sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Kemelut air: Kamboja dan Vietnam bentrok soal Kanal Funan Techo

Para pejabat Kamboja membela tujuan proyek tersebut.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Kamis, 30 Mei 2024 19:36 WIB
Kemelut air: Kamboja dan Vietnam bentrok soal Kanal Funan Techo

Kamboja mengirimkan pemberitahuan resmi kepada Komisi Sungai Mekong yang menandai pembangunan proyek kanal besar baru di Sungai Mekong, Agustus 2023. Sungai itu telah lama menjadi sumber kekayaan regional, sekaligus titik pertikaian modern bagi negara-negara di sepanjang jalur air tersebut.

Khususnya perselisihan mengenai dampak lingkungan dan ekonomi terhadap aliran sungai akibat semakin banyaknya proyek bendungan dan kanal di hulu seperti dilansir The Interpreter publikasi Lowy Institute.

Kanal Funan Techo yang direncanakan sepanjang 180 kilometer di Kamboja, bernilai US$1,7 miliar (Rp27,6 triliun), didanai oleh China sebagai bagian dari Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI). Kanal ini menyediakan jalur air yang menghubungkan ibu kota Phnom Penh dan pelabuhan laut dalam di provinsi pesisir Kep, yang pada akhirnya membuka ke Laut Cina Selatan.

Pemerintah Kamboja berharap proyek ambisius ini dapat mendorong pembangunan ekonomi dengan memfasilitasi transportasi barang dan ekowisata, serta menciptakan sekitar 5 juta lapangan kerja. Selain itu, jalur perairan Funan Techo akan mengurangi ketergantungan Kamboja pada pelabuhan Vietnam, khususnya Cai Mep.

Proyek kanal ini mungkin membawa manfaat ekonomi bagi Kamboja, namun hal ini telah menimbulkan kekhawatiran yang semakin besar di negara tetangganya, Vietnam. Keamanan air menjadi perhatian khusus, karena kanal tersebut dianggap berfungsi seperti bendungan, mengubah aliran sungai dan mencegah air mencapai daerah di Delta Mekong di selatan Vietnam.

Hal ini tidak hanya akan memperburuk kekeringan jangka panjang dan meningkatnya masalah salinitas yang mempengaruhi pertanian Vietnam, namun juga berdampak pada habitat spesies yang terancam punah.

Para pejabat Kamboja membela tujuan proyek tersebut. Perdana Menteri Kamboja Hun Manet mengklaim kanal tersebut hanya mempunyai dampak minimal terhadap Vietnam dan tidak akan ada pangkalan militer asing di wilayah Kamboja sesuai dengan Pasal 53 konstitusi negara tersebut.

Ayahnya, dan mantan pemimpin Kamboja Hun Sen, menyatakan terusan tersebut tidak akan mengganggu hubungan Vietnam-Kamboja. Sementara itu, Amerika Serikat dan Vietnam menyerukan lebih banyak informasi dan transparansi mengenai terusan tersebut.

Sponsored

Kanal Funan Techo adalah contoh lain dari ketergantungan ekonomi Kamboja pada China dan pengaruh ekonomi Beijing yang besar di Asia Tenggara. Kekhawatiran ini tidak hanya dirasakan oleh Vietnam, namun juga mencakup kesatuan dan konsensus Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).

Pada tahun 2012 dan 2016, Kamboja memblokir pernyataan ASEAN mengenai sengketa Laut Cina Selatan, yang menghambat upaya Vietnam untuk menginternasionalkan masalah ini dan meminta dukungan regional.

Pengaruh Hanoi di Phnom Penh jelas telah menurun – hubungan yang memiliki sejarah penuh gejolak, dengan Vietnam melakukan intervensi militer di Kamboja pada tahun 1978, mempertahankan pengaruhnya di negara tersebut selama satu dekade, dan kemudian secara signifikan mendukung pemerintahan Hun Sen.

Sentimen anti-Vietnam di Kamboja semakin mendalam, seiring dengan terjadinya bentrokan antara kerajaan-kerajaan kuno yang mencari dominasi di Indochina, dengan perluasan wilayah Dinasti Nguyen ke arah selatan atas tanah yang dianggap oleh orang Kamboja sebagai “Kampuchea Krom”, dan migran ilegal Vietnam di Kamboja.

China menggambarkan Kamboja sebagai sahabatnya yang “kuat” di Asia Tenggara. Sungai Mekong adalah benang merah yang ingin diredakan oleh persaingan regional ini demi keuntungan mereka.

Menurut Sun Chanthol, deputi perdana menteri Kamboja dan wakil ketua pertama Dewan Pembangunan Kamboja, proyek jalur air Kamboja akan memberikan kemakmuran. Kanal menjadi wadah perdagangan dan kerja sama, bukan konflik atau paksaan.(lowyinstitute,nikkei)

Berita Lainnya
×
tekid