dan anak-anak paling menderita di Afghanistan di mana masa depan mereka terlihat sangat suram.
Shaheed sangat percaya bahwa kisah penderitaan mereka perlu diceritakan. Dia berharap suatu hari dia dapat melakukan perjalanan melintasi seluruh wilayah Afghanistan dan berbagi keindahan tempat-tempat yang belum pernah didengar dunia. (Sumber: Femina)

Berita Lainnya