sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Membingkai keragaman kuliner dalam web series

Di bulan Ramadan tahun 2022 ini, www.indonesiakaya.com kembali menghadirkan salah satu web series Kuliner Indonesia Kaya.

Nadia Lutfiana Mawarni
Nadia Lutfiana Mawarni Senin, 18 Apr 2022 21:00 WIB
Membingkai keragaman kuliner dalam web series

Di bulan Ramadan tahun 2022 ini, www.indonesiakaya.com kembali menghadirkan salah satu web series Kuliner Indonesia Kaya. Web series yang menghadirkan filosofi, cara, tips memasak, dan mengulik kuliner khas Nusantara tersebut, kali ini dikemas dengan format yang menarik sejak Jumat (8/4) pukul 19.00 WIB di kanal YouTube Indonesia Kaya.

“Selain kaya akan keragaman budaya dan bahasa, Indonesia juga memiliki kuliner yang tak kalah beragam di tiap wilayah. Berangkat dari keragaman tersebut kami menghadirkan web series ini untuk menginspirasi dan menambah wawasan para penikmat seni terutama pecinta kuliner sejak 2017,” ujar Program Director www.indonesiakaya.com, Renitasari Adrian, dalam keterangan resminya, Senin (18/4).

Ada yang unik dari tiga episode terbaru Kuliner Indonesia Kaya di bulan Ramadan 2022 ini. Selain dikemas dengan format dokumenter, masing-masing episode terbaru dari Kuliner Indonesia Kaya akan mengisahkan kuliner dari kota Kudus, Yogyakarta, dan juga Cirebon.

Pada episode pertama, Kuliner Indonesia Kaya akan mengajak para pecinta kuliner untuk mengitari beberapa kuliner legendaris khas Kudus. Selain dikenal sebagai kota kretek dan juga batik, Kudus juga memiliki ragam kuliner yang amat menarik seperti jenang, jangklong, garang asem, soto jangkrik, hingga opor sunggingan.

Dalam web series yang berdurasi kurang lebih sepuluh menit ini, pecinta kuliner dimanjakan dengan visualisasi yang menggugah selera dan narasi menarik dari Lentog Tanjung Jasno, Warung Makan Pak H. Sulichan yang menyediakan Nasi Pindang dan Soto Kerbau, dan Sate Kerbau. Para penjual menceritakan awal mula mereka berjualan, proses pembuatan, hingga harapan mereka.

Dalam episode kedua yang ditayangkan mulai Jumat (15/4) di YouTube Indonesia Kaya, pecinta kuliner diajak untuk mengunjungi ragam kuliner yang ada di kota Yogyakarta. Kota yang tersohor karena kebudayaannya dan keunikan alamnya ini, juga memiliki ragam kuliner klasik seperti gudeg, brongkos, sate klathak, serta kopi joss yang mudah ditemukan dan menarik hati banyak wisatawan. Di episode ini, pecinta kuliner diajak untuk melihat proses pembuatan dan sejarah dari Gudeg Manggar Bu Dullah yang telah mempertahankan cita rasanya lebih dari 20 tahun. Terbuat dari bunga kelapa atau manggar, gudeg ini masih dibuat secara tradisional sehingga ada aroma khas dari kayu bakar.

“Gudeg manggar itu dulunya menjadi makanan para raja, makanan yang istimewa dan tidak bisa setiap hari dinikmati orang-orang sehingga gudeg manggar ini menjadi salah satu tujuan kuliner di Yogyakarta, khususnya Bantul. Secara garis besar, bumbu yang digunakan sama. Hanya diproses masaknya yang butuh waktu lebih lama, proses pemanasannya 1 hari 1 malam baru kita berani jual,” terang Wulan, generasi kedua dari Gudeg Manggar Bu Dullah.

Kemudian pencinta kuliner diajak untuk mengintip proses pembuatan Mangut Lele Dapur Asli Mbok Marto, setelah mendengarkan cerita dari generasi kedua dari Mbok Marto, pecinta kuliner diajak untuk mengunjungi Thiwul Ayu Mbok Sum untuk melihat proses pembuatan Tiwul dan Gatot yang sering dijadikan sebagai oleh-oleh atau buah tangan dari Yogyakarta. Episode ketiga dari Kuliner Indonesia Kaya, akan mengulik keragaman Kuliner di kota Cirebon mulai Jumat (22/4) di waktu yang sama hanya di kanal YouTube Indonesia Kaya.

Sponsored

“Kuliner Indonesia Kaya merupakan wujud apresiasi dan kekaguman kami akan keberagaman kuliner nusantara. Semoga, selain dapat menjadi solusi untuk menyambut waktu berbuka puasa Ramadan, web series ini dapat menambah wawasan dan menginspirasi para pecinta kuliner untuk senantiasa mencintai dan mencoba ragam kuliner nusantara,” tutup Renitasari.

Berita Lainnya