sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Ratu Elizabeth II mangkat, Vladimir Putin tulis surat untuk Raja Charles III

Terlepas dari ketegangan perang di Ukraina, presiden Rusia menghubungi raja melalui telegram pada hari Kamis.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Jumat, 09 Sep 2022 07:10 WIB
Ratu Elizabeth II mangkat, Vladimir Putin tulis surat untuk Raja Charles III

Kematian Ratu Elizabeth II memicu reaksi simpatik dari para pemimpin dunia, tak terkecuali Presiden Rusia Vladimir Putin. Ia pun menyampaikan belasungkawa dengan berkirim surat kepada Raja Charles III, yang naik takhta menjadi raja Inggris Raya.

Putin telah menulis surat kepada Raja Charles III untuk memberikan penghormatan kepada Elizabeth II dan menawarkan "simpati yang tulus" kepada Inggris setelah kematiannya.

Terlepas dari ketegangan perang di Ukraina, presiden Rusia menghubungi raja melalui telegram pada hari Kamis.

"Peristiwa paling penting dalam sejarah Inggris baru-baru ini terkait erat dengan nama Yang Mulia. Selama beberapa dekade, Elizabeth II berhak menikmati cinta dan rasa hormat dari rakyatnya, serta otoritas di panggung dunia." 

"Saya berharap Anda memiliki keberanian dan ketekunan dalam menghadapi kehilangan yang berat ini. Saya meminta Anda untuk menyampaikan kata-kata simpati dan dukungan yang tulus kepada anggota keluarga kerajaan dan semua orang di Inggris Raya," tulis Putin.

Belasungkawa mengalir dari seluruh dunia setelah kematian Ratu di usia 96 tahun.

Paus Fransiskus juga menggunakan telegram kepada Charles untuk mengatakan bahwa dia berdoa untuk "istirahat abadi" untuk ibunya.

Paus menyampaikan "belasungkawa yang tulus kepada Yang Mulia, Anggota Keluarga Kerajaan, Rakyat Inggris dan Persemakmuran".

Sponsored

Fransiskus, yang bertemu dengan Ratu pada tahun 2014, mengatakan: "Saya dengan rela bergabung dengan semua yang berduka atas kehilangannya dalam berdoa untuk peristirahatan abadi mendiang Ratu, dan dalam memberikan penghormatan atas pengabdiannya yang tak henti-hentinya untuk kebaikan bangsa dan Persemakmuran, teladannya pengabdian pada tugas, kesaksian imannya yang teguh kepada Yesus Kristus dan harapannya yang teguh akan janji-janji-Nya."

Presiden Israel Isaac Herzog mengatakan: "Dia menjalani sejarah, dia membuat sejarah. Dan dengan kematiannya, dia meninggalkan warisan yang luar biasa dan inspiratif."

Prancis menurunkan bendera di istana presiden dan gedung-gedung publik menjadi setengah tiang untuk menghormati Ratu.

Presiden Emmanuel Macron mengatakan tidak ada penguasa asing lain yang mengunjungi Istana Elysee selain Elizabeth II, yang mengenal delapan presiden Prancis kontemporer.

Dia memuji "otoritas moral yang tidak dapat diubah", pengetahuannya yang mendalam tentang bahasa Prancis dan stabilitas yang dibawanya "melintasi fluktuasi dan pergolakan politik, keabadian dengan aroma keabadian".

Di India, yang pernah menjadi koloni Inggris, Perdana Menteri Narendra Modi menyebutnya "pendukung zaman kita".

"Dia mempersonifikasikan martabat dan kesopanan dalam kehidupan publik," tweet Modi.

Para pemimpin di 54 negara Persemakmuran, sebuah kelompok yang dibangun di sekitar Inggris dan bekas koloninya, juga menyuarakan duka cita mereka atas kepergian Elizabeth II.

"Bagi sebagian besar warga Kanada, kami tidak mengenal kedaulatan lain," kata Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau dalam sebuah pernyataan.

Perdana Menteri Australia Anthony Albanese mengatakan Ratu adalah satu-satunya raja yang memerintah yang dikenal sebagian besar orang Australia dan satu-satunya yang pernah mengunjungi negara mereka.

"Dan selama tujuh dekade yang luar biasa, Yang Mulia adalah sosok yang langka dan konstan di tengah perubahan yang cepat," katanya. "Melalui kebisingan dan turbulensi selama bertahun-tahun, dia mewujudkan dan menunjukkan kesopanan abadi dan ketenangan abadi."

Kematian Ratu terjadi ketika semakin banyak wilayah Inggris di Karibia berusaha untuk menggantikan raja dengan kepala negara mereka sendiri di tengah tuntutan agar Inggris meminta maaf atas pelanggaran era kolonialnya dan memberikan reparasi perbudakan bekas koloninya.

Namun, para pemimpin Karibia dari Bermuda hingga Dominika dan sekitarnya berduka atas kematiannya.

"Kepergiannya mengakhiri pemerintahan ikonik selama 70 tahun dan merupakan kehilangan besar bagi negara-negara persemakmuran dan dunia," cuit Roosevelt Skerrit, perdana menteri Dominika.

Beberapa menit kemudian, Perdana Menteri Bermuda David Burt mencatat bahwa pemerintahannya "telah berlangsung puluhan tahun dengan perubahan besar bagi Inggris dan dunia".

Perdana Menteri Jamaika Andrew Holness mencatat bahwa sejak dia dimahkotai pada tahun 1953, Ratu mengunjungi pulau itu setiap dekade hingga 2002.

"Tidak diragukan lagi, dia membentuk ikatan khusus dengan orang-orang Jamaika selama masa pemerintahannya," katanya. "Kami sedih bahwa kami tidak akan melihat cahayanya lagi, tetapi kami akan mengingat masa pemerintahannya yang bersejarah."

Pada bulan Maret, ketika William dan Kate mengunjungi Jamaika sebagai bagian dari perjalanan resmi ke Karibia, Mr Holness membuat pengumuman tak terduga di depan umum bahwa pulau itu dimaksudkan untuk menjadi sepenuhnya independen.

Sejak itu, Jamaika telah membentuk Komite Reformasi Konstitusi dan dijadwalkan untuk mengadakan referendum pada tahun 2025. Jika disetujui, Jamaika akan bergabung dengan republik-republik lain di kawasan itu termasuk Barbados, Dominika, Guyana dan Trinidad dan Tobago.(independent)

Berita Lainnya
×
tekid