sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Nasib pesepakbola asal Afrika, diperas keluarga dan jatuh miskin

Tanpa paparan terhadap literasi keuangan, para pesepakbola Afrika akan dirugikan dalam posisi pasca-karier mereka, jelas Ndlovu.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Jumat, 05 Jan 2024 11:00 WIB
Nasib pesepakbola asal Afrika, diperas keluarga dan jatuh miskin

Karier pesepakbola penuh dengan gemerlap, terutama bagi mereka yang bermain di daratan Eropa. Namun, bagi pemain asal Afrika, gemerlap sepak bola yang mereka dapatkan dari memeras keringat di lapangan, juga punya sisi yang membuat frustrasi. Mereka menjadi 'sapi perah' keluarga. Pada saat redup, banyak dari mantan pemain akhirnya hidup dengan keadaan yang menyedihkan.

Pada November 2023, mantan gelandang Chelsea John Mikel Obi menghidupkan kembali perbincangan lama tentang beban yang dihadapi para pencari nafkah, terutama pesepakbola multijutawan yang bermain di level tertinggi.

Berbicara di podcast Vibe with Five yang dipandu oleh mantan pemain internasional Inggris Rio Ferdinand, Obi berkata, “Ketika Anda datang dari Afrika – dan ini adalah sesuatu yang menurut saya tidak banyak kita bicarakan – ketika Anda menghasilkan uang, itu bukanlah uang Anda.”

“Anda memiliki semua kerabat, sepupu, apa pun. Anda mendapat gaji dan berkata, ‘Saya akan menyisihkan ini untuk orang ini, menyisihkan itu untuk orang itu, dan menyisihkan itu untuk ibu dan ayah saya’. Sebelum Anda menyadarinya, Anda mendapatkan lebih sedikit dari mereka. Itulah budayanya. Mereka mengharapkan Anda melakukan itu. Bagi mereka, Anda berhutang pada mereka.”

Selama bertahun-tahun, ketika liga-liga top berkembang dan meraup miliaran pendapatan pemasaran, gaji para pemain meningkat secara eksponensial. Namun dengan lebih banyak uang, timbul lebih banyak masalah.

Semakin banyak pesepakbola yang mengumpulkan kekayaan namun di akhir kariernya, banyak juga yang bangkrut atau hanya memiliki sebagian kecil asetnya, jika ada.

Banyak contoh yang diberikan kepada pemain Afrika yang pernah bermain di dalam atau di luar negeri: Lerato Chabangu bermain di Mamelodi Sundowns, tim dengan bayaran terbaik di Afrika Selatan. Dia juga bermain untuk tim nasional tetapi sekarang miskin. Filemon Masinga, mantan striker Leeds United, dilaporkan meninggal tanpa uang sepeser pun pada usia 49 tahun.

Beberapa mantan bintang Premier League lainnya, mulai dari Eric Djemba-Djemba dari Kamerun hingga Celestine Babayaro dari Nigeria mengalami masa-masa sulit setelah berakhirnya karir mereka. Mantan bek kanan Pantai Gading Emmanuel Eboue beralih dari penghasilan jutaan poundsterling di Arsenal dan Galatasaray menjadi tidur di sofa temannya setelah perceraian yang berantakan.

Sponsored

Di Nigeria, banyak mantan pekerja internasional terpaksa menggunakan media sosial dan kampanye GoFundMe untuk mendanai operasi penyelamatan nyawa, terkadang untuk penyakit akibat komplikasi akibat cedera selama karier mereka.

Meskipun salah urus keuangan menjadi penyebab dalam beberapa kasus, banyak pelaku dan bahkan komentator masalah ini, juga menyalahkan kemalangan mereka karena tuntutan berat dari sanak saudara, yang sering disebut sebagai “Pajak Hitam”.

'Pajak Hitam'
Istilah “Pajak Hitam” berasal dari Afrika Selatan pada era apartheid dan mengacu pada uang yang diberikan kepada orang tua, saudara kandung, atau anggota keluarga lainnya yang diberikan oleh pekerja kulit hitam, khususnya profesional, dan orang lain yang berpenghasilan lebih tinggi, sering kali karena kewajiban atau karena perasaan yang sudah mendarah daging dari tanggung jawab keluarga.

