sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Tips praktis untuk hindari penipuan siber

saat kita mendekati apa yang diprediksi sebagai musim belanja daring terbesar dalam sejarah, kita harus pintar dalam menemukan penipuan.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Minggu, 05 Des 2021 20:40 WIB
Tips praktis untuk hindari penipuan siber

Kebanyakan penipu dunia maya cerdik dan gigih. Selama beberapa hari, kita mendapati diri kita dibombardir dengan begitu banyak email dan panggilan telepon yang membingungkan, sehingga sulit untuk mengetahui apa yang harus dijawab.

Studi oleh Federal Trade Commission dan Better Business Bureau memperkirakan bahwa 229 juta orang dewasa Amerika — sekitar sembilan dari setiap 10 — mengalami setidaknya satu percobaan penipuan pada tahun 2020. Dari jumlah itu, sekitar 33 juta orang kehilangan uang hasil jerih payah mereka.

Sekarang, saat kita mendekati apa yang diprediksi sebagai musim belanja daring terbesar dalam sejarah, kita harus pintar dalam menemukan penipuan. Pemberantas penipuan veteran menyarankan kiat-kiat ini untuk mengenali email 'phishing' dan menghindari garis bidik para penipu.

Pesan Mendesak Menuntut Tindakan Sekarang – Perusahaan terkemuka tidak mengirimkan email peringatan yang menyatakan bahwa akun Anda telah ditangguhkan atau diretas atau melebihi batas pembelian. Jika Anda melihat pesan seperti itu, jangan klik tautan yang disediakan. Jika Anda ragu, hubungi penyedia layanan Anda untuk memverifikasi.

Salam Biasa – Tekan tombol hapus saat email dimulai dengan 'Pengguna yang Terhormat' (Dear User) atau 'Halo anggota XYZ.' Perusahaan bereputasi yang berbisnis dengan Anda akan selalu memanggil Anda dengan nama.

Pemberian, Undian, dan Hadiah – Jika kedengarannya terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, biasanya memang begitu, jadi berhati-hatilah. Beberapa hadiah mungkin sah, tetapi banyak yang tidak. Hubungi perusahaan yang menawarkan hadiah untuk memverifikasi sebelum 'memasuki' kontes dengan memberikan informasi pribadi Anda.

Permintaan untuk Detail Akun atau Verifikasi Finansial – Tidak ada perusahaan terkemuka yang mengirimkan email yang menanyakan nama lengkap Anda, kata sandi akun, atau jawaban atas pertanyaan keamanan. Abaikan dan jangan pernah membagikan nomor rekening bank, nomor kartu debit, atau kartu kredit Anda melalui email.

Selain itu, pendukung konsumen menyarankan bahwa saat berbelanja online:

Sponsored

Langsung ke alamat pengecer untuk memesan versus mengklik iklan di mesin pencari.

Gunakan kartu kredit yang melindungi Anda dari tuduhan penipuan.

(Opini Paige Brown. Sebagai Editor Konten, Brown membuat, mengkurasi, mengedit, dan menerbitkan konten untuk platform ACESocial RISMedia. Dia juga membantu mengembangkan materi pemasaran dan kampanye email, serta berita online, blog, dan profil untuk majalah Real Estate.) (rismedia.com)

Berita Lainnya

Google suntik mati YouTube Go, ada apa?

Minggu, 14 Agst 2022 13:16 WIB

, : WIB

, : WIB

, : WIB
×
tekid