close icon
Scroll ke atas untuk melanjutkan
Sedikitnya 72 orang tewas setelah hujan deras dan tanah longsor di India. Foto: The Advocate
icon caption
Sedikitnya 72 orang tewas setelah hujan deras dan tanah longsor di India. Foto: The Advocate
Dunia
Jumat, 18 Agustus 2023 11:33

Sedikitnya 72 orang tewas setelah hujan deras dan tanah longsor di India

Vikram Singh, seorang operator di pusat operasi darurat negara bagian, mengatakan bahwa 72 kematian terjadi selama lima hari.
swipe

Hujan tanpa henti selama berhari-hari di wilayah Himalaya India telah menewaskan sedikitnya 72 orang. Sementara itu, Departemen cuaca India telah menempatkan negara bagian dalam siaga tinggi dan memperkirakan hujan akan berlanjut selama beberapa hari ke depan.

Musim hujan yang deras memicu tanah longsor dan banjir bandang yang menenggelamkan jalan, menghanyutkan bangunan, dan membuat penduduk berebut mencari keselamatan.

Tim penyelamat di negara bagian Himachal Pradesh yang bergunung-gunung telah bekerja melalui kondisi cuaca yang menantang untuk menyelamatkan orang-orang yang terperangkap di bawah lumpur dan puing-puing akibat hujan yang melanda selama akhir pekan.

Departemen cuaca India telah menempatkan negara bagian dalam siaga tinggi dan memperkirakan hujan akan berlanjut selama beberapa hari ke depan.

Vikram Singh, seorang operator di pusat operasi darurat negara bagian, mengatakan bahwa 72 kematian terjadi selama lima hari sebelumnya dan pekerjaan penyelamatan sedang berlangsung.

Ratusan jalan tetap diblokir dan sekolah-sekolah di ibu kota Shimla telah diperintahkan ditutup ketika Angkatan Udara India dan tim tanggap bencana membantu mengevakuasi orang-orang dari daerah dataran rendah dan rentan.

Menteri utama negara bagian, Sukhvinder Singh Sukhu, mengatakan lebih dari 2.000 orang telah diselamatkan menggunakan helikopter dan kapal motor dan sekarang aman di kamp-kamp bantuan.

Visual di media sosial menunjukkan pohon tumbang saat rumah, dibangun di atas bukit, runtuh berturut-turut. Di latar belakang, orang-orang terdengar berteriak ketakutan, sambil berteriak "keluar dari sini" dan "kembali".

Di Shimla, sebuah kuil Hindu runtuh di tengah tanah longsor yang mematikan, dan pihak berwenang khawatir masih ada orang yang terkubur di bawah reruntuhan.

Pihak berwenang mengatakan kuil itu penuh sesak dengan umat, menimbulkan kekhawatiran bahwa jumlah korban tewas bisa meningkat saat upaya penyelamatan terus dilakukan.

Rumah-rumah di beberapa distrik juga hanyut setelah hujan deras - hujan yang tiba-tiba dan sangat deras - pada Minggu malam membuat jalan-jalan banjir dan orang-orang terdampar.

Cloudbursts didefinisikan sebagai ketika curah hujan lebih dari 10 sentimeter (3,9 inci) terjadi dalam 10 kilometer persegi (3,8 mil persegi) dalam satu jam. Cloudgursts adalah kejadian umum di wilayah Himalaya, di mana mereka berpotensi menyebabkan banjir dan tanah longsor yang hebat yang mempengaruhi ribuan orang.

Mr Sukhu, menteri utama, mengatakan kepada kantor berita Press Trust of India bahwa akan memakan waktu satu tahun untuk membangun kembali infrastruktur yang hancur akibat hujan musim hujan ini, dan mengklaim perkiraan kerugian sekitar 100 miliar rupee.

“Ini adalah tantangan besar, tantangan seperti gunung,” katanya.

Bulan lalu, rekor hujan monsun menewaskan lebih dari 100 orang selama dua minggu di beberapa bagian India utara, termasuk di Himachal Pradesh, yang merupakan yang terparah.

Bencana yang disebabkan oleh tanah longsor dan banjir biasa terjadi di utara Himalaya India selama musim hujan Juni-September.

Para ilmuwan mengatakan mereka menjadi lebih sering karena pemanasan global meningkat.

Namun, para ahli lokal mengatakan bencana saat ini kemungkinan besar disebabkan oleh konstruksi yang tidak direncanakan di wilayah yang rentan ini.

“Perencanaan dan tata kelola yang buruk telah menyebabkan kerusakan sebanyak ini,” kata Anand Sharma, seorang pensiunan ahli meteorologi di Departemen Meteorologi India, badan cuaca negara tersebut.

Mr Sharma berasal dari wilayah Himalaya dan telah mengamati dengan cermat pola cuaca di wilayah ini selama lebih dari tiga dekade.

Dia mengatakan hujan lebat dan terkadang ekstrim diperkirakan akan terjadi di kaki bukit Himalaya selama musim hujan.

“Semua bangunan yang runtuh adalah yang dibangun baru-baru ini, bangunan yang dibangun 100 tahun yang lalu hanya mengalami sedikit atau tidak ada kerusakan sama sekali,” katanya, seraya menambahkan bahwa pertumbuhan pariwisata ke wilayah tersebut merupakan faktor lainnya.

“Mereka membangun di mana pun mereka suka dan ketika hujan lebat terjadi, bencana seperti itu pasti akan terjadi,” kata Sharma.(Ibc)

Artikel ini ditulis oleh :

img
Fitra Iskandar
Reporter
img
Fitra Iskandar
Editor
Bagikan :
×
cari
bagikan