sun
moon
logo alinea.id logo alinea.id

UU KPK direvisi, eks komisioner nilai korupsi kian marak

Dengan demikian, citra komisi antirasuah kian terpuruk di mata publik.

Achmad Al Fiqri
Achmad Al Fiqri Kamis, 13 Feb 2020 18:00 WIB
UU KPK direvisi, eks komisioner nilai korupsi kian marak
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini

Mantan Komisioner Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Laode M. Syarif, memprediksi, performa lembaga yang pernah dipimpinnya akan melempem. Seiring berlakunya Undang-Undang (UU) Nomor 19 Tahun 2019 tentang Perubahan Atas UU Nomor 30 Tahun 2002 tentang KPK.

Kemudian, praktik lancung bakal "tumbuh subur". Ini ditengerai takadanya hukuman tegas dalam aturan regulasi anyar. "Tidak akan ada lagi ketakutan untuk melakukan korupsi," ucapnya di Jakarta, Kamis (13/2).

Dengan begitu, tambah dia, citra KPK di mata publik kian terpuruk. Dibandingkannya hasil riset antara capaian pada 2019 dengan kondisi terkini.

"Saya baca berita. Ada survei yang pada Agustus tahun lalu, kita (KPK, red) selalu nomor satu dan dua. Sekarang, kita di angkatan kelima. Sudah turun," tuturnya.

Riset tersebut, ungkap Syarief, dilakukan Alvara Research Center. Survei bertajuk kepuasan publik terhadap kinerja lembaga negara di 100 hari kerja pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) kedua.

"Kalau tren ini sampai ke depan berlangsung terus, maka KPK itu akan menjadi bangunan seperti Borobudur. Cakep dilihat, tetapi sudah jarang dipakai ibadah bangunannya," katanya.

UU KPK hasil revisi menuai polemik semenjak dibahas di DPR. Sejumlah elemen melayangkan keberatan. Termasuk komisionernya kala itu.

Setidaknya terdapat 26 yang dianggap bermasalah. Bahkan, bunyi antarpasal disebut takselaras. Sehingga, berpotensi menimbulkan tafsir beragam dan akan menyulitkan KPK dalam menangani perkara korupsi ke depannya.

Sponsored
Waspadai lonjakan kredit bermasalah

Waspadai lonjakan kredit bermasalah

Rabu, 01 Apr 2020 17:59 WIB
Pecah kongsi di partai Tommy

Pecah kongsi di partai Tommy

Rabu, 01 Apr 2020 06:01 WIB
Memetik laba di tengah pandemi corona

Memetik laba di tengah pandemi corona

Selasa, 31 Mar 2020 17:51 WIB
Berita Lainnya