Bagi para pesepakbola, yang sering kali merupakan salah satu pemain profesional dengan bayaran tertinggi di dunia, Pajak Hitam sudah menjadi hal yang mewabah, namun masalah ini biasanya dibicarakan secara diam-diam atau secara pribadi. Pemain yang membahasnya di depan umum atau memutuskan hubungan dengan keluarga dianggap sebagai “kambing hitam” dalam keluarga dan terkadang diejek karena mengabaikan kerabat.

Jadi, komentar Obi baru-baru ini tentang tuntutan finansial yang dibebankan pada pesepakbola Afrika dari kerabat mereka memicu perbincangan mengenai masalah ini secara online dan offline.

Di media sosial, terdapat reaksi beragam: beberapa pengguna menyalahkan Obi karena berbicara di depan umum sementara yang lain mendukungnya.

Orang dalam industri lebih selaras dengan pendapatnya.

Sepak bola adalah bisnis yang terkenal mengalami boom-and-bust. Di level tertinggi di mana gaji terbesar diperoleh, karier biasanya berkisar antara 10 dan 15 tahun, dan dalam jangka waktu tersebut para pesepakbola diharapkan tidak hanya bertahan seumur hidup, namun juga menanggung beban orang lain.

Akar dari ekspektasi ini adalah kesalahpahaman, menurut Nqobile Ndlovu, direktur dan pendiri Cash N Sport, sebuah perusahaan riset olahraga yang berfokus di Afrika. “Gagasan bahwa sebagian besar pemain sepak bola berpenghasilan jutaan adalah tidak benar,” katanya kepada Al Jazeera. “Studi FIFPRO Global yang dirilis pada tahun 2019 menemukan bahwa lebih dari 45 persen pemain yang disurvei secara global berpenghasilan kurang dari US$1000 per bulan. Meskipun angka ini mungkin meningkat pada tahun-tahun berikutnya, rata-rata pemain di seluruh dunia tidak menghasilkan jutaan.”

Sifat Pajak Hitam yang meluas merupakan tantangan langsung terhadap keamanan finansial jangka panjang para pesepakbola profesional Afrika, kata para analis.

“Pajak Hitam adalah masalah besar,” kata Ndlovu. “Di Afrika Selatan misalnya, hanya 59,4 persen rumah tangga pada statistik nasional tahun 2022 yang mempunyai pendapatan dari upah dan gaji, sementara 51 persen mempunyai hibah sosial sebagai sumber pendapatan utama mereka.”

“Dengan mempertimbangkan data ini, penting untuk mempertimbangkan bahwa, pada tahun 2019, rata-rata jumlah rumah tangga di Afrika Sub-Sahara diperkirakan sebesar 6,9 orang per rumah tangga. Para pemain ini, seringkali, mendukung banyak orang dengan gaji mereka.”

Emmanuel Adebayor dari Togo adalah salah satu dari sedikit pemain yang secara terbuka mengungkapkan rasa frustrasinya terhadap apa yang dia anggap sebagai “manipulasi” oleh keluarganya.

Mantan pemain internasional Togo ini memiliki karir klub yang sukses, bermain untuk Arsenal, Manchester City dan Real Madrid, dan memenangkan penghargaan Pemain Terbaik Afrika CAF pada tahun 2008.

Namun, dia harus menghadapi kenyataan yang sama seperti yang diungkapkan Mikel. Dalam wawancara tahun 2017 dengan majalah So Foot yang berbasis di Paris, dia mengungkapkan bahwa dia berpikir untuk bunuh diri karena tuntutan mereka.

“Mereka menelepon saya, bukan untuk menanyakan kabar saya, tapi untuk meminta uang,” katanya. “Itulah yang terjadi setelah saya mengalami cedera hamstring saat bersama Tottenham. Mereka menelepon saya ketika saya sedang menjalani pemeriksaan untuk menanyakan apakah saya dapat membayar biaya sekolah anak-anak."

"Setidaknya tanyakan dulu bagaimana kabarkU,” keluh Adebayor.

Perubahan gaya hidup
Namun saat ini, Adebayor masih dianggap sebagai salah satu mantan pesepakbola terkaya di Afrika dan hidup berkecukupan. Ia mengaitkannya dengan perubahan gaya hidup ke arah yang lebih bijaksana.

