sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Kerumunan di NTT, PKS: Cacat keteladanan dan penegakan hukum

PKS menilai, laporan statistik tentang pandemi Covid-19 menunjukkan Indonesia tidak baik-baik saja.

Achmad Al Fiqri
Achmad Al Fiqri Senin, 01 Mar 2021 11:13 WIB
Kerumunan di NTT, PKS: Cacat keteladanan dan penegakan hukum
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 1.341.314
Dirawat 153.074
Meninggal 36.325
Sembuh 1.151.915

Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Ahmad Syaikhu, menilai, manajemen risiko kurang dilakukan pemerintah dalam menangani Covid-19 sejak pandemi melanda Indonesia. Ini tecermin dari banyak sikap ekskutif yang cenderung mengabaikan dan meremehkan pagebluk.

"Terbaru dan paling menyedihkan, mempertontonkan cacat keteladanan dan cacat penegakan hukum di hadapan publik dengan melanggar protokol Covid-19. Menciptakan kerumunan yang dapat mengancam kesehatan dan keselamatan jiwa rakyat di NTT (Nusa Tenggara Timur)," ujarnya dalam Rapat Kerja Nasional (Rakernas) PKS, yang ditayangkan secara virtual, Senin (1/3).

Syaikhu mengingatkan, angka kasus konfirmasi positif Covid-19 terus mengalami lonjakan sejak kemunculan kasus pertama di Indonesia pada 2 Maret 2020.

"Setahun lalu, kasus positif dimulai dari 2 kasus. Namun, kini telah mencapai lebih dari 1,3 juta kasus dengan korban meninggal mencapai lebih 35.000 orang," paparnya.

Sponsored

Imbasnya, menurutnya, Indonesia menjadi negara dengan tingkat kasus dan jumlah korban meninggal tertinggi di dunia. Upaya penanganan Covid-19, seperti pemeriksaan spesimen (testing) pun masih jauh dari harapan, hanya 4% dari  jumlah penduduk Indonesia.

"Angka 4% ini termasuk dalam 10 negara dengan jumlah tes terendah di dunia. Positivity rate di Indonesia juga sangat tinggi, padahal standar WHO seharusnya di bawah 5%," tuturnya.

"Deretan statistik itu," bagi Syaikhu, "bukan deretan angka semata. Laporan statistik ini adalah gambaran nyata, bahwa Bangsa Indonesia masih dalam kondisi yang tidak baik-baik saja."

Berita Lainnya

Pakar dukung penegakan aturan larangan mudik

Jumat, 16 Apr 2021 08:15 WIB

Ben Wheatley beri bocoran film Meg 2

Kamis, 15 Apr 2021 19:40 WIB

Ngotot mudik, kasus Covid-19 akan meroket

Kamis, 15 Apr 2021 19:09 WIB