sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Yang lain kesulitan impor dari India, bawang merah di Filipina murah sekali

Meningkatnya alokasi lahan petani di Filipina untuk menanam bawang merah juga telah menekan harga lokal.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Sabtu, 20 Jan 2024 22:08 WIB
Yang lain kesulitan impor dari India, bawang merah di Filipina murah sekali

Filipina untuk sementara menghentikan impor bawang merah hingga bulan Mei — dan mungkin bahkan hingga bulan Juli — dalam upaya mengendalikan harga agar tidak terlalu murah.

Hal ini sangat berbeda dengan permasalahan yang dihadapi negara Asia Tenggara pada tahun lalu — saat berkurangnya pasokan bahan pokok sayur-sayuran yang menyebabkan harga menjadi lebih mahal dibandingkan daging sapi. Pada bulan Januari 2023, satu kilogram bawang bombay dihargai sekitar 600 peso Filipina (Rp168 ribu), atau lebih dari upah minimum sehari.

Kekhawatiran rantai pasokan akibat invasi Rusia ke Ukraina, kondisi cuaca ekstrem, dan penyebab lainnya telah mendorong harga bawang merah naik, begitu pula kegagalan pejabat setempat dalam membuat proyeksi pasokan yang akurat. Menghindari lonjakan harga lebih lanjut, Filipina meningkatkan impor.

Namun petani setempat tidak senang dengan langkah tersebut. “Kami tidak hanya merasakan dampaknya. Penyakit ini menyerang hingga ke tulang,” kata Administrator Petani Bawang Filipina James Ramos pada bulan Februari tahun lalu, menurut Manila Times.

Pada bulan Desember 2023, Departemen Pertanian Filipina mengizinkan perusahaan swasta mengimpor sebanyak 21.000 ton sayuran, atau sekitar 123% dari perkiraan konsumsi bulanan negara tersebut.

Namun kini, Menteri Pertanian Francisco Tiu Laurel Jr. mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat (19/1) bahwa ia memerintahkan penangguhan impor bawang merah untuk mencegah penurunan harga lebih lanjut. “Prinsipnya saya setuju tidak ada impor bawang merah sampai bulan Juli,” kata Tiu Laurel. “Tetapi dengan syarat jika tiba-tiba terjadi kekurangan pasokan, kita harus mengimpor lebih awal,” bubuhnya dilansir TIME.

Berdasarkan pemantauan harga Departemen Pertanian di pasar wilayah Manila, pada 19 Januari, bawang merah lokal telah dijual dengan harga paling rendah 110 peso (Rp30.745) per kilogram, dan bawang merah dan bawang putih impor dihargai serendah 80 peso (Rp22.360) yaitu sekitar setengah hingga sepertiga dari harga eceran satu kilogram produk daging saat ini.

Meningkatnya alokasi lahan petani di Filipina untuk menanam bawang merah juga telah menekan harga lokal. Menurut Departemen Pertanian negara itu, harga di tingkat petani (harga berbasis pasar yang dibayarkan oleh pengecer kepada produsen) sekarang berkisar antara $0,89 dan $1,25 (Rp14 ribu dan Rp19.500. Di beberapa wilayah di Luzon, pulau utama Filipina, yang memproduksi sekitar 65% pasokan bawang merah dalam negeri, harga telah turun hingga sekitar $0,36 (Rp5.600). Dan dengan perkiraan panen berikutnya pada bulan Februari, harga bisa semakin turun, sehingga merugikan petani lokal yang mata pencahariannya bergantung pada pendapatan musiman yang stabil.

Sponsored

Namun, melimpahnya pasokan bawang merah saat ini mungkin tidak akan bertahan lama, dengan suhu yang semakin hangat dan musim kemarau yang berkepanjangan akibat fenomena iklim El Niño yang akan memungkinkan lebih banyak hama berkembang biak dan berdampak buruk pada produksi bawang merah.

