sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Anggapan aksi teror settingan suburkan kebencian

Anggota Komisi III DPR minta jangan beri panggung pihak yang menganggap aksi teror hanya settingan.

Achmad Al Fiqri
Achmad Al Fiqri Kamis, 01 Apr 2021 09:02 WIB
Anggapan aksi teror settingan suburkan kebencian
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 1.341.314
Dirawat 153.074
Meninggal 36.325
Sembuh 1.151.915

Anggota Komisi III DPR RI dari Fraksi NasDem, Taufik Basari, meminta seluruh pihak tidak berasumsi liar dalam sikapi aksi teror yang terjadi belakangan ini seperti menganggap hanya skenario atau settingan belaka. Menurutnya, siasat seperti itu hanya akan memberikan panggung bagi penebar kebencian.

"Bentuk dukungan ini dapat berupa memberikan panggung bagi pihak-pihak penyebar kebencian, memberikan tuduhan atau analisis bahwa peristiwa ini adalah settingan, dan sikap-sikap lainnya yang dapat menimbulkan persepsi pembenaran atas tindakan-tindakan seperti ini," ujar Taufik, saat dihubungi, Kamis (1/4).

Di samping itu, Taufik menilai Polri harus melakukan langkah penanganan segera untuk meyakinkan publik bahwa kinerjanya dapat diandalkan dan masyarakat mendapatkan perlindungan dari negara. Dengan maraknya aksi teror, politikus Partai NasDem ini menilai, kinerja Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) dalam menggelar program deradikalisasi perlu dievaluasi.

"Kita harus lakukan evaluasi terhadap upaya deradikalisasi yang dilakukan BNPT, apa saja kekurangannya dan perbaikan apa yang harus dilakukan," papar Taufik.

Lebih lanjut, Taufik mengajak masyarakat untuk meningkatkan kewaspadaan dan tidak lengah dalam beberapa waktu terakhir ini seiring meningkatnya aksi terorisme. Hanya saja, kewaspadaan itu tidak perlu diiringi rasa panik dan takut. "Karena itu yang diinginkan oleh para teroris," ucapnya.

Terkait aksi teror di Mabes Polri, Taufik mengajak publik untuk bersabar, sembari Polri merampungkan proses pengusutan terhadap insiden oenembakan Rabu (31/3) sore.

"Kita menunggu hasil penelusuran dari mabes polri mengenai siapa dan apa motif pelaku," papar Taufik.

Sebelumnya, terjadi insiden penembakan di Mabes Polri yang dilakukan oleh seorang wanita dengan aparat keamanan Korps Bhayangkara itu pada Rabu (31/3). Belakangan, Polri mengungkap identitas pelaku teror itu berinisial ZA (25).

Sponsored

Perempuan yang tinggal di wilayah Jakarta Timur (Jaktim) itu disebut sebagai bagian dari aktor penyendiri (lone wolf) alias melakukan aksinya sendirian. "Tersangka atau pelaku lone wolf yang ideologi radikal ISIS dibuktikan dengan posting-an yang bersangkutan di media sosial," kata Kapolri, Jenderal Listyo Sigit Prabowo, di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Rabu (31/3).

Setelah mereka meniup peluit...

Setelah mereka meniup peluit...

Kamis, 22 Apr 2021 16:48 WIB
Memutus belenggu generasi sandwich

Memutus belenggu generasi sandwich

Kamis, 22 Apr 2021 14:25 WIB
Burma dan saga biksu-biksu revolusi

Burma dan saga biksu-biksu revolusi

Rabu, 21 Apr 2021 17:33 WIB
Berita Lainnya