sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Gugus Tugas Covid-19 butuh banyak relawan medis

Baru sebanyak 17.616 orang yang terdaftar hingga Senin (6/4) sore.

Achmad Al Fiqri
Achmad Al Fiqri Selasa, 07 Apr 2020 14:07 WIB
Gugus Tugas Covid-19 butuh banyak relawan medis
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 1.322.866
Dirawat 158.408
Meninggal 35.786
Sembuh 1.128.672

Gugus Tugas Percepatan Penanganan Coronavirus Disease 2019 (Covid-19) masih kekurangan tenaga relawan. Padahal, sudah 17.616 orang mendaftar hingga Senin (6/4), pukul 17.00 WIB.

"Memang kebutuhan ini sangat besar," ujar Koordinator Relawan Gugus Tugas Covid-19, Andre Rahadian, saat konfrensi pers, di Graha BNPB, Jakarta, Selasa (7/4).

Sebanyak 3.326 dari 17.616 relawan terdaftar akan menangani bidang kedokteran. Sisanya, 14.290 orang, menjadi relawan nonmedis. Seluruhnya tersebar se-Indonesia.

Dia mengungkapkan, Gugus Tugas Covid-19 masih membutuhkan relawan medis. Akan ditugaskan di sejumlah fasilitas kesehatan (faskes) rujukan.

"Seperti Rumah Sakit Wisma Atlet, Rumah Sakit Pulau Galang, rumah sakit di Bintaro, dan rumah sakit Lapangan di Jakarta," tuturnya.

RS lapangan dibentuk guna mengembalikan fungsi RS sebagai pusat rujukan korban pada situasi bencana. Merujuk Pedoman Pengelolaan Rumah Sakit Lapangan untuk Bencana terbitan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) pada 2008, pemerintah telah mendirikannya di sembilan Pusat Penanggulangan Krisis Regional. Mencakup Medan, Palembang, Jakarta, Semarang, Surabaya, Denpasar, Banjarmasin, Manado, dan Makassar.

Andre melanjutkan, pihaknya bekerja sama dengan Badan Pusat Pengembangan Sumber Daya Manusia (PPSDM) Kesehatan serta Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) untuk mendata dan menganalisis keahlian para relawan. Sehingga, ditempatkan sesuai kebutuhan.

Jumlah SDM kesehatan dan RS. Sumber: Paparan Kemenko PMK dalam Rakor Karantina Wilayah

Sponsored

Koordinator Komunikasi Relawan, Joanes Joko, menambahkan, pengelolaan Gugus Tugas Covid-19 dilakukan dengan pelibatan lima pihak (community penthahelix). Pertama, pemerintah. Mencakup Kemenkes, Kemendikbud, BUMN, hingga Kantor Staf Presiden (KSP). Berikutnya kelompok bisnis, komunitas, akademisi, dan media.

"Itu strateginya. Kita melebur bersama dari semua elemen dan komponen untuk bersama-bersama menggalang, melakukan perlawanan terhadap pandemi ini," paparnya.

Berita Lainnya