sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Tumbuhkan minat baca, stasiun MRT akan dilengkapi perpustakaan

"Bukan perpustakaan besar ya, tapi rak-rak buku di mana penumpang bisa mengambil buku untuk dibaca."

Eka Setiyaningsih
Eka Setiyaningsih Rabu, 04 Sep 2019 21:57 WIB
Tumbuhkan minat baca, stasiun MRT akan dilengkapi perpustakaan
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 80094
Dirawat 37247
Meninggal 3797
Sembuh 39050

Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menginstruksikan agar PT MRT Jakarta menyediakan perpustakaan di stasiun-stasiun Moda Raya Terpadu (MRT). Ini dilakukan untuk merangsang minat baca masyarakat yang dinilai masih rendah.

"Di stasiun MRT pinjam buku di stasiun keberangkatan, jadi bisa baca di perjalanan. Bisa diambil di stasiun A, bisa dikembalikan di stasiun ujung, ini untuk merangsang literasi," ujar Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dalam acara Indonesia International Book Fair (IIBF) di Jakarta Convention Center (JCC), Jakarta, Rabu (4/9).

Menurut data yang dikutip situs Kominfo dari UNESCO, minat baca Indonesia berada di urutan kedua terbawah di dunia. Presentasenya berada di angka 0,001%. Artinya, dari 1.000 orang Indonesia, hanya 1 orang yang rajin membaca.

Riset serupa bertajuk World’s Most Literate Nations Ranked yang dilakukan oleh Central Connecticut State Univesity pada Maret 2016 lalu, menempatkan Indonesia pada urutan 60 dari 61 negara. Indonesia berada persis di bawah Thailand (59) dan di atas Botswana (61).

Karena itu, diharapkan warga Ibu Kota mulai membiasakan diri untuk membaca buku minimal 15 menit setiap hari.

Anies mengatakan, rencana pengadaan ruang buku di stasiun MRT akan dilaksanakan pada tahun ini. Namun ia enggan menyebut lebih detail pelaksanaan rencana itu.

"Sesegara mungkin, lagi dalam proses. Jadi saya minta di semua stasiun MRT disiapkan tempat perpustakaan, bukan perpustakaan besar ya, tapi rak-rak buku di mana penumpang bisa mengambil buku untuk dibaca," kata Anies.

Selain pengadaan ruang buku di stasiun MRT, Anies juga berencana untuk menambah jumlah pasar buku. Pasar buku Kenari yang sepi pengunjung, tak menyurutkan niat Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan itu membangun pasar buku lainnya.

Sponsored

"Itu harus kita dorong terus, makanya harus lebih banyak, jangan hanya satu, karena sebetulnya kebutuhan atas buku ada di mana-mana. Kita harus lebih banyak menciptakan pasar yang sesuai dengan lokasi-lokasi demand-nya," kata Anies.

Reporter Alinea.id telah mencoba mengonfirmasi rencana ini pada pihak PT MRT Jakarta, namun belum mendapat tanggapan.

Di samping itu, Anies pun meminta PD Pasar Jaya mencari lokasi-lokasi pasar buku lain untuk pembangunan pasar buku. "Ya Pasar Jaya yang tahu karena mereka yang mengetahui di mana saja tempat demand itu, nanti baru ditumbuhkan," ucap Anies.

Berita Lainnya