sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Akhiri penantian ke Piala Dunia selama 64 tahun, Wales berpesta di atas luka Ukraina

Tim nasional Wales terakhir berlaga di Piala Dunia pada 1958.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Senin, 06 Jun 2022 07:40 WIB
Akhiri penantian ke Piala Dunia selama 64 tahun, Wales berpesta di atas luka Ukraina

Asa Ukraina hancur lebur di Cardiff City. Di laga penentuan untuk mendapat tiket ke Piala Dunia 2022, Ukraina dibekap 0-1 oleh Wales. Padahal timnas Ukraina berharap betul dapat memberi tiket Piala Dunia itu sebagai hadiah kepada rakyat Ukraina, yang saat ini menderita karena perang.

Di sisi lain, hasil ini membuat Wales berpesta di atas luka Ukraina. Mereka mengukir sejarah, untuk pertama kalinya tampil di Piala Dunia sejak 1958.

Tim sepak bola Ukraina kalah dari Wales 1-0 pada Minggu. Kekalahan ini  menghancurkan harapan negara yang dilanda perang itu untuk mencapai Piala Dunia di Qatar 2022. 

Pertandingan di Stadion Cardiff City adalah pertandingan terakhir untuk menentukan tempat tersisa Eropa di turnamen musim dingin ini, dan hanya pertandingan kompetitif kedua Ukraina sejak invasi dimulai pada 24 Februari. Hasilnya berarti Wales akan menuju ke Piala Dunia untuk pertama kalinya dalam waktu dalam 64 tahun.

Ukraina hanya bisa tertunduk menahan penyesalan yang sudah tidak lagi berarti. Mereka harus menerima kalah karena gol bunuh diri pemain sayap Ukraina Andriy Yarmolenko, yang menyundul tendangan bebas Gareth Bale ke gawang timnya sendiri pada menit 34. Kekalahan yang datang seperti ini terasa begitu menghancurkan bagi para penggemar Ukraina.

“Kami tidak pantas mendapatkan ini,” kata Petro, seorang penggemar Ukraina yang telah melakukan perjalanan dari York untuk menonton pertandingan bersama ibunya. “Pada peluit akhir, itu hanya diam. Orang-orang Ukraina telah melalui begitu banyak, dan sekarang ini.”

Sekelompok pendukung sedih terbungkus bendera Ukraina di luar stadion mengatakan pada waktu penuh mereka kecewa dengan hasilnya.

"Sedih. Kami sangat sedih,” kata seorang pendukung yang telah melakukan perjalanan turun dari London untuk pertandingan tersebut.

Sponsored

Pemain andalan Ukraina Oleksandr Zinchenko, yang juga bermain untuk Manchester City di Liga Premier, mengatakan sebelum pertandingan bahwa dia sangat memimpikan untuk mencapai putaran final Piala Dunia. Dia mengatakan seusai pertandingan dia merasa kasihan dengan para pendukung yang telah mengikuti tim.

“Saya juga merasa kasihan kepada mereka dan pendukung dari seluruh dunia yang mendukung kami. Anda tidak bisa menyalahkan para pemain, masing-masing dari mereka memberikan segalanya di lapangan,” katanya kepada Sky Sports. “Tapi itulah sepak bola, itu bisa terjadi."

“Semua orang perlu hidup damai,” tambahnya. “Kita harus menghentikan perang sama sekali, Anda tidak pernah tahu apa yang akan terjadi. Hari ini adalah Ukraina, tetapi besok, agresi Rusia dapat terjadi di negara Anda.”

Sekitar 2.000 penggemar Ukraina melakukan perjalanan ke Cardiff untuk menyaksikan pertandingan setelah tim mereka mengalahkan Skotlandia dalam kemenangan 3-1 yang menentukan pada Rabu di semifinal play-off.

Dua penggemar Ukraina, Yulia dan Ana, masing-masing 25 dan 24, mengatakan pertandingan hari Minggu adalah pertandingan sepak bola pertama yang mereka tonton.

“Kami senang berada di sini dan mendukung Ukraina dalam hal apa pun. Menang atau tidak bukan masalah. Kami senang berada di sini dan merasakan suasananya,” kata Yulia.

Pasangan itu, yang pindah ke Cardiff dari Kharkiv seminggu yang lalu, mengatakan mereka menghargai dukungan dari penggemar Wales.

“Kami sangat terkesan dengan dukungan dari Wales. Saya menangis,” kata Yulia.

Sementara itu, para penggemar Wales mengatakan mereka sangat senang bisa mencapai Piala Dunia pertama mereka sejak 1958.

“Saya senang, jujur ​​saja,” kata Rhys Morgan, 29, dari Llanelli di Wales selatan. “Kami bangsa yang sangat kecil. Berada di atas sana bersama para pemain besar itu luar biasa.”

Dia menambahkan: “Terutama akhir pekan ini dengan [perayaan Jubilee Platinum ratu], kita sering diabaikan sepenuhnya sebagai bangsa di Inggris Little Old Wales, yang merupakan catatan kaki bagi pemerintah di Westminster … itu benar-benar istimewa.”(Politico)

Berita Lainnya
×
tekid