sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Rezim otoriter terus memenjarakan jurnalis

Pada bulan September, sebuah pengadilan di Burma menghukum seorang reporter televisi tiga tahun penjara dan kerja paksa.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Sabtu, 05 Nov 2022 12:13 WIB
Rezim otoriter terus memenjarakan jurnalis

Pada bulan September, sebuah pengadilan di Burma menghukum seorang reporter televisi tiga tahun penjara dan kerja paksa. Pada bulan Oktober, empat jurnalis dari kantor berita Belarusia BelaPAN, yang sekarang dilarang, dijatuhi hukuman penjara yang lama, satu hingga 14 tahun. Pihak berwenang Rusia baru-baru ini menahan 18 jurnalis yang meliput dua malam protes terhadap perang Presiden Vladimir Putin melawan Ukraina.

Pemerintah otoriter “bertekad untuk mengendalikan dan mengelola informasi, dan mereka semakin berani dalam upaya mereka untuk melakukannya,” kata Direktur Eksekutif Komite Perlindungan Jurnalis Joel Simon pada Desember 2021, mencatat peningkatan jumlah jurnalis di balik jeruji besi. “Memenjarakan jurnalis karena melaporkan berita adalah ciri rezim otoriter.”

Sejauh ini pada tahun 2022, 216 jurnalis dan pekerja media telah dipenjara, menurut kelompok hak asasi manusia. Ini mengikuti pemenjaraan 294 jurnalis pada tahun 2021, rekor tertinggi keenam berturut-turut. Reporters Without Borders mencantumkan Belarus, Burma, Cina, Iran, Rusia, dan Suriah di antara pelanggar terburuk karena memenjarakan jurnalis pada tahun 2022.

Saat ini, setidaknya 526 jurnalis masih berada di balik jeruji besi.

PBB menandai 2 November sebagai Hari Internasional untuk Mengakhiri Impunitas atas Kejahatan Terhadap Jurnalis — hari untuk bersatu dalam solidaritas dengan pekerja media, untuk melawan kejahatan dan ancaman kekerasan terhadap mereka dan untuk melindungi kebebasan berekspresi.

Wartawan yang baru-baru ini dijatuhi hukuman penjara atau ditahan karena liputan mereka meliputi:

Htet Htet Khine dijatuhi hukuman di Burma tiga tahun penjara dengan kerja paksa. Pengacaranya menyebut kasus terhadap jurnalis lepas dan mantan jurnalis BBC itu bermotif politik dan "diajukan tanpa bukti."

Pihak berwenang rezim militer Burma menangkap Khine pada Agustus 2021, enam bulan setelah merebut kekuasaan dalam kudeta Februari 2021 yang memicu protes luas. Khine adalah salah satu dari lebih dari 120 wartawan yang ditangkap di Burma pada tahun setelah kudeta.

Sponsored

Wartawan kantor berita BelaPAN menerima hukuman penjara selama bertahun-tahun pada 6 Oktober. Hukuman yang dijatuhkan kepada Andrey Alyaksandrau, Iryna Zlobina, Dzmitry Navazhylau, dan Iryna Leushyna melanjutkan tindakan keras rezim Lukashenka terhadap aktivis pro-demokrasi, media independen, dan warga Belarusia biasa yang dimulai setelah protes massa nasional menentang pemilihan presiden yang curang 9 Agustus 2020.

18 wartawan yang meliput protes di Rusia ditahan pada 21-22 September ketika pihak berwenang menindak demonstrasi menentang mobilisasi parsial yang diumumkan Putin untuk melanjutkan perangnya melawan Ukraina. Sejak Putin berkuasa, Kremlin telah menangkap ratusan jurnalis, termasuk 19 jurnalis yang saat ini dipenjara, memaksa ratusan lainnya meninggalkan negara itu, dan melabeli lebih dari 180 media atau reporter sebagai “agen asing”, yang membuat mereka dilecehkan dan didenda.

Dukungan berita independen Amerika Serikat mendanai Radio Free Europe/Radio Liberty dan Radio Free Asia untuk menyediakan berita independen di negara-negara di mana kebebasan pers terancam. Ini juga berfungsi untuk melindungi jurnalis di seluruh dunia, dengan upaya termasuk:

US$30 juta untuk Dana Internasional untuk Media Kepentingan Umum untuk media yang kekurangan sumber daya atau mereka yang beroperasi di lingkungan yang tidak stabil.

US$5 juta untuk meningkatkan kelayakan finansial media independen.

Hingga US$9 juta untuk Dana Pertahanan Fitnah untuk Jurnalis global untuk liputan kewajiban bagi jurnalis yang ditargetkan dengan litigasi yang tidak adil.

Hingga US$3,5 juta untuk Platform Perlindungan Jurnalisme baru untuk memberikan pelatihan keamanan fisik dan digital kepada profesional media yang berisiko dan bantuan bagi jurnalis yang berada di bawah tekanan.

“Komitmen AS terhadap kebebasan berekspresi, kebebasan pers, tak tergoyahkan, dan tak diragukan karena merupakan landasan demokrasi yang sehat,” kata Menteri Luar Negeri Antony Blinken di sidang kebebasan berekspresi di sela Sidang Majelis Umum PBB 19 September.

Berita Lainnya
×
tekid