“Saya tidak tertarik pada perbankan tetapi saya cukup beruntung karena saya mampu membeli segalanya,” katanya kepada Al Jazeera. “Saya gemar membeli tanah dan membangun rumah. Saya juga banyak berinvestasi di bank dan saya punya banyak arus kas.”

Meskipun ia menghabiskan banyak uang selama aktif bermain, ia harus melepaskan diri dari pengabdiannya pada perhiasan karya desainer. Dalam hal ini, kehidupan beliau merupakan contoh dan peringatan yang perlu dicermati oleh generasi muda.

Seperti banyak pemain saat ini, dia membeli banyak berlian dan jam tangan mahal. “Saya memiliki lebih dari 100 jam tangan emas dengan harga yang gila-gilaan,” katanya kepada Al Jazeera. “Apakah aku menyesalinya? Tidak juga, karena saya tidak tahu apa-apa, tetapi jika saya harus melakukannya lagi, saya tidak akan melakukannya.”

Saran Adebayor adalah agar para pemain menjaga diri mereka sendiri terlebih dahulu dan mendapatkan penasihat keuangan yang tepat, sebelum mengurus orang lain karena kehidupan setelah sepak bola jauh lebih menantang.

“Saya bosan melihat semua legenda Afrika di tahap akhir [hidup mereka] berada di jalanan, meminta uang dan mengemis uang untuk bertahan hidup atau mempertahankan tantangan kesehatan mereka. Saat kita menjadi pesepakbola, gaya hidup kita gila. Kami hanya perlu menemukan cara untuk mempertahankan kesenjangan itu dan itu tidak pernah mudah,” katanya.

“Penting untuk diketahui bahwa sebagai pesepakbola Anda ingin mengurus masalah orang lain tetapi Anda cepat lupa bahwa ketika Anda terjatuh, tidak ada yang akan mengurus Anda,” tambahnya.

Tanpa paparan terhadap literasi keuangan, para pesepakbola Afrika akan dirugikan dalam posisi pasca-karier mereka, jelas Ndlovu.

“Faktor umum terbesar di Afrika adalah kurangnya budaya menabung yang tertanam, baik dari sudut pandang pemain tetapi juga di antara liga,” katanya.

Di Inggris, pemain yang terdaftar di klub-klub di dua divisi teratas secara otomatis terdaftar dalam skema pensiun di mana mereka berkontribusi dan dikelola oleh wali dengan aset yang terpisah dari bisnis normal Liga. Hal ini kurang di banyak olahraga dan liga di Afrika.

“Selain itu, memiliki agen yang ahli dalam memberikan nasihat keuangan juga tidak diwajibkan sehingga para pemain rentan terhadap skema cepat kaya dan investasi buruk,” kata Ndlovu.

“Tekanan untuk membahagiakan orang lain atau memperbaiki masalah mereka adalah salah satu hal yang bisa menghancurkan Anda, jika Anda tidak hati-hati. Sepak bola adalah karier yang singkat karena hanya satu cedera parah yang bisa mengakhiri semuanya.”

Menurut Asosiasi Pesepakbola Profesional (PFA), rata-rata 30 pemain per tahun di liga sepak bola Inggris mengalami akhir karir mereka sebelum waktunya karena cedera. Tidak ada data yang tersedia untuk para pemain di Afrika, namun dengan jumlah lapangan di bawah standar yang jauh lebih banyak di benua tersebut, angka tersebut kemungkinan besar lebih tinggi.

Dengan Pajak Hitam yang masih sulit dihilangkan, para ahli mengatakan kunci menuju kemandirian dan kebebasan finansial yang berkelanjutan adalah persiapan khusus untuk berkarir di luar lapangan.

Dan meskipun Adebayor adalah bukti bahwa bukan tidak mungkin menemukan stabilitas keuangan setelah berkarier sebagai pemain bahkan dalam menghadapi tantangan yang diuraikan di atas, ia tetap menjadi pengecualian dan bukan aturan.

“Beberapa orang telah mendapatkan pekerjaan di bidang yang sama sekali tidak berhubungan dengan olahraga dan memiliki kinerja yang baik atau cukup menabung untuk menjalani kehidupan yang nyaman setelah pensiun… [tetapi] banyak dari mereka hanya mengetahui satu hal: sepak bola,” kata Ndlovu.

Sumber : Al Jazeera

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid