sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Daftar sandera yang dibebaskan membuat AS kecewa

Ribuan warga Israel turun ke jalan setiap akhir pekan dalam beberapa minggu terakhir untuk menekan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Minggu, 26 Nov 2023 19:05 WIB
Daftar sandera yang dibebaskan membuat AS kecewa

Kelompok kedua sandera Israel kembali ke Israel setelah dibebaskan oleh Hamas sebagai bagian dari perjanjian gencatan senjata sementara yang menghentikan pertempuran di Jalur Gaza. Pembebasan ini memberi harapan bagi keluarga para tawanan yang tersisa di wilayah enklave tersebut.

Dilansir Wall Street Journal, tiga belas warga Israel, termasuk lima wanita dan delapan anak-anak berusia 3, 8, dan 9 tahun, bersama empat pria Thailand, tiba di Israel pada Sabtu (25/11) malam. Pembebasan tersebut tertunda selama berjam-jam karena perselisihan mengenai pengiriman lebih banyak bantuan ke Jalur Gaza yang menggambarkan rapuhnya kesepakatan yang dibuat dalam waktu berminggu-minggu. Perselisihan itu memicu Hamas menuduh Israel melanggar gencatan senjata.

Hamas pada hari Jumat membebaskan 24 dari hampir 240 sandera yang ditangkap kelompok militan tersebut dalam serangan 7 Oktober terhadap Israel. Israel telah berjanji untuk melanjutkan perangnya untuk melawan Hamas setelah gencatan senjata empat hari berakhir.

Israel dan Hamas telah menyetujui gencatan senjata dan kesepakatan pembebasan sandera yang akan membebaskan 50 sandera, termasuk tiga warga Amerika.

Para sandera akan dibebaskan selama periode 4 hari, yang dimulai pada hari Jumat, menurut kantor Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu. Hamas sejauh ini telah membebaskan 24 sandera dengan imbalan 42 tahanan Palestina.

Hingga saat ini, terdapat lebih dari 1.200 warga Israel yang dilaporkan tewas terkait serangan 7 Oktober oleh Hamas, sementara Kementerian Kesehatan Palestina yang dikelola Hamas melaporkan lebih dari 13.300 warga sipil telah terbunuh akibat serangan brutal Israel ke Gaza.

Pejabat AS kecewa

Sementara dua pejabat senior pemerintahan Joe Biden mengatakan kepada NBC News bahwa mereka "kecewa" karena sejauh ini tidak ada warga Amerika yang diculik yang dibebaskan selama gencatan senjata 4 hari Israel-Hamas.

Sponsored

“Kami kecewa karena kami belum melihat warga Amerika masuk dalam daftar, tapi kami berharap dalam beberapa hari ke depan. AS berharap kita dapat menjaga jeda dan pertukaran tetap berjalan, karena kita ingin semua sandera bebas,” kata salah satu pejabat, dinukil Fox News.

Para pejabat mengatakan mereka berharap tiga orang Amerika dengan kewarganegaraan ganda Israel akan menjadi bagian dari 50 sandera pertama yang dibebaskan. Dipercayai bahwa 10 dari para tawanan adalah warga negara Amerika, dan total sekitar 240 orang diculik.

Protes pecah di Tel Aviv

Di tempat terpisah, ditaksir 100.000 orang berdemonstrasi di Tel Aviv untuk menyerukan pembebasan semua tawanan yang ditahan oleh Hamas, pada hari kedua gencatan senjata antara kelompok Palestina dan Israel.

Pada hari Sabtu, kerabat dan keluarga para tawanan dan banyak pendukungnya berkumpul dengan rasa khawatir di tempat yang dikenal oleh orang Israel sebagai “Lapangan Sandera”, dekat Kementerian Pertahanan, di tengah penundaan pembebasan sandera kelompok kedua dan tahanan Palestina.

“Ini tentu saja merupakan jumlah terbesar yang pernah kita lihat sejak perang ini dimulai,” Sara Khairat dari Al Jazeera melaporkan dari Tel Aviv.

“Salah satu faktornya adalah pembebasan kemarin [Jumat], mereka ingin orang-orang berkumpul dan menyebarkan pesan harapan, tetapi juga mengatakan bahwa mereka akan melanjutkan aksi unjuk rasa ini sampai semua tawanan dibawa kembali dari Gaza,” katanya, menambahkan bahwa perasaan “optimisme yang hati-hati” di antara para demonstran ketika mereka menunggu berjam-jam untuk mendengar berita tentang kesepakatan tersebut.

Hamas telah menunda pembebasan kelompok tawanan kedua, menuduh Israel melanggar gencatan senjata, yang dimulai pada hari Jumat dan diperkirakan akan berlangsung selama empat hari.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Qatar kemudian mengumumkan bahwa “rintangan tersebut dapat diatasi melalui mediasi Qatar-Mesir” dan pertukaran tersebut kemungkinan akan dilanjutkan pada Sabtu malam, ketika 39 warga Palestina dan 13 tawanan Israel akan dibebaskan, selain tujuh warga asing.

“Masyarakat merasa lebih lega mengetahui bahwa masalah ini kini telah diselesaikan dan mereka akan melihat lebih banyak lagi [para tawanan] yang dibebaskan,” kata Khairat.

Peristiwa di Tel Aviv juga menandai 50 hari sejak serangan Hamas di Israel selatan pada 7 Oktober, yang menewaskan sekitar 1.200 orang, menurut para pejabat Israel.

Banyak orang yang menghadiri demo tersebut mengenakan kaus kampanye “Bawa Mereka Pulang”, dan memegang plakat bertuliskan nama dan gambar para tawanan.

Ribuan warga Israel turun ke jalan setiap akhir pekan dalam beberapa minggu terakhir untuk menekan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu. Mereka mengatakan bahwa pemerintah mengabaikan permintaan mereka untuk memprioritaskan memulangkan orang-orang yang mereka sayangi.

Para pengunjuk rasa juga berkumpul di depan salah satu kediaman pribadi Netanyahu di Yerusalem, menyerukan agar Netanyahu segera dicopot dari jabatannya.(wsj,foxnews,aljazeera)

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid