sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

HTI bergerak di bawah tanah

Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) tak serta-merta meredup setelah resmi menjadi organisasi yang dilarang pemerintah.

Kudus Purnomo Wahidin
Kudus Purnomo Wahidin Kamis, 13 Feb 2020 15:43 WIB
HTI bergerak di bawah tanah
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 396.454
Dirawat 60.694
Meninggal 13.512
Sembuh 322.248

Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) tak serta-merta meredup setelah resmi menjadi organisasi yang dilarang pemerintah. Bahkan, menurut para pentolannya, HTI tetap berdakwah menyebarluaskan ide khilafah. Mereka mengklaim, jumlah pengikut HTI malah bertambah. 

"Coba saja masuk ke masjid-masjid. Bila di situ ada yang menyerukan penerapan syariat Islam, maka kemungkinan jemaah kami," ujar anggota HTI Temanggung, Jawa Tengah, Mustaqim, saat dihubungi Alinea.id, Sabtu (8/2). 

Direktur Eksekutif Indonesian Muslim Crisis Center Robi Sugara mengatakan, HTI kini justru kian andal meraup simpati umat setelah ormas itu dilarang. 

"Semakin luas jangkauan mereka. Rata-rata dari mereka beroperasi di YouTube dan sosial media. Beberapa dari mereka ada yang membuat entitas baru meskipun tidak ada embel-embel khilafahnya," kata dia.

Sponsored

HTI, lanjut Robi, juga kian piawai memainkan isu sebagai bentuk resistensi terhadap kebijakan pemerintah. Ia mencontohkan beragam aksi protes yang digelar HTI menolak Rancangan Undang-Undang Penghapusan Kekerasan Seksual (RUU PKS). 

Alih-alih mengebiri HTI, Robi memandang, pemerintah justru blunder ketika menetapkan ormas itu sebagai ormas terlarang. "Buah dari kebijakan itu membuat kelompok ini justru tidak terlokalisir. Jadi, ke mana-mana. Ini menjadi problem baru," kata dia. 
Infografis Alinea.id/Dwi Setiawan

Berita Lainnya