sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Pemerintah kembali tempatkan dana di BPD senilai Rp1,5 triliun

Pemerintah sebelumnya telah menempatkan dana pada tujuh BPD senilai Rp11,2 triliun.

Nanda Aria Putra
Nanda Aria Putra Jumat, 02 Okt 2020 20:17 WIB
Pemerintah kembali tempatkan dana di BPD senilai Rp1,5 triliun
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 939.948
Dirawat 149.388
Meninggal 26.857
Sembuh 763.703

Jumlah Bank Pembangunan Daerah (BPD) yang mendapatkan penempatan dana Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) dari pemerintah kian bertambah.

Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional (PC-PEN) Airlangga Hartarto mengatakan pemerintah telah menambah dua BPD, yakni Bank Sulawesi Barat dengan penempatan dana sebesar Rp1 triliun dan BPD Kalimantan Barat sebesar Rp500 triliun. Penempatan dana ini menggenapi jumlah dana yang ditempatkan pada tujuh BPD sebelumnya dengan nilai Rp11,2 triliun.

"Pada hari ini ditambah penempatan dana ke dua BPD, Sulawesi Barat Rp1 triliun dan BPD Kalimantan Barat Rp500 miliar," katanya dalam video conference, Jumat (2/10).

Tak hanya itu, rencananya pada 8 Oktober mendatang juga akan ditambahkan penempatan dana pemerintah ke BPD Sumatera Utara dan BPD Jambi. Dengan demikian, total dana pemerintah yang telah ditempatkan ke  BPD dan Himpunan Bank Negara (Himbara) mencapai Rp61,7 triliun.

Sponsored

Sebelumnya pemerintah telah menempatkan sejumlah dana ke bank Himbara senilai Rp47,5 triliun, dengan rincian untuk Bank Mandiri Rp15 triliun, Bank Rakyat Indonesia (BRI) Rp15 triliun, Bank Negara Indonesia (BNI) Rp7,5 triliun, dan Bank Tabungan Negara (BTN) Rp10 triliun.

"Penempatan dana di sektor perbankan dilakukan di Himbara. Penggunaannya sudah Rp141,48 triliun. Jadi laveragenya rata-rata sudah 4,7 kali lipat," ujarnya.

Tak hanya itu, pemerintah juga telah menempatkan dana sebesar Rp3 triliun ke tiga bank syariah, yaitu pada Bank Mandiri Syariah, Bank BNI Syariah, dan BRI Syariah.

Berita Lainnya

PPKM dan prokes ketat bisa tekan Covid-19

Senin, 25 Jan 2021 22:06 WIB

Polri diminta usut motif dana asing ke FPI

Selasa, 26 Jan 2021 13:05 WIB

Polri harus telusuri motif dana asing ke FPI

Selasa, 26 Jan 2021 16:57 WIB
×
img