close icon
Scroll ke atas untuk melanjutkan
Ilustrasi. Foto: Pixabay
icon caption
Ilustrasi. Foto: Pixabay
Dunia
Minggu, 31 Desember 2023 20:38

Venesia makin ketat untuk turis

Kapal pesiar besar juga dilarang memasuki pusat bersejarah Venesia pada tahun 2021 setelah sebuah kapal jatuh di pelabuhan.
swipe

Venesia telah mengumumkan rencana untuk melarang pengeras suara dan kelompok wisata besar. Ini adalah upaya terbaru kota bersejarah tersebut untuk memerangi pariwisata berlebihan di kota itu.

Langkah tersebut – yang melarang rombongan wisatawan lebih dari 25 orang – diumumkan pada hari Sabtu dan akan diberlakukan pada bulan Juni tahun depan.

Dalam sebuah pernyataan, pemerintah kota membenarkan tindakan tersebut dengan mengatakan penggunaan pengeras suara “dapat menyebabkan kebingungan dan gangguan” sementara pembatasan kelompok wisatawan akan “menghormati kerapuhan Venesia.”

“Ini adalah ketentuan yang merupakan bagian dari kerangka intervensi yang lebih luas yang bertujuan untuk meningkatkan dan mengelola pariwisata di Venesia dengan lebih baik, sehingga menjamin keseimbangan yang lebih besar antara kebutuhan mereka yang tinggal di kota, baik sebagai penduduk atau sebagai pekerja, dan mereka yang mengunjungi kota ini,” kata anggota dewan keamanan kota Elisabetta Pesce.

Anggota Dewan Perdagangan, Sebastiano Costalonga menambahkan: “Pemerintah tidak hanya ingin memberikan aturan yang tepat untuk menghormati kerapuhan Venesia, lalu lintas dan hidup berdampingan dengan mereka yang tinggal di Venesia, tetapi juga memberikan sinyal mengenai kehadiran pemandu wisata tidak sah, yang mana dengan artikel baru ini tidak akan ditoleransi lagi.”

Langkah-langkah terbaru ini diambil setelah pemerintah kota memberlakukan biaya bagi wisatawan harian yang mengunjungi kota tersebut. Biaya lima euro (£4,34) per orang akan diterapkan pada 29 hari puncak antara bulan April dan pertengahan Juli, termasuk sebagian besar akhir pekan.

Kapal pesiar besar juga dilarang memasuki pusat bersejarah Venesia pada tahun 2021 setelah sebuah kapal jatuh di pelabuhan.

Kota bersejarah ini hanya berukuran 7,6 km persegi (2,7 mil persegi) tetapi menampung hampir 13 juta wisatawan pada tahun 2019 dan jumlah pengunjung diperkirakan akan meningkat lebih jauh lagi di tahun-tahun mendatang.

Kerusakan yang terjadi di kota tersebut akibat jumlah pariwisata yang ekstrim sebelumnya mendorong Unesco untuk merekomendasikan menambahkan kota tersebut ke dalam daftar situs warisan dunia yang terancam pada bulan Juli.

Mereka mengklaim kota ini berisiko mengalami kerusakan yang “tidak dapat diperbaiki” akibat banyaknya pariwisata, pembangunan yang berlebihan, dan kenaikan permukaan air laut akibat perubahan iklim.

September lalu, Kota Venesia di Italia telah menyetujui uji coba biaya €5 (US$5,35) untuk pengunjung harian, dalam upaya untuk mengendalikan pariwisata.

Semua pengunjung yang berusia di atas 14 tahun harus membayar biaya dan memesan tiket masuk ke kota terlebih dahulu.

Anggota dewan kota untuk pariwisata Simone Venturini mengatakan uji coba ini akan dilakukan pada periode puncak turis tahun depan.

“Venesia adalah salah satu kota yang paling banyak dikunjungi di Eropa… [dan] paling menderita akibat kelebihan pariwisata,” katanya.

“Tujuannya adalah untuk mengundang wisatawan setiap hari untuk memilih hari-hari di luar jam sibuk,” kata Venturini. Wisatawan yang bermalam di kota tersebut akan dikecualikan.

“Kami ingin menguji [biaya] dan, jika diperlukan, memperbaikinya. Kami tidak dapat mendiskusikan dalam 40 tahun ke depan apa yang terbaik untuk dilakukan.”

Pada tahun 2021, kapal pesiar besar dilarang memasuki pusat bersejarah Venesia melalui kanal Giudecca setelah sebuah kapal menabrak pelabuhan. Kritikus juga berpendapat bahwa kapal-kapal tersebut menyebabkan polusi dan mengikis fondasi kota, yang sering dilanda banjir.(bbc,independent)

Artikel ini ditulis oleh :

img
Fitra Iskandar
Reporter
img
Fitra Iskandar
Editor
Bagikan :
×
cari
bagikan