sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id
Live Streaming

Beda dengan Barat, kemiskinan tidak akan membuat orang Rusia demo

Seorang pakar berpendapat Rusia akan tetap terkendali jika hanya urusan minimnya pendapatan rakyatnya

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Minggu, 18 Jul 2021 17:40 WIB
 Beda dengan Barat, kemiskinan tidak akan membuat orang Rusia demo

Di banyak negara Barat, peningkatan kemiskinan yang dramatis seperti yang dialami Rusia akan menyebabkan rakyat mereka turun ke jalan sebagai protes; tetapi di Rusia, karena alasan budaya, sejarah dan ekonomi, hal itu tidak mungkin terjadi, kata ekonom Vladislav Inozemtsev.

Dalam hal ini seperti dalam banyak cara lain, “Rusia 'bukan Eropa,'” kata ekonom dan komentator Rusia itu. Dan dia menunjuk ke tiga aspek perbedaan. Seperti kaitannya dengan akar yang dalam di masa lalu Rusia dan yang lain produk dari perubahan Rusia. telah melalui selama 30 tahun terakhir.

Pertama-tama, katanya, terkait properti, bukan pendapatan yang memainkan peran stabilisasi dalam sistem politik. Di masa Soviet, orang tidak memiliki apa-apa sehingga dapat berdemonstrasi tanpa takut kehilangan apa yang mereka miliki. Tapi sekarang situasinya berbeda. Kepemilikan bahkan apartemen telah menciptakan "kenyataan yang sama sekali baru."

Beda di era Soviet, yang tidak ada kepemilikan, orang Rusia kini dapat memiliki properti yang artinya bisa merasakan kehilangan, dan negara telah menunjukkan dirinya cukup siap untuk mengambilnya (properti) dari mereka baik individu atau pemilik perusahaan besar. Di Barat, properti dilindungi dan orang-orang yang memiliki properti merasa dapat mempertahankannya. Di Rusia, properti tidak memiliki pertahanan seperti itu; sehingga orang Rusia terpaksa mempertimbangkan apa yang bisa merugikan mereka jika menentang negara.

Kedua, kelangkaan di toko-toko yang dihadapi Rusia sekarang secara fundamental berbeda dari  yang dihadapi para pendahulu Soviet mereka. Dulu, tidak ada barang yang bisa didapat; sekarang, ada barang tetapi masalahnya adalah apakah orang punya uang atau tidak untuk membayarnya. Dulu adalah masalah sistemik; sekarang lebih bersifat individual.

Orang-orang Soviet tahu bahwa tidak peduli berapa banyak uang yang mereka miliki, sistemnya tidak produktif dan karenanya perlu diubah. Sekarang orang Rusia menyadari bahwa jika mereka memiliki cukup uang, mereka akan dapat membeli apa pun yang mereka inginkan. Dan mereka melihat memiliki cukup uang sebagai sesuatu yang bergantung pada diri sendiri daripada pada sistem.

Orang-orang yang memiliki kepercayaan pada kekuatan mereka sendiri dan melihat sistem yang lemah sebagai tidak adil “dapat bangkit sebagai protes, tetapi orang-orang yang menganggap masalah mereka karena tindakan mereka sendiri” tidak cenderung menyalahkan sistem atau mengatur kemarahan mereka. “Oleh karena itu,” kata Inozemtsev, “pemicu paling penting dari protes ekonomi – kemiskinan – praktis tidak efektif di Rusia.”

Dan ketiga, “ekonomi Soviet dan Rusia sangat khas di tingkat makro. “Di satu sisi, ekonomi Uni Soviet tidak pernah 'mencari sewa' seperti Rusia. Ekspor tidak melebihi tujuh persen dari PDB dan minyak hanya membentuk sekitar seperempatnya dan bukan 70 persen seperti yang terjadi sekarang.”

Sponsored

“Di sisi lain, ekonomi Soviet menuntut bagian yang jauh lebih besar untuk investasi” daripada yang dilakukan Rusia. Ini menginvestasikan 30 sampai 35 persen dari PDB; yang Rusia berinvestasi sedikit di atas 20 persen. Perbedaannya ada di aspek konsumsi dengan negara memainkan peran kunci dalam mendistribusikan kembali uang ke tengah-tengah rakyatnya.

Akibatnya, masalah properti menahan orang masuk ke dalam sistem dan mencegah mereka memprotes agar mereka tidak kehilangan apa yang mereka miliki, lanjut ekonom itu. Dan ada aspek lain dari situasi yang bekerja ke arah yang sama. Orang biasanya memprotes ketika mereka berpikir perubahan itu mungkin. Orang Rusia tidak memiliki harapan seperti itu.

“Di Rusia hari ini, tidak ada harapan pertumbuhan ekonomi dan sebagai hasilnya rakyat tidak dapat dikecewakan oleh stagnasi lebih lanjut.” Itu berarti pada gilirannya mereka tidak akan memprotes apa yang mereka lihat sebagai hal yang tak terhindarkan. Mengingat bahwa setidaknya selama dekade berikutnya tidak ada pertumbuhan signifikan yang mungkin terjadi, kemiskinan tidak mungkin memainkan peran dalam menggerakkan protes di Rusia.

Berita Lainnya