sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Sepak terjang Benny Tjokro, konglomerat bandar di pasar modal

Konglomerat terkaya ke-43 di Indonesia versi majalah Forbes 2018 Benny Tjokrosaputro bukanlah orang baru di dunia pasar modal.

Syah Deva Ammurabi
Syah Deva Ammurabi Senin, 27 Jan 2020 07:00 WIB
Sepak terjang Benny Tjokro, konglomerat bandar di pasar modal
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 502.110
Dirawat 63.722
Meninggal 16.002
Sembuh 422.386

Konglomerat terkaya ke-43 di Indonesia versi majalah Forbes 2018 Benny Tjokrosaputro bukanlah orang baru di dunia pasar modal.

Sepak terjang pria yang akrab disapa Bentjok itu di bursa saham telah dilakukan sejak dirinya berusia 19 tahun. Saat masih berstatus mahasiswa di Universitas Trisakti, Bentjok gemar membeli saham-saham saat penawaran umum perdana (initial public offering/IPO).

Cucu pendiri perusahaan Batik Keris itu disebut-sebut sebagai 'market maker' alias bandar besar. Namanya melejit kala dirinya diduga 'menggoreng' saham PT Bank Pikko Tbk. ketika krisis ekonomi 1997 hingga miliaran rupiah.

Meski begitu, sang ayah, Handoko Tjokrosapoetro, yang merupakan putra dari pendiri Batik Keris Handianto Tjokrosapoetro, itu tak memberi restu anaknya bermain saham.

Pada 31 Oktober 1990, PT Hanson International Tbk. (MYRX) yang merupakan perusahaan manufaktur tekstil IPO di Bursa Efek indonesia (BEI). Sejak saat itu, perusahaan yang didirikan pada 1971 ini kerap beralih bisnis, termasuk masuk ke sektor tambang dan energi pada 2008.

Pada 2013, Hanson fokus di bidang properti dengan banyak membeli bank tanah (landbank) di Tangerang, Bogor, Lebak, dan Rangkasbitung. Saat ini, Hanson fokus mengembangkan kota di Maja dan Serpong. 

Namun kini taipan terkaya urutan 43 dengan kekayaan Rp9,3 triliun itu resmi ditetapkan sebagai tersangka kasus PT Asuransi Jiwasraya (Persero). Dia diduga terlibat dalam skandal menggoreng saham dalam portofolio Jiwasraya. Laporan lengkapnya di sini.

Infografik profil Benny Tjokrosaputro. Alinea.id/Dwi Setiawan

Sponsored
Menjinakkan La Nina demi ketahanan pangan

Menjinakkan La Nina demi ketahanan pangan

Senin, 23 Nov 2020 16:42 WIB
Efek domino kekerasan perempuan berbasis online

Efek domino kekerasan perempuan berbasis online

Minggu, 22 Nov 2020 14:48 WIB
Berita Lainnya