sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Praktik lockdown di beberapa negara

Sejak penularan virus SARS-CoV-2 yang menyebabkan Covid-19 masif, banyak negara melakukan lockdown atau mengunci wilayah.

Robertus Rony Setiawan
Robertus Rony Setiawan Senin, 27 Apr 2020 05:06 WIB
Praktik lockdown di beberapa negara
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 406.945
Dirawat 58.868
Meninggal 13.782
Sembuh 334.295

Sosiolog dari Universitas Gadjah Mada (UGM) Derajad Sulistyo Widhyharto menguraikan, pandangan setiap anggota masyarakat tidak selalu sama dalam mengartikan lockdown. Hal ini dilatarbelakangi perbedaan faktor kelas sosial-ekonomi, tingkat pendidikan, atau budaya.

Menurut dia, kalangan masyarakat kelas atas cenderung lebih patuh untuk beraktivitas di dalam rumah, selaras kemampuan ekonomi dan menjalankan aktivitas secara daring melalui fasilitas teknologi komunikasi. Sedangkan masyarakat kelas menengah ke bawah, berusaha untuk tetap bekerja di luar rumah.

“Mereka memahami lockdown dengan menjaga diri agar tidak tertular misalnya dengan memakai masker. Tapi mereka tetap bekerja di luar rumah,” katanya saat dihubungi, Minggu (26/4).

Derajad menuturkan, sedikitnya ada dua faktor inisiatif menutup akses masuk di permukiman, yaitu internal dan eksternal.

Sponsored

Infografik lockdown. Alinea.id/Dwi Setiawan.

Berita Lainnya