sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Harry Kane buka suara soal kegagalan penalti

Bomber Spurs itu memiliki peluang kedua untuk menyamakan kedudukan dari titik penalti, setelah Prancis unggul 2-1.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Minggu, 11 Des 2022 08:51 WIB
Harry Kane buka suara soal kegagalan penalti

Inggris lagi-lagi tidak beruntung di titik putih. Kegagalan Harry Kane memanfaatkan peluang penalti keduanya menjadi gol, saat kalah dari Prancis di perempat final Piala Dunia 2022, seolah mengkonfirmasi 'tradisi kelam' itu. 

Kapten Inggris itu mengonversi satu penalti menjadi gol setelah turun minum, untuk menyamakan kedudukan Three Lions menyusul gol Aurelien Tchouameni di babak pertama.

Bomber Spurs itu memiliki peluang kedua untuk menyamakan kedudukan dari titik penalti, setelah Prancis unggul 2-1 karena gol tandukan Olivier Giroud.  Tetapi penaltinya melambung jauh di atas mistar, pupus peluang menyamakan kedudukan. Itu menjadi momen krusial dalam kekalahan 2-1 saat perjalanan The Three Lions di Qatar berakhir.

Ada banyak perbincangan tentang Kane menghadapi rekan setimnya di klubnya Hugo Lloris dan apakah itu akan mempersulitnya mengambil tendangan penalti, tetapi penyerang Tottenham itu menegaskan bahwa itu bukan faktor atas kesalahan yang menyakitkan itu.

"Saya selalu menjadi seseorang yang bersiap jika saya mendapat satu penalti dalam satu pertandingan, dua penalti," kata Kane kepada ITV.

“Saya selalu punya ide tentang apa yang ingin saya lakukan. Saya tidak bisa menyalahkan persiapan saya atau semacamnya, atau detailnya.

“Itu hanya eksekusi pada malam hari. Yang pertama hebat, dan yang kedua saya tidak cukup berhasil seperti yang saya inginkan.

“Itu adalah sesuatu yang harus saya ambil di dagu. Itu pasti akan menyakitkan. Seluruh permainan akan menyakitkan, karena kami memiliki keyakinan penuh pada apa yang ingin kami capai.
Sebagai kapten saya akan mengambil itu, tetapi saya lebih bangga dengan rekan-rekan saya," ujarnya

Sponsored

Inggris tampil mengesankan dalam tiga turnamen besar terakhir. Namun, penantian untuk membawa pulang trofi harus berlanjut, setelah kekalahan ini.

Kane mengakui itu mungkin momen terendah dalam kariernya, karena Inggris melewatkan pertandingan semifinal melawan Maroko.

"Piala Dunia diadakan setiap empat tahun sekali, bukan berarti kami memiliki kesempatan lain tahun depan," kata Kane.

“Itu sampai pada detail kecil yang akan saya tanggung.”

"Ini akan menyakitkan bagi semua orang yang terlibat, tetapi itulah sepak bola, itulah olahraga," katanya mencoba berbesar hati.

Kekalahan Inggris dalam adu penalti

Piala Dunia 1990 kalah dari Jerman Barat
Piala Eropa 1996 kalah dari Jerman
Piala Dunia 1998 kalah dari Argentina
Piala Eropa 2004 kalah dari Portugal 
Piala Dunia 2006 kalah dari Portugal
Piala Eropa 2012 kalah dari Italia 
Piala Eropa 2020 kalah dari Italia

 

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Minggu, 05 Feb 2023 06:18 WIB
Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Sabtu, 04 Feb 2023 06:12 WIB
Berita Lainnya
×
tekid