sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Derita petani sawit akibat anjloknya harga

Petani kelapa sawit mengalami kerugian besar akibat jatuhnya harga kelapa sawit.

Qonita Azzahra
Qonita Azzahra Senin, 11 Jul 2022 18:39 WIB
Derita petani sawit akibat anjloknya harga

Pada 24 Mei 2022 lalu, pemerintah melalui Kementerian Perdagangan resmi menerapkan aturan DMO dan DPO kepada para produsen minyak sawit dan turunannya. Langkah ini menyusul pembukaan kembali ekspor minyak sawit mentah alias crude palm oil (CPO) dan produk turunannya setelah sebelumnya sempat ditutup karena harga minyak goreng nasional terus melambung. 

Celakanya, petani sawit justru megap-megap. Harga TBS terus merosot. Dua pekan lalu, 1 kilogram (kg) TBS sawit dihargai sebesar Rp1.400-Rp2.000 oleh rata-rata PKS. Harga tersebut masih lebih rendah ketimbang harga yang telah ditetapkan oleh Dinas Tanaman Pangan, Holtikultura, dan Perkebunan Provinsi Bengkulu yang senilai Rp1.942,94 per kg, dengan harga terendah Rp1.666,30 per kg dan tertinggi Rp2.219,58 per kg, serta toleransi sebesar 5% menjadi Rp1.845,79 per kg.

Tidak hanya itu, harga jual tersebut juga terkoreksi cukup dalam dari harga rata-rata bulan Mei yang telah disepakati dalam Rapat Koordinasi dan Penetapan Harga Tandan Buah Segar, yakni senilai Rp2.675 per kg.

“Setelah itu, harga (TBS) terus turun bahkan sempat mencapai harga terendahnya pada 24 Juni kemarin. Itu rata-rata PKS cuma membeli dengan harga Rp700 bahkan ada yang lebih rendah,” cerita Jon Simamora, , kepada Alinea.id, Rabu (29/6).

Sponsored

Alinea.id mengulas derita petani sawit akibat kejatuhan harga kelapa sawit dalam artikel ini.

Ilustrasi Alinea.id/Debbie Alyuwandira.

Berita Lainnya
×
tekid