sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Taliban: Wanita dapat belajar di universitas yang dipisahkan gender

Kebangkitan Taliban telah memicu kekhawatiran kelompok itu akan kembali ke aturan yang mendefinisikan tugas pertamanya berkuasa.

Fitra Iskandar
Fitra Iskandar Sabtu, 11 Sep 2021 23:02 WIB
Taliban: Wanita dapat belajar di universitas yang dipisahkan gender

Pemerintahan Taliban menyatakan bahwa wanita di Afghanistan dapat melanjutkan studi di universitas, termasuk di tingkat pascasarjana, tetapi ruang kelas akan dipisahkan berdasarkan gender dan penutup kepala akan menjadi wajib.

Menteri Pendidikan Tinggi Abdul Baqi Haqqani memaparkan kebijakan baru pada konferensi pers pada hari Minggu, sehari setelah Taliban mengibarkan bendera mereka di atas istana presiden, menandakan dimulainya pekerjaan baru, pemerintah semua laki-laki diumumkan pekan lalu.

Kebangkitan Taliban telah memicu kekhawatiran kelompok itu akan kembali ke aturan yang mendefinisikan tugas pertamanya berkuasa di Afghanistan 20 tahun lalu. Itu termasuk penolakan pendidikan untuk anak perempuan dan perempuan, serta pengucilan mereka dari kehidupan publik.

“Kami akan mulai membangun apa yang ada hari ini,” kata Haqqani, mempertahankan posisi Taliban bahwa sikapnya, khususnya terhadap perempuan, telah berubah dalam 20 tahun terakhir.

Pernyataan terbaru datang ketika kelompok itu telah mencari legitimasi internasional menyusul serangan kilatnya di seluruh negeri ketika Amerika Serikat bersiap untuk menarik pasukan pada batas waktu 31 Agustus. Taliban merebut Kabul pada 15 Agustus.

Terlepas dari sikap Taliban, wanita telah dilarang berolahraga dan Taliban telah menggunakan kekerasan dalam beberapa hari terakhir terhadap pengunjuk rasa wanita yang menuntut persamaan hak.

'Tidak akan mengizinkan pendidikan bersama'
Pada hari Minggu, Haqqani mengatakan mahasiswi akan menghadapi pembatasan yang mencakup aturan berpakaian wajib. Dia mengatakan jilbab akan menjadi wajib tetapi tidak menentukan apakah ini berarti jilbab wajib atau juga penutup wajah wajib.

Segregasi gender juga akan ditegakkan, katanya. “Kami tidak akan mengizinkan anak laki-laki dan perempuan untuk belajar bersama,” katanya. “Kami tidak akan mengizinkan pendidikan bersama.”

Sponsored

Dia mengatakan siswa perempuan akan diajar oleh perempuan sedapat mungkin. “Alhamdulillah kami memiliki banyak guru perempuan. Kami tidak akan menghadapi masalah dalam hal ini. Segala upaya akan dilakukan untuk mencari dan menyediakan guru perempuan bagi siswa perempuan,” katanya.

Haqqani mengatakan mata pelajaran yang diajarkan juga akan ditinjau.

Meski tidak merinci, dia mengatakan ingin lulusan universitas Afghanistan dapat bersaing dengan lulusan universitas di kawasan dan seluruh dunia.

Taliban, yang menganut interpretasi Islam yang ketat dan berbeda, melarang musik dan seni selama masa kekuasaannya sebelumnya.

Kali ini, televisi tetap ada dan saluran berita masih menampilkan presenter wanita, tetapi pesan Taliban tidak menentu.

Dalam sebuah wawancara di TOLO News Afghanistan yang populer, juru bicara Taliban Syed Zekrullah Hashmi mengatakan perempuan harus melahirkan dan membesarkan anak-anak, dan sementara Taliban tidak mengesampingkan partisipasi perempuan dalam pemerintahan, juru bicara itu mengatakan, “Tidak perlu bahwa perempuan berada di kabinet.”

Kebijakan pendidikan tinggi yang baru menandakan perubahan dari praktik yang diterima sebelum pengambilalihan Taliban. Universitas digabungkan, dengan pria dan wanita belajar berdampingan, dan siswa perempuan tidak harus mematuhi aturan berpakaian.

Namun, sebagian besar mahasiswi memilih untuk mengenakan jilbab sesuai dengan preferensi agama, pribadi dan budaya.

Di sekolah dasar dan menengah, anak laki-laki dan perempuan diajarkan secara terpisah sebelum Taliban berkuasa.

Pada hari Sabtu, sebuah kelompok, yang tampaknya terdiri dari siswa perempuan berjubah hitam yang menutupi mereka sepenuhnya dari kepala hingga kaki, berdemonstrasi di Kabul untuk mendukung aturan tentang pakaian dan ruang kelas yang terpisah.

Haqqani mengatakan jika tidak ada guru perempuan yang tersedia, langkah-langkah khusus akan diambil untuk memastikan pemisahan.

“Kalau memang ada kebutuhan, laki-laki juga bisa mengajar, tapi sesuai syariah, mereka harus menjaga cadar,” katanya. Ruang kelas akan ditutup untuk membagi siswa laki-laki dan perempuan jika diperlukan dan pengajaran juga dapat dilakukan melalui streaming atau TV sirkuit tertutup.

Ruang kelas yang dipisahkan oleh tirai telah terlihat di banyak tempat sejak pemerintah yang didukung Barat runtuh dan Taliban merebut Kabul bulan lalu.(aljazeera)

Berita Lainnya