sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Sirekap diharap jadi data resmi penghitungan suara

Sistem Informasi Rekapitulasi diharap dapat berfungsi optimal di Pilkada 2020.

Nanda Aria Putra
Nanda Aria Putra Minggu, 15 Nov 2020 18:26 WIB
Sirekap diharap jadi data resmi penghitungan suara
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 534.266
Dirawat 66.752
Meninggal 16.825
Sembuh 445.793

Peneliti lembaga riset Konstitusi dan Demokrasi Inisiatif (Kode Inisiatif) Ihsan Maulana berharap penggunaan Sistem Informasi Rekapitulasi (Sirekap) pada Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) 2020 dapat digunakan secara optimal.

Meskipun hanya digunakan sebagai uji coba dan data pembanding dari rekapitulasi data final yang dihitung oleh Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS), menurutnya sistem Sirekap tersebut harus dijalankan dengan baik.

"Kami ingin menekankan walaupun hanya ujicoba atau data pembanding penggunaannya harus ditempatkan secara optimal agar Sirekap dapat menjadi lanjutan yang baik ketika adanya perubahan UU pemilu. Itu bisa mendorong Sirekap tidak hanya menjadi data pembanding tapi juga data resmi," katanya dalam video conference, Minggu (15/11).

Ihsan menambahkan, penggunaan teknologi informasi untuk rekapitulasi data pemilih dalam Pilkada 2020 seperti aplikasi Sirekap tersebut harus didorong agar memenuhi keputusan Mahkamah Konstitusi (MK) No.147/2009, tentang penggunaan elektronik dalam proses pemilihan.

Selain itu, sambung dia, penggunaan teknologi informasi seperti Sirekap tersebut akan memudahkan para penyelenggara pemilihan untuk melakukan proses rekapitulasi data dengan efektif dan efisien, serta lebih cepat. Dan yang terpenting bagaimana memastikan bahwa penggunaan aplikasi seperti Sirekap tersebut tetap mengedepankan asas pemilihan yang jujur dan adil.

"Meski pembanding, penerapan Sirekap itu tidak boleh melanggar asas pemilu yang jujur dan adil. Karena komitmen dan juga upaya yang dilakukan teman-teman penyelenggara di daerah itu menjadi kunci untuk bisa dorong lebih baik terkait Sirekap," ujarnya.

Sementara itu, Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Evi Novida Ginting Manik mengatakan, sistem Sirekap tersebut akan menjadi bahan evaluasi bagi KPU dalam proses penyelenggaraan pemilihan ke depannya.

Utamanya dalam hal melihat kesiapan infrastruktur teknologi informasi yang terdapat di daerah, mulai dari koneksi internet yang berada di setiap tempat pemungutan suara (TPS) di daerah-daerah, hingga pengalaman penggunaan teknologi informasi di setiap daerah.

Sponsored

"Bagaimana perkembangan dan penggunaannya dalam hal TI ini ke depan, apa yang perlu dipersiapkan supaya semakin matang dan optimal, dan kemudian pemanfaatkannya juga bisa dirasakan semua pihak dan hasilnya bisa dipercayai," tuturnya.

Berita Lainnya