sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Kapal tanker diserang 'drone bunuh diri', Israel tuduh Iran

Menteri Luar Negeri Israel Yair Lapid menuduh saingan regional utama negaranya, Iran, menyerang Mercer Street.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Sabtu, 31 Jul 2021 19:05 WIB
Kapal tanker diserang 'drone bunuh diri', Israel tuduh Iran

Serangan yang menewaskan dua orang di atas kapal yang berbasis di London di lepas pantai Oman di Laut Arab pada hari Kamis, diyakini sebagai serangan pesawat tak berawak (drone). Hal itu dinyatakan Armada Kelima Angkatan Laut AS, yang beroperasi di wilayah tersebut.

Armada Kelima, dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu, mengatakan bahwa pakar bahan peledak Amerika, yang telah memeriksa kapal tanker produk Mercer Street, telah menemukan bukti visual yang jelas bahwa serangan telah terjadi di kapal.

“Indikasi awal dengan jelas menunjukkan serangan gaya (drone),” katanya, tanpa merinci bagaimana kesimpulan seperti itu dicapai.

Dua kapal perang AS – kapal induk bertenaga nuklir USS Ronald Reagan dan kapal perusak berpeluru kendali USS Mitscher – telah mengawal kapal dagang naas itu ke pelabuhan yang aman, tambahnya.

Pernyataan Angkatan Laut AS telah menggemakan laporan media sebelumnya, yang mengutip seorang pejabat AS yang tidak disebutkan namanya, yang menyalahkan serangan itu pada “pesawat nirawak bunuh diri.”

Pejabat Israel kemudian mengatakan kepada New York Times bahwa beberapa pesawat tak berawak telah menargetkan kapal tanker itu, menabrak bagian yang terletak di bawah pusat komando kapal. 

Kapal tanker berbendera Liberia Mercer Street, yang dioperasikan oleh perusahaan miliarder Israel Zodiac Maritime yang berbasis di London, Eyal Ofer, ditabrak Kamis malam di timur laut pulau Masirah, Oman, sekitar 300 kilometer (186 mil) tenggara ibu kota negara itu, Muskat.

Dua anggota awak tewas dalam serangan itu, salah satunya dilaporkan merupakan kapten yang berkewarganegaraan Rumania dan yang lainnya dikonfirmasi sebagai penjaga keamanan berkebangsaan Inggris.

Sponsored

Menteri Luar Negeri Israel Yair Lapid menuduh saingan regional utama negaranya, Iran, menyerang Mercer Street dan mendesak masyarakat internasional untuk bertindak melawan Teheran.

“Dunia tidak boleh diam menghadapi terorisme Iran yang juga merugikan kebebasan pelayaran,” kata Lapid dalam sebuah pernyataan.

Pihak berwenang Iran belum secara resmi mengomentari insiden di Laut Arab. Namun, penyiar al-Alam yang dikelola negara telah mengutip “sumber-sumber di poros perlawanan,” yang mengklaim bahwa kapal itu telah ditargetkan sebagai tanggapan atas serangan udara Israel baru-baru ini terhadap sekutu Iran, Suriah.

Ledakan dan kebakaran di atas kapal milik Israel dan Iran telah sering terjadi di perairan sekitar Teluk Persia sejak awal tahun. Kedua negara telah saling menyalahkan atas berbagai insiden, sementara mereka sendiri menyangkal bertanggung jawab atas serangan tersebut.

Namun, tidak ada serangan sebelumnya yang mengakibatkan korban manusia dan kerusakan yang diderita oleh kapal-kapal itu signifikan dan memungkinkan mereka untuk melanjutkan operasi setelah perbaikan. (Sumber: trt)

Berita Lainnya

Komisi III DPR RI Sepakati 7 Calon Hakim Agung

Selasa, 21 Sep 2021 11:45 WIB

Pemkot Kediri upayakan tambah ambulans

Sabtu, 10 Jul 2021 18:32 WIB

Minahasa Tenggara Dilanda Banjir Bandang

Selasa, 21 Sep 2021 11:46 WIB

Marvel vs Capcom 2 remaster siap digarap

Selasa, 21 Sep 2021 11:09 WIB