sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Kejagung blokir aset tanah 7 tersangka kasus ASABRI

Pemblokiran tanah juga dilakukan atas aset tersangka Benny Tjokro Saputro.

Ayu mumpuni
Ayu mumpuni Jumat, 05 Mar 2021 21:06 WIB
Kejagung blokir aset tanah 7 tersangka  kasus ASABRI
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 1.341.314
Dirawat 153.074
Meninggal 36.325
Sembuh 1.151.915

Kepala Pusat Penerangan Hukum Kejaksaan Agung, Leonard Eben Ezen Simanjuntak menyampaikan telah memblokir aset tanah milik sejumlah tersangka kasus dugaan suap di PT ASABRI, di antaranya adalah milik tersangka Direktur Investasi dan Keuangan periode 2013-2019 Hari Setiono. Satu bidang tanah miliknya resmi diblokir penyidik untuk selanjutnya disita.

"Aset tanah persil yang sudah diajukan permohonan pemblokiran ke Kantor Badan Pertanahan Nasional Kota Depok sebanyak satu bidang atau persil berupa Sertifikat Hak Milik (SHM)," ujar Leonard seperti pada keterangan tertulisnya, Jumat (5/3).

Pemblokiran tanah juga dilakukan atas aset tersangka Benny Tjokro Saputro. Tanah yang diblokir, yakni sertifikat Hak Guna Bangunan (HGB) sebanyak 220 bidang di Kabupaten Bogor, sertifikat Hak Guna Bangunan sebanyak 779 bidang di Kabupaten Lebak, dan sertifikat Hak Guna Bangunan sebanyak 244 bidang di Kabupaten Tangerang.

Penyidik juga melakukan pemblokiran atas aset berupa tanah milik tersangka Kepala Divisi Keuangan dan Investasi PT ASABRI, periode 2012 hingga Mei 2015 Bachtiar Effendi. Dua bidang tanah resmi diblokir.

Kemudian, lanjut Leonard, pemblokiran tanah milik tersangka Lukman Purnomosidi, di Kabupaten Bogor dengan jumlah 21 bidang dan tiga SHM, lima bidang tanah di Kabupaten Bogor, dua bidang tanah di Kota Tengerang berupa 13 bidang tanah diKabupaten Tangerang, dua bidang tanah di Kota Bekasi, dua bidang tanah di Kabupaten Bekasi, dua bidang tanah di Kabupaten Gianyar Bali, dan empat bidang tanah di kota administratif Jakarta Selatan resmi diblokir.

Menurut Leonard, penyidik juga memblokir aset berupa tanah milik tersangka Sonny Widjadja. Tanah milik tersangka mantan Dirut ASABRI yang diblokir berada di Kota Semarang satu bidang, di Kabupaten Karanganyar satu bidang, di Kabupaten Klaten delapan bidang, di Kabupaten Banyumas satu bidang, di Kabupaten Boyolali satu bidang, di Kabupaten Bandung dua bidang, di Kabupaten Bandung Barat satu bidang, di Kota Bandung dua bidang, dan di Kabupaten Bogor satu bidang.

Kemudian, pemblokiran dilakukan di Kabupaten Bogor satu bidang, di Kabupaten Bandung Barat satu bidang, di Kota Bandung dua bidang, di Kabupaten Garut tujuh bidang, dan di Kota Palembang satu bidang. Tanah tersebut adalah milik tersangka mantan Dirut ASABRI Adam R. Damiri.

Terakhir, pemblokiran dilakukan di Kabupaten Bogor satu bidang tanah dengan enam SHM, di Kota Depok dua bidang, di Kota Jakarta Selatan tiga bidang. Tanah tersebut milik tersangka Ilham W Siregar.

Sponsored

"Upaya pemblokiran aset tanah persil milik dan atau yang terkait dengan para tersangka adalah upaya penelusuran aset serta dalam rangka penyelamatan kerugian keuangan negara yang muncul akibat perbuatan tindak pidana korupsi," tuturnya.

Berita Lainnya

Ngotot mudik, kasus Covid-19 akan meroket

Kamis, 15 Apr 2021 19:09 WIB

Pakar dukung penegakan aturan larangan mudik

Jumat, 16 Apr 2021 08:15 WIB

Apple Pencil generasi ke-3 akan hadir April

Jumat, 16 Apr 2021 09:47 WIB