sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

China mengirim 77 pesawat tempur ke zona pertahanan Taiwan

Terlepas dari peningkatan penerbangan PLA dan retorika yang keras, Grossman tidak berpikir pertempuran sudah dekat.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Minggu, 03 Okt 2021 14:29 WIB
China mengirim 77 pesawat tempur ke zona pertahanan Taiwan

Taiwan melaporkan dua hari berturut-turut rekor jumlah pesawat tempur China masuk ke zona identifikasi pertahanan udara (ADIZ) mencapai 77 pesawat. Kementerian Pertahanan Nasional Taiwan mengatakan pada Sabtu malam.

Pulau berpemerintahan sendiri itu mengatakan total 39 pesawat militer China memasuki ADIZ pada hari Sabtu, satu lebih banyak dari 38 pesawat yang terlihat pada hari Jumat.

38 dan 39 pesawat masing-masing adalah jumlah serangan tertinggi yang dilaporkan Taiwan dalam sehari sejak mulai melaporkan secara terbuka kegiatan semacam itu tahun lalu.

Serangan pada hari Sabtu datang dalam dua gelombang - 20 pesawat pada siang hari dan 19 pesawat pada malam hari, kata kementerian itu dalam dua pernyataan. Mereka dibuat oleh 26 jet tempur J-16, 10 jet tempur Su-30, dua pesawat peringatan anti-kapal selam Y-8 dan satu pesawat peringatan dini dan kontrol udara KJ-500, kata Kementerian Pertahanan.

Menanggapi serangan itu, angkatan udara Taiwan mengeluarkan peringatan radio, dan mengerahkan sistem rudal pertahanan udara, tambah kementerian itu.

Peta yang disediakan oleh Kementerian Pertahanan Taiwan menunjukkan semua penerbangan China pada hari Sabtu berada di bagian paling barat daya pulau ADIZ.

Serangan itu tidak melanggar wilayah udara Taiwan, yang membentang 12 mil laut dari pantainya. Administrasi Penerbangan Federal AS mendefinisikan ADIZ sebagai "daerah yang ditunjuk dari wilayah udara di atas tanah atau air di mana suatu negara memerlukan identifikasi langsung dan positif, lokasi dan kontrol lalu lintas udara pesawat untuk kepentingan keamanan nasional negara itu."

Sebelum dua hari terakhir, rekor satu hari sebelumnya untuk penerbangan Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) ke ADIZ Taiwan terjadi pada bulan Juni, ketika 28 pesawat militer China masuk.

Sponsored

Serangan pada hari Jumat terjadi ketika Beijing merayakan 72 tahun sejak berdirinya Republik Rakyat China pada tahun 1949.
Taiwan dan Cina daratan telah diperintah secara terpisah sejak berakhirnya perang saudara lebih dari tujuh dekade lalu, di mana Nasionalis yang kalah melarikan diri ke Taipei.

Namun, Beijing memandang Taiwan sebagai bagian tak terpisahkan dari wilayahnya - meskipun Partai Komunis China tidak pernah memerintah pulau demokratis berpenduduk sekitar 24 juta orang itu.

Di masa lalu, para analis mengatakan penerbangan PLA kemungkinan melayani beberapa tujuan untuk China, baik menunjukkan kekuatan PLA kepada audiens domestik dan memberikan intelijen dan keterampilan militer China yang akan dibutuhkan dalam setiap potensi konflik yang melibatkan Taiwan.

"Xi Jinping telah menginstruksikan PLA untuk meningkatkan kesiapannya dan mempersiapkan perang di bawah 'kondisi pertempuran yang realistis.' Oleh karena itu, relatif tidak mengejutkan bahwa PLA terus terbang ke ADIZ Taiwan sebagai bagian dari pelatihan dan persiapan realistis untuk konflik bersenjata, "Derek Grossman, seorang analis pertahanan senior di think tank kebijakan RAND Corporation, mengatakan kepada CNN pada hari Sabtu.

Terlepas dari peningkatan penerbangan PLA dan retorika yang keras, Grossman tidak berpikir pertempuran sudah dekat.
"Saya tidak berpikir ada kemungkinan tinggi atau bahkan menengah dari serangan atau invasi China ke Taiwan," katanya kepada CNN.
"PLA masih memiliki banyak kerentanan, terutama ketika menghadapi intervensi yang hampir pasti dari Amerika Serikat dengan kemungkinan - mungkin? - dukungan Jepang dan Australia," tambahnya. "China memahami kerugian parah dari serangan atau invasi yang gagal ke Taiwan dan mungkin akan terus memberikan waktu."

Tetapi pesan apa pun yang dimaksudkan dari Beijing mungkin bukan tentang pulau utama Taiwan, kata analis lain.

Peta yang disediakan oleh Kementerian Pertahanan Taiwan menunjukkan penerbangan Angkatan Udara PLA datang di sekitar Pulau Pratas, yang terletak di atas Laut Cina Selatan dan sebenarnya lebih dekat ke Hong Kong daripada Taiwan.
Pulau ini tidak memiliki penduduk tetap tetapi merupakan rumah bagi kontingen militer Taiwan kecil dan memiliki landasan terbang. Analis mencatat itu datar dan akan sulit untuk dipertahankan.

"China dapat mengambil alih Kepulauan Pratas ketika Presiden China Xi Jinping memutuskan," Yoshiyuki Ogasawara, seorang profesor di Universitas Studi Luar Negeri Tokyo, menulis di The Diplomat pada bulan Desember.

"Pulau-pulau itu adalah titik nyala potensial yang sekarang perlu menjadi perhatian AS, Jepang, dan negara-negara demokratis lainnya," tulis Ogasawara.(CNN)

Berita Lainnya