sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Jurnalis video Jepang ditahan di pawai protes Myanmar

Selama pawai, sekitar selusin pengunjuk rasa meneriakkan slogan-slogan menentang pengambilalihan militer, dan tak lama setelah itu, tersebar

Arpan Rachman
Arpan Rachman Sabtu, 06 Agst 2022 23:46 WIB
Jurnalis video Jepang ditahan di pawai protes Myanmar

Seorang jurnalis video Jepang telah ditahan oleh pasukan keamanan di Myanmar saat meliput protes terhadap pemerintahan militer di kota terbesar di negara itu, kata aktivis pro-demokrasi, Minggu (31/7).

Toru Kubota, seorang pembuat film dokumenter yang berbasis di Tokyo, ditangkap pada hari Sabtu oleh polisi berpakaian preman setelah protes kilat di Yangon, menurut Typ Fone, seorang pemimpin kelompok Yangon Democratic Youth Strike, yang mengorganisir aksi tersebut. Typ Fone, seperti banyak aktivis, menggunakan nama samaran untuk perlindungan terhadap otoritas militer.

Tentara Myanmar merebut kekuasaan pada Februari tahun lalu dengan menggulingkan pemerintah terpilih Aung San Suu Kyi, dan sejak itu menindak keras perbedaan pendapat.

Menurut penghitungan terperinci yang dikumpulkan oleh Assistance Association for Political Prisoners Myanmar, setidaknya 2.138 warga sipil telah dibunuh oleh pasukan keamanan dan 14.917 ditangkap sejak pengambilalihan militer.

Pekan lalu, pemerintah militer menuai kritik tajam internasional setelah mengumumkan bahwa mereka telah menggantung empat aktivis yang dihukum karena terorisme dalam persidangan rahasia.

Typ Fone mengatakan kepada The Associated Press bahwa dua pengunjuk rasa dalam pawai hari Sabtu juga ditangkap dan ditahan di sebuah kantor polisi kotapraja. Penangkapan juga dilaporkan oleh beberapa kelompok anti-pemerintah lainnya.

Wakil Kepala Sekretaris Kabinet Jepang Seiji Kihara pada hari Senin mengatakan "seorang warga negara laki-laki Jepang berusia 20-an" ditangkap Sabtu saat merekam demonstrasi di Yangon dan sejak itu dia telah ditahan oleh polisi setempat. Kihara mengatakan pejabat kedutaan Jepang telah meminta pembebasannya lebih awal, sambil "melakukan yang terbaik" untuk keselamatan dan pengumpulan informasinya.

Seorang pejabat dari Kedutaan Besar Jepang mengatakan kepada The Associated Press sebelumnya bahwa seorang warga negara Jepang dilaporkan ditahan, tetapi menolak untuk mengungkapkan rinciannya. Pria itu ditahan untuk diinterogasi di kantor polisi di Yangon dan kedutaan mengambil tindakan untuk membebaskannya, kata pejabat itu, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena tidak berwenang untuk berbagi informasi dengan media.

Sponsored

Surat kabar harian yang dikelola negara, yang biasanya melaporkan penangkapan pengunjuk rasa pro-demokrasi, tidak menyebutkannya.

Namun, akun pro-militer di aplikasi perpesanan Telegram mengatakan pria Jepang itu ditangkap bukan karena mengambil gambar tetapi karena berpartisipasi dalam protes dengan memegang spanduk. Typ Fone mengatakan bahwa foto Kubota dengan spanduk yang diunggah ke saluran Telegram diambil setelah dia ditangkap, menunjukkan bahwa itu dilakukan di bawah tekanan.

Selama pawai, sekitar selusin pengunjuk rasa meneriakkan slogan-slogan menentang pengambilalihan militer, dan tak lama setelah itu, tersebar ke kerumunan di jalan-jalan sekitarnya.

“Dia mengambil gambar dengan kameranya dari jarak dekat dari aksi kami kemarin,” kata Typ Fone tentang Kubota. “Ketika kami menyelesaikan demo dan bubar, dia ditangkap oleh aparat keamanan berpakaian preman dan dimasukkan ke dalam mobil Probox.” Kendaraan tersebut biasanya digunakan oleh taksi di Yangon, dan Typ Fone mengatakan mobil tersebut juga memiliki tanda taksi.

Menurut portofolio pekerjaan Kubota secara online, fokus utamanya adalah pada konflik etnis, imigran, dan masalah pengungsi, dan dia telah mencoba menyoroti kondisi “komunitas yang terpinggirkan.”

Dikatakan dia telah bekerja dengan perusahaan media seperti Yahoo! News Japan, VICE JAPAN dan Al Jazeera English.

Hampir semua jurnalisme independen di Myanmar dilakukan di bawah tanah atau dari pengasingan.

Pemerintah militer telah menangkap sekitar 140 wartawan, sekitar 55 di antaranya masih ditahan menunggu dakwaan atau persidangan. Kubota adalah jurnalis asing kelima yang ditahan, setelah warga negara Amerika Serikat Nathan Maung dan Danny Fenster, yang bekerja untuk publikasi lokal, dan pekerja lepas Robert Bociaga dari Polandia dan Yuki Kitazumi dari Jepang, yang semuanya akhirnya diusir.

Sebagian besar dari mereka yang masih ditahan, dibui dengan tuduhan menyebabkan ketakutan, menyebarkan berita palsu, atau melakukan agitasi terhadap pegawai pemerintah. Tuduhan itu membawa ancaman hingga tiga tahun penjara.

Berita Lainnya
×
tekid