Larangan impor ini muncul setelah Dewan Pertanian dan Pangan Filipina mendesak departemen pertanian untuk menerapkan tindakan tersebut awal pekan ini. Presiden kelompok tersebut, Danilo V. Fausto, mengatakan kepada Business Mirror: “Jika impor tidak dihentikan, kami akan membuang bawang ke jalanan.”

Larangan impor India

Terpisah, beberapa negara lain telah menjerit akibat gejolak niaga bawang merah. Larangan ekspor bawang merah yang diberlakukan India telah menaikkan harga sayuran bagi pembeli di Asia, yang mencari alternatif yang lebih murah, terutama karena New Delhi kemungkinan besar tidak akan mencabut pembatasan tersebut sebelum pemilihan umum April-Mei mendatang.

Eksportir bawang merah terbesar di dunia ini melarang pengiriman sejak 8 Desember 2023 setelah harga dalam negeri naik lebih dari dua kali lipat dalam tiga bulan menyusul penurunan produksi.

Kini pembeli eceran dari Kathmandu hingga Kolombo kesulitan menghadapi harga yang tinggi, karena pembeli tradisional di Asia, seperti Bangladesh, Malaysia dan Nepal, dan bahkan Uni Emirat Arab, bergantung pada impor dari India untuk menjembatani kesenjangan dalam negeri.

Mulai dari terasi belacan di Malaysia dan nasi biryani Bangladesh hingga ayam cabe di Nepal atau kari ikan Sri Lanka, konsumen Asia telah sangat bergantung pada pasokan bawang dari India untuk menambah bumbu pada masakan favorit mereka.

Mengatasi kekurangan tersebut, Bangladesh berusaha untuk mendapatkan lebih banyak pasokan dari China, Mesir dan Turki, kata pejabat Kementerian Perdagangan Tapan Kanti Ghosh, dikutip Reuters.

Malaysia, seperti importir lainnya, juga berupaya mendapatkan pasokan dari China dan Pakistan, kata Seri Mohamad Sabu, Menteri Pertanian Malaysia.

Yang mengejutkan adalah India, produsen bawang merah terkemuka di dunia, telah memperpanjang batas harga ekspor bawang merah ke Bangladesh sebesar $800 (Rp12,5 juta) per ton hingga bulan Maret mendatang. Langkah tak terduga ini menyebabkan lonjakan harga secara tiba-tiba di pasar bawang merah di Bangladesh.

Disitir BNN Breaking, pedagang lokal mulai menimbun bawang sebagai tanggapan, sehingga menaikkan harga bawang merah. Meskipun pemerintah telah memulai operasi pasar dan mengenakan denda kepada para manipulator harga, upaya-upaya sebelumnya untuk menstabilkan harga terbukti sia-sia.

Mengingat meningkatnya ekspor bawang merah dan kenaikan harga dalam negeri, Kementerian Perdagangan di Pakistan telah menetapkan harga ekspor minimum (MEP) untuk bawang merah sebesar $1.200 (Rp19 juta) per ton (FOB), menurut sumber terpercaya dari Asosiasi Eksportir Buah dan Sayuran Seluruh Importir dan Pedagang Pakistan (PFVA).

Menurut Fresh Plaza, otoritas Pengembangan Perdagangan Pakistan mengeluarkan pemberitahuan pada tanggal 12 Januari, mencerminkan keputusan ini dan selanjutnya menyatakan bahwa ekspor bawang merah hanya akan diperbolehkan dengan syarat pembayaran di muka.

Menyusul larangan ekspor bawang merah dari India pada 8 Desember 2023, terjadi peningkatan signifikan pada harga bawang merah lokal di Pakistan. Sejak saat itu, para eksportir telah mengusulkan revisi MEP dari harga saat ini sebesar $750 (Rp12 juta) per ton (FOB) dan meminta pembayaran di muka sebesar 100% untuk melindungi petani dari potensi kerugian.(time,reuters,bnnbreaking)

Caleg Pilihan
Berita Lainnya
×
tekid