sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Reaksi Neymar ketika putra bintang Kroasia dihentikan oleh keamanan

Neymar minta pihak keamanan untuk tidak menahan anak bintang Kroasia Ivan Perisic yang mendekatinya.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Sabtu, 10 Des 2022 20:55 WIB
Reaksi Neymar ketika putra bintang Kroasia dihentikan oleh keamanan

Neymar harus menelan pil pahit kekalahan saat Brasil tumbang di tangan Kroasia di perempat final Piala Dunia 2022 di Qatar melalui adu penalti. Neymar pun terlibat dalam insiden menarik setelah pertandingan.

Neymar minta pihak keamanan untuk tidak menahan anak bintang Kroasia Ivan Perisic yang mendekatinya.

Penyerang PSG itu semula tampaknya akan menjadi pemain yang membawa tim Amerika Selatan itu ke babak empat besar di Qatar. Saat ia membawa mereka unggul dengan gol yang ajaib di perpanjangan waktu. Tapi tim asuhan Tite kecewa saat Bruno Petkovic mencetak gol penyeimbang yang dramatis di saat-saat terakhir sebelum Kroasia memastikan kemenangan dengan serangkaian penalti yang sempurna.

Neymar menangis saat tim Eropa bersulang untuk kemenangan mereka. Tetapi dia menenangkan diri untuk menghentikan situasi menarik yang melibatkan aparat keamanan. Saat Kroasia merayakan kemenangan mereka, anak-anak mereka diizinkan masuk ke lapangan untuk bergabung.

Seorang bocah -- putra Ivan Perisic -- memilih untuk menolak perayaan dan malah langsung menuju superstar PSG. Keamanan berusaha campur tangan dan menghentikan siapa pun yang mendekati skuad Brasil.

Neymar malah mendekati bocah itu dan meluangkan waktu untuk berbicara dengan Perisic junior dan memberinya pelukan sebelum meninggalkan lapangan -- tanda jiwa besarnya setelah kekalahan yang memilukan. Turnamen di Qatar telah menjadi kejuaraan yang sangat membuat frustrasi mantan bintang Barcelona itu.

Dia cedera dalam pertandingan pembukaan mereka melawan Serbia -- masalah pergelangan kaki membuatnya absen dari pertandingan grup berikutnya dengan Swiss dan Kamerun. Dia kembali untuk pertarungan 16 besar mereka dengan Korea Selatan, mencetak dan membantu sebuah gol.

Gol pemain berusia 30 tahun itu melawan Kroasia menjadi upaya yang luar biasa dan membuatnya sejajar dengan Pele dalam daftar pencetak gol terbanyak Brasil sepanjang masa. Masih harus dilihat apakah dia akan mendapatkan kesempatan lain untuk memenangkan Piala Dunia.

Neymar akan berusia 34 tahun pada turnamen berikutnya tetapi menepis kemungkinan gantung sepatu untuk Selecao.

Berbicara kepada Red Bull tahun lalu, dia berkata: "Saya mengatakan sesuatu, tetapi orang-orang memahami hal yang berbeda. Saya mengatakan bahwa, ya, ini akan menjadi Piala Dunia terakhir saya dan saya akan menghadapinya dengan cara terbaik.

"Saya akan memberikan yang terbaik untuk berada di sana 100% di mana seolah-olah saya masih memiliki pertandingan keesokan harinya, begitulah cara saya melakukannya. Jika ada pertandingan besok, pertandingan hari itu sendiri bagi saya, seolah-olah yang terakhir dalam hidup saya.

“Jadi, untuk Piala Dunia yang akan datang, saya memikirkannya seolah-olah itu adalah yang terakhir bagi saya karena saya tidak tahu bagaimana besok dan apa yang bisa terjadi.

"Ketika saya mengatakannya, itu agak kontroversial, karena orang-orang mengatakan saya ingin berhenti bermain sepak bola dan saya akan meninggalkan tim nasional. Orang-orang memahami hal yang sama sekali berbeda.

"Saya ingin mengatakan bahwa melihatnya seolah-olah itu adalah yang terakhir. Mengapa? Karena kita tidak tahu bagaimana besok dan apa yang bisa terjadi," pungkasnya.

Berita Lainnya
×
tekid