close icon
Scroll ke atas untuk melanjutkan
Setelah ketegangan komunal berkobar di Leicester Inggris, yang melibatkan pemuda dari komunitas Hindu dan Muslim, polisi meminta kedua pihak menahan diri.  Foto theweekin
icon caption
Setelah ketegangan komunal berkobar di Leicester Inggris, yang melibatkan pemuda dari komunitas Hindu dan Muslim, polisi meminta kedua pihak menahan diri.  Foto theweekin
Dunia
Senin, 19 September 2022 16:50

Ketegangan komunal pemuda Hindu dan Muslim berkobar, polisi: Waspada hoaks!

Penegakan hukum membantah klaim di media sosial yang viral bahwa sebuah masjid diserang
swipe

Setelah ketegangan komunal berkobar di Leicester Inggris, yang melibatkan pemuda dari komunitas Hindu dan Muslim, polisi meminta kedua pihak menahan diri. 

"Pemimpin masyarakat dari Leicester Timur berada di lapangan bersama petugas. Semua menyerukan ketenangan dan mendorong orang untuk pulang. Harap hindari daerah itu sementara operasi polisi kami berlanjut," cuit Polisi Leicestershire.

Penegakan hukum membantah klaim di media sosial yang viral bahwa sebuah masjid diserang, dan mendesak pengguna untuk waspada dengan informasi palsu atau hoaks..

 "Kami telah melihat laporan di media sosial bahwa sebuah masjid sedang diserang. Petugas di lapangan telah mengkonfirmasi bahwa ini tidak benar. Harap hanya berbagi informasi di media sosial yang Anda tahu benar," klaim polisi.

Insiden itu pertama kali dipicu setelah bentrokan antara penggemar setelah pertandingan kriket Piala Asia India-Pakistan pada akhir bulan lalu, dan itu telah meluas menjadi "kekacauan serius". 

Polisi mengatakan dalam sebuah pernyataan: "Petugas mengetahui adanya kelompok pemuda yang berkumpul pada Minggu sore di daerah Eveington Utara kota itu. Petugas berbicara kepada mereka dan mengambil langkah, termasuk memasang garis polisi sementara, untuk meminimalkan bahaya dan mengganggu masyarakat.”

15 orang dilaporkan telah ditahan.

BBC melaporkan bahwa para pemimpin masyarakat—termasuk Sanjiv Patel, yang mewakili kuil-kuil Hindu dan Jain di seluruh Leicester, dan Suleman Nagdi, dari Federasi Organisasi Muslim yang berbasis di Leicester—menyerukan perdamaian dan segera diakhirinya kekerasan.(theweekin)

Artikel ini ditulis oleh :

img
Fitra Iskandar
Reporter
img
Fitra Iskandar
Editor
Bagikan :
×
cari
bagikan