sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Kebanggaan yang bukan main Klopp atas Liverpoolnya

The Reds mengulangi kemenangan mereka atas Chelsea di final Piala Carabao dengan menang 6-5 melalui adu penalti

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Minggu, 15 Mei 2022 08:03 WIB
Kebanggaan yang bukan main Klopp atas Liverpoolnya

Pelatih Liverpool Jurgen Klopp bukan main bangganya melihat timnya yang saat ini masih ada di jalur pengejaran empat trofi, setelah mereka mengalahkan Chelsea melalui adu penalti untuk memenangkan Piala FA.

The Reds mengulangi kemenangan mereka atas Chelsea di final Piala Carabao dengan menang 6-5 melalui adu penalti setelah 90 menit tanpa gol dan perpanjangan waktu. “Saya sangat bangga dengan anak-anak saya, perubahan yang mereka lakukan, betapa kerasnya mereka berjuang,” kata Klopp kepada BBC Sport.

"Itu adalah permainan yang luar biasa, adu penalti yang menegangkan," kata dia lagi.

Seperti di final Februari, adu penalti dilampaui Liverpool dengan kemenangan. Penyelamatan Alisson dari Mason Mount memberi Liverpool keunggulan sebelum Konstantinos Tsimikas mengeksekusi penalti kemenangan.

"Itu intens. Chelsea bermain luar biasa tetapi pada akhirnya harus ada satu pemenang dan itu adalah kami hari ini."

Kemenangan dramatis itu mempertahankan harapan tipis quadruple, yang mungkin dimenangkan Liverpool - meskipun gelar Liga Premier mungkin sangat sulit. Dengan dua pertandingan tersisa, mereka membuntuti pemimpin klasemen Manchester City dengan tiga poin dan memiliki selisih gol yang lebih rendah tujuh poin.

"Hal quadruple benar-benar luar biasa sehingga kita bisa membicarakannya. Ini gila," tambah Klopp.

'Chelsea juga monster mentalitas'

Sponsored

Liverpool asuhan Klopp terkenal dengan julukan "monster mentalitas" karena cara mereka merespons kemunduran saat mereka mengejar kejayaan di empat lini musim ini.

Tetapi bos The Reds mengatakan Chelsea yang diarsiteki Tuchel juga pantas mendapatkan julukan itu setelah memainkan peran mereka dalam pertemuan lain yang menarik antara kedua klub.

Kedua tim saling bertukar peluang selama laga waktu normal seperti rollercoaster dan masing-masing memiliki peluang emas yang gagal karena membentur mistar gawang . Luis Diaz dan Andy Robertson dari sisi Liverpool dan Marcos Alonso untuk Chelsea.

"Saya benar-benar merasakan apa yang dirasakan Chelsea - untuk kedua kalinya, 120 menit dan Anda tidak mendapatkan apa-apa, itu terlalu sulit. Tapi bagi kami saya cukup senang," tambah Klopp.

"Kami adalah monster mentalitas tetapi ada juga monster mentalitas dengan warna biru - itu adalah satu penalti yang membedakan."

Piala FA adalah kehormatan besar keenam yang diraih Jurgen Klopp sebagai bos Liverpool, setelah mengangkat gelar Liga Premier, Piala Carabao, Liga Champions, Piala Super UEFA, dan Piala Dunia Antarklub FIFA.

Sementara Klopp memuji para finalis yang kalah, para pakar BBC Sport mengagumi tim The Reds-nya setelah mereka mengamankan trofi kedua dalam upaya empat kali lipat mereka.

“Apa tim yang telah disatukan Klopp,” kata mantan striker Inggris Alan Shearer kepada BBC One. "Untuk memiliki dua trofi dan cara mereka melakukannya - itu membutuhkan kepercayaan, luar biasa."

Ini adalah keempat kalinya musim ini kedua tim tidak dapat dipisahkan dalam 90 menit meskipun Liverpool kembali menang melalui adu penalti untuk mengklaim Piala FA kedelapan mereka, menyamai penghitungan Chelsea dalam prosesnya.

Mantan gelandang Tottenham Jermaine Jenas menambahkan: "Mereka didorong sepenuhnya. Mereka diuji. Pertanyaan-pertanyaan diajukan dan mereka keluar di atas lagi."

Cedera Salah bisa menjadi 'pukulan besar' bagi ambisi The Reds

Kemenangan mungkin harus dibayar dengan biaya untuk Liverpool, bagaimanapun, dengan Klopp dipaksa untuk menarik pencetak gol terbanyak Mohamed Salah, Virgil van Dijk dan Robertson di berbagai tahap selama final.

Van Dijk gagal bangkit kembali untuk perpanjangan waktu, meskipun Klopp kemudian mengklaim bek itu menderita "sakit otot" tetapi "baik-baik saja" sementara masalah Robertson tampaknya terkait dengan kram.

Namun, yang paling memprihatinkan adalah pemandangan Salah yang putus asa berjalan dengan susah payah di babak pertama, dengan perburuan gelar Liga Premier mendekati akhir dan hanya dua minggu sebelum final Liga Champions dengan Real Madrid.

"Itu adalah pukulan besar dengan keluarnya Mo," kata kapten The Reds Jordan Henderson kepada BBC Sport.

“Tapi itulah yang kita semua hadapi. Sikap untuk menggali lebih dalam dan memenangkannya melalui adu penalti luar biasa."

“Kami di sini untuk mengangkat trofi, kami bekerja sangat keras sepanjang musim. Ini momen besar bagi kami, kami belum sampai sejauh ini, [dan] berada di final ini, untuk beberapa waktu, jadi untuk menang itu istimewa."

"Sungguh luar biasa beberapa bakat yang kami miliki dan kepribadian di ruang ganti. Anda menyatukannya dan Anda memenangkan trofi."

Sementara nasib gelar Liga Inggris tetap berada di tangan Manchester City, Liverpool akan berharap untuk setidaknya mengulangi prestasi mereka di tahun 2001 dengan dua piala domestik dan satu trofi Eropa.

"Kami telah memenangkan dua sejauh musim ini - kami memiliki tiga pertandingan besar tersisa dan berharap untuk setidaknya mengulangi prestasi 2001 mereka dari dua piala domestik dan satu trofi Eropa.

"Kami telah memenangkan dua sejauh musim ini - kami memiliki tiga pertandingan besar tersisa dan mudah-mudahan kami bisa memenangkan ketiganya dan menyelesaikan musim dengan tinggi," tambah Henderson.

Berita Lainnya