sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Keluarga korban berbaris di jalan memperingati "Minggu Berdarah" 50 tahun lalu

Pada tanggal 30 Januari 1972, tiga belas orang tewas dan 15 lainnya terluka ketika tentara Inggris menembaki pengunjuk rasa.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Senin, 31 Jan 2022 06:25 WIB
Keluarga korban berbaris di jalan memperingati

Kerabat dari orang-orang yang tewas dan terluka pada hari yang dikenal sebagai "Minggu Berdarah" berbaris di Irlandia Utara, Minggu (30/1) untuk memperingati peristiwa yang terjadi pada 30 Januari 1972. Itu adalah salah satu hari paling mematikan dalam konflik kekerasan antara nasionalis Irlandia dan serikat pekerja Inggris atas status Irlandia Utara.

Konflik, juga dikenal sebagai "The Troubles", berlangsung selama sekitar tiga puluh tahun dan terutama melibatkan ketegangan yang meningkat antara kelompok-kelompok yang ingin Irlandia Utara melepaskan diri dari pemerintahan Inggris dan menyatukan Irlandia sebagai satu bangsa dengan kelompok-kelompok yang menginginkannya tetap menjadi bagian dari Inggris. Agama juga berperan dalam bentrokan karena kaum nasionalis sebagian besar beragama Katolik Irlandia sedangkan kaum serikat buruh terutama Protestan.

Eskalasi dimulai ketika demonstrasi hak-hak sipil dibentuk melawan pemerintah, yang dituduh oleh kaum nasionalis atas kebrutalan polisi dan diskriminasi terhadap minoritas Katolik Irlandia.

Pada tanggal 30 Januari 1972, tiga belas orang tewas dan 15 lainnya terluka ketika tentara Inggris menembaki pengunjuk rasa yang tidak bersenjata di kota Derry saat mereka berdemonstrasi menentang penangkapan massal dan pemenjaraan tanpa pengadilan terhadap orang-orang yang dicurigai sebagai militan nasionalis.

Sponsored

Hari itu dikenal sebagai "Minggu Berdarah" dan sering dianggap sebagai hari paling berdarah dalam The Troubles. Pada akhirnya, konflik tersebut dilaporkan telah menewaskan lebih dari 3.500 orang termasuk warga sipil sebelum gencatan senjata dan kesepakatan memulihkan pemerintahan sendiri ke Irlandia Utara pada tahun 1998.

Anggota keluarga dari orang-orang yang terbunuh selama "Minggu Berdarah" bergabung dengan para pendukung saat mereka berbaris di jalan-jalan dengan nama dan foto orang-orang yang terbunuh.(CGTN)

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Minggu, 05 Feb 2023 06:18 WIB
Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Sabtu, 04 Feb 2023 06:12 WIB
Berita Lainnya
×
tekid