sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Belva Devara mundur dari Staf Khusus Presiden Jokowi

Presiden Jokowi telah memahami dan menerima pengunduran diri Belva.

Fathor Rasi
Fathor Rasi Selasa, 21 Apr 2020 18:50 WIB
Belva Devara mundur dari Staf Khusus Presiden Jokowi
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 115056
Dirawat 37618
Meninggal 5388
Sembuh 72050

Adamas Belva Devara menyatakan mundur sebagai Staf Khusus (Stafsus) Presiden Jokowi. CEO Ruangguru ini mengaku telah mengirim surat kepada Presiden ihwal pengunduran dirinya, tertanggal 15 April 2020.

"Dan disampaikan langsung ke Presiden pada tanggal 17 April 2020," tulis Belva melalui surat terbuka via akun instagramnya yang terpantau dari Jakarta, Selasa (21/4).

Keputusan berat tersebut diambilnya dengan alasan menghindari polemik tentang jabatan yang diembannya itu. Ia tak ingin posisinya perusahaannya, Ruangguru, yang disoal publik karena jadi mitra Kartu Prakerja bakal mengganggu kerja Presiden,

"Saya mengambil keputusan yang berat ini karena saya tidak ingin polemik mengenai asumsi/persepsi publik yang bervariasi tentang posisi saya sebagai Staf Khusus Presiden menjadi berkepanjangan, yang dapat mengakibatkan terpecahnya konsentrasi Bapak Presiden dan seluruh jajaran pemerintahan dalam menghadapi masalah pandemi Covid-19," ungkapnya. ⁣

Dia lantas menyampaikan terima kasih kepada Presiden Jokowi karena telah memahami dan menerima pengunduran dirinya.⁣   

"Walau singkat, sungguh banyak pengalaman dan pelajaran yang saya dapatkan dari pekerjaan sebagai Stafsus Presiden. Saya merasakan betul bagaimana semangat Bapak Presiden Jokowi dalam membangun bangsa dengan efektif, efisien, dan transparan," ucapnya.

Belva juga mengaku tidak dapat merespons pertanyaan-pertanyaan media dalam beberapa hari terakhir. "Karena saya ingin fokus dalam menyelesaikan hal ini terlebih dahulu. Terima kasih untuk teman-teman yang telah menghormati dan menghargai keputusan saya tersebut. Semoga kita semua bisa segera keluar dari masalah pandemi yang berat ini," pungkasnya.

Sebelumnya, Belva memang sempat menyatakan siap mundur dari jabatan Staf Khusus Presiden Jokowi jika memang terjadi konflik kepentingan antara Ruangguru, perusahaan yang dipimpinnya, dengan program Kartu Prakerja.

Sponsored

Disorot publik, Stafsus Milenial Jokowi ini mengaku sedang melakukan konfirmasi ulang ke Istana apakah memang ada konflik kepentingan. 

"Jika ada, tentu saya siap mundur dari stafsus saat ini juga. Saya tidak mau menyalahi aturan apapun,"  kata Belva dalam keterangannya, Rabu (15/4/2020).

"Namun keputusan mundur adalah keputusan besar dan harus didiskusikan," ujar dia lewat utas di akun Twitter-nya itu.

Belva menegaskan tidak ikut terlibat dalam pengambilan keputusan apapun di program Prakerja, termasuk besaran anggarannya maupun mekanisme teknisnya.

"Semua dilakukan independen oleh Kemenko Perekonomian dan Manajemen Pelaksana Kartu Prakerja (PMO)," ungkapnya.

Membuktikan hal itu, dia lantas mempersilakan publik mengecek semua daftar kehadiran rapat mengenai Prakerja bersama Kemenko Perekonomian dan PMO. "Saya tidak pernah hadir," katanya.

Lebih jauh dia menjelaskan bahwa program Kartu Prakerja adalah bagian dari kampanye Presiden Jokowi dari pertengahan tahun 2019.

"Saya ditunjuk sebagai staf khusus di November 2019. Kebijakan program Prakerja sudah dilakukan sebelum saya menjadi staf khusus," tutupnya.⁣

 

 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Surat Terbuka Belva Devara, CEO Ruangguru ⁣ Assalamualaikum warahmatullahi wabarakaatuh. Salam sejahtera untuk kita semua.⁣ ⁣ Semoga di masa pandemi ini kita diberikan kesehatan dan kekuatan dari Allah yang Maha Penyayang.⁣ ⁣ Berikut ini saya sampaikan informasi terkait pengunduran diri saya sebagai Staf Khusus Presiden. Pengunduran diri tersebut telah saya sampaikan dalam bentuk surat kepada Bapak Presiden tertanggal 15 April 2020, dan disampaikan langsung ke Presiden pada tanggal 17 April 2020. ⁣ ⁣ Seperti yang telah dijelaskan oleh Kementerian Koordinator Perekonomian dan Manajemen Pelaksana Kartu Prakerja (PMO), proses verifikasi semua mitra Kartu Prakerja sudah berjalan sesuai aturan yang berlaku, dan tidak ada keterlibatan yang memunculkan konflik kepentingan. Pemilihan pun dilakukan langsung oleh peserta pemegang Kartu Prakerja.⁣ ⁣ Namun, saya mengambil keputusan yang berat ini karena saya tidak ingin polemik mengenai asumsi/persepsi publik yang bervariasi tentang posisi saya sebagai Staf Khusus Presiden menjadi berkepanjangan, yang dapat mengakibatkan terpecahnya konsentrasi Bapak Presiden dan seluruh jajaran pemerintahan dalam menghadapi masalah pandemi COVID-19. ⁣ ⁣ Saya berterima kasih kepada Bapak Presiden Joko Widodo yang telah memahami dan menerima pengunduran diri saya.⁣ ⁣ Walau singkat, sungguh banyak pengalaman dan pelajaran yang saya dapatkan dari pekerjaan sebagai Stafsus Presiden. Saya merasakan betul bagaimana semangat Bapak Presiden Jokowi dalam membangun bangsa dengan efektif, efisien, dan transparan. Sehingga di manapun saya berada, di posisi apapun saya bekerja, saya berkomitmen mendukung Presiden dan Pemerintah untuk memajukan NKRI.⁣ ⁣ Dengan ini, saya juga ingin menjelaskan bahwa saya tidak dapat merespon pertanyaan-pertanyaan media dalam beberapa hari terakhir karena saya ingin fokus dalam menyelesaikan hal ini terlebih dahulu. Terima kasih untuk teman-teman yang telah menghormati dan menghargai keputusan saya tersebut.⁣ ⁣ Semoga kita semua bisa segera keluar dari masalah pandemi yang berat ini.⁣ ⁣ Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakaatuh.⁣ ⁣ Belva Devara

A post shared by Adamas Belva Syah Devara (@belvadevara) on

 

Ada Mbah Dukun sedang jualan di medsos...

Ada Mbah Dukun sedang jualan di medsos...

Minggu, 02 Agst 2020 16:26 WIB
Berita Lainnya