sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Tak undang Wiranto, OSO berpotensi aklamasi Ketum Hanura

Tak hanya mantan Ketua Umum Wiranto, Presiden Joko Widodo juga tak tampak hadir dalam Munas Partai Hanura.

Marselinus Gual
Marselinus Gual Selasa, 17 Des 2019 23:04 WIB
Tak undang Wiranto, OSO berpotensi aklamasi Ketum Hanura
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 534.266
Dirawat 66.752
Meninggal 16.825
Sembuh 445.793

Ketua Umum Dewan Pimpinan Pusat Partai Hati Nurani Rakyat (Hanura) Oesman Sapta Odang (OSO) mengungkapkan alasannya kembali maju untuk periode 2019-2024, dalam Musyarawah Nasional (Munas) III Hanura. 

Pada munas kali ini, kemungkinan besar pemilihan ketua umum akan dilakukan secara aklamasi. Namun, OSO mengaku menyerahkan semua mekanisme pemilihan kepada kader Hanura.

"Ini masalah komitmen saja. Masalah komitmen bahwa kita belum selesai, kita masih dalam perjalanan menuju sukses di 2024. Makanya saya merasa masih mempunyai rasa tanggung jawab," kata OSO usai pembukaan Munas III Hanura di Hotel Sultan, Jakarta Selatan, Selasa (17/12) malam.

Dia mengakui mungkin banyak kader Hanura lainnya yang juga memiliki komitmen serupa. Namun, dirinya merasa menjadi salah satu figur yang mampu menjalankan komitmen tersebut.

Salah satunya, OSO menolak tawaran Presiden Joko Widodo untuk menjadi anggota Dewan Pertimbangan Presiden (Wantimpres), lantaran masih memegang amanah dan bertanggung jawab sebagai Ketua Umum Hanura.

"Mungkin banyak orang yang juga sama pikirannya dengan saya di dalam partai ini, tapi saya salah satu yang memberikan komitmen itu untuk semua," jelas OSO.

Lebih jauh terkait peluang dirinya terpilih secara aklamasi dalam Munas III Hanura, OSO mengaku belum dapat memastikan.

"Saya belum tahu, ini kan semua masih dalam perjalanan, yang mengatur panitia," kata dia.

Sponsored

Partai Hanura menggelar Munas pada 17-19 Desember 2019. Salah satu agendanya yakni pemilihan ketua umum baru. Namun, berbeda dari kebiasaan partai pada umumnya, Munas Hanura tidak mengundang Presiden Joko Widodo beserta petinggi partai politik lainnya. Bahkan, mantan ketua umum partai ini pun, Wiranto, tidak diundang. 

Berita Lainnya