logo alinea.id logo alinea.id

Triliunan rupiah untuk otsus Papua dan Papua Barat

Papua dan Papua Barat mendapatkan otonomi khusus dan gelontoran dana triliunan rupiah dari pusat.

Kudus Purnomo Wahidin
Kudus Purnomo Wahidin Jumat, 06 Sep 2019 08:02 WIB
Triliunan rupiah untuk otsus Papua dan Papua Barat

Akhir bulan lalu, Wakil Ketua DPR Fadli Zon pernah mengatakan, kerusuhan di Papua dan Papua Barat ada kaitannya dengan dana otonomi khusus yang selama ini belum tepat sasaran karena tak diawasi sebuah badan khusus yang mengaturnya.

Pada 1999 dan 2000, MPR menetapkan perlunya pemberian status otonomi khusus kepada Provinsi Irian Jaya—nama Papua sebelum diganti. Hal itu sebagai langkah untuk membangun kepercayaan rakyat, dan menuntaskan segala masalah di sana.

Implementasinya, pada 2001 terbit Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2001 tentang Otonomi Khusus Bagi Provinsi Papua. Pada 2003, Papua dibagi menjadi dua provinsi, yakni Provinsi Papua dan Papua Barat.

Untuk mengakomodir otonomi khusus di Papua Barat, pada 2008 dikeluarkan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2008 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2001.

Dana triliunan rupiah sudah digelontorkan untuk otonomi khusus di Papua dan Papua Barat.

Sponsored