sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Pangdam Jaya mengkritik kelakuan Rizieq Shihab

Pangdam Jaya mengingatkan agar FPI tidak merasa mewakili umat Islam.

Manda Firmansyah
Manda Firmansyah Jumat, 20 Nov 2020 13:24 WIB
Pangdam Jaya mengkritik kelakuan Rizieq Shihab
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 511.836
Dirawat 64.878
Meninggal 16.225
Sembuh 429.807

Beberapa kendaraan taktis milik TNI terlihat sempat berhenti di depan Markas Front Pembela Islam (FPI), Petamburan, Jakarta Pusat, Kamis (19/11). Peristiwa yang terekam dalam sebuah video dan viral di sosial media tersebut, diklarifikasi Panglima Kodam Jaya (Pangdam Jaya) Mayjen TNI Dudung Abdurachman.

“Saya sebagai Pangdam dan Kogartap (Komando Garnisun Tetap) satu wilayah DKI (Jakarta), kami rutin melaksanakan patroli untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan. Sekali lagi, jangan coba-coba mengganggu persatuan dan kesatuan wilayah Jakarta. Kalau coba-coba mengganggu itu akan saya hajar,” ucapnya setelah menggelar apel dalam persiapan antisipasi banjir dan pilkada di kawasan Monas, Jumat (20/11).

Terkait beberapa orang berseragam loreng menurunkan baliho Imam Besar FPI Muhammad Rizieq Shihab, Dudung mengakui dirinya yang menginstruksikan. Pasukan TNI terpaksa turun tangan lantaran Satpol PP kewalahan. Setelah berupaya beberapa kali mencopotnya, namun dipasang kembali.

Padahal untuk memasang baliho harus taat terhadap hukum, membayar pajak, dan sesuai dengan lokasi yang ditentukan.

“Jangan seenaknya sendiri, seakan-akan dia paling benar. Enggak ada itu. Jangan coba-coba pokoknya,” ucapnya.

Dudung juga mengancam akan membubarkan FPI jika terus bertindak semaunya sendiri. Bahkan, akan menurunkan semua baliho bergambar Rizieq Shihab yang dipasang sembarangan.

“Ini akan saya bersihkan semua. Tidak ada itu baliho-baliho yang mengajak revolusi (akhlak). Saya peringatkan dan saya tidak akan segan-segan menindak dengan keras,” tutur Dudung.

Di sisi lain, ia mengingatkan agar FPI tidak merasa mewakili umat Islam. Ia juga mengkritik kelakuan Rizieq Shihab.

Sponsored

“Jangan asal bicara sembarangan. Saya sebagai orang Islam itu prihatin kalau ada seorang habib yang memperingati Maulid Nabi dengan melontarkan bahasa-bahasa kotor. Saya tidak terima sebagai orang muslim,” ucapnya.

Berita Lainnya