sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Menlu Vivian peringatkan warganya soal agenda asing pengaruhi rakyat Singapura

PM Lee dalam pidatonya mengutip bagaimana ada pesan yang beredar di Singapura dalam bahasa Cina dan Inggris terkait dengan perang Ukraina.

Arpan Rachman
Arpan Rachman Senin, 29 Agst 2022 20:17 WIB
Menlu Vivian peringatkan warganya soal agenda asing pengaruhi rakyat Singapura

Pihak luar berusaha mempengaruhi Singapura agar terpikat dengan agenda mereka sendiri, dan rakyat harus waspada terhadap upaya tersebut, kata Menteri Luar Negeri Singapura Vivian Balakrishnan.

Menlu Singapura meminta warganya untuk tidak mudah tertipu dan beralih ke sumber informasi yang kredibel, untuk imun terhadap diri mereka sendiri agar tidak disesatkan oleh orang lain.

Dalam wawancara video dengan The Straits Times (ST) setelah Rapat Umum Hari Kebangsaan, Dr Balakrishnan ditanya oleh asisten editor video ST Lynlee Foo apakah benar-benar ada orang yang ingin mempengaruhi pikiran warga Singapura untuk motif tersembunyi.

"Jawaban atas pertanyaan itu sangat jelas adalah: Ya. Justru karena kami kecil, tetapi kredibel dan relevan dan independen, apa yang dipikirkan dan dikatakan orang Singapura, dan apa yang diungkapkan Pemerintah atas nama rakyat Singapura, itu penting," katanya.

Dalam pidatonya di Hari Nasional, Perdana Menteri Lee Hsien Loong mengatakan warga Singapura harus waspada terhadap pesan yang dibagikan di media sosial dan secara aktif menjaga diri dari pengaruh asing yang bermusuhan, dari mana pun asalnya. Dia juga memperingatkan bahwa sementara informasi yang dibagikan di media sosial dan platform perpesanan dapat dianggap benar dan kredibel, beberapa dari pesan ini memiliki tujuan tersembunyi untuk membujuk warga Singapura supaya berpihak, atau untuk mengikis kepercayaan mereka pada Pemerintah.

Dr Balakrishnan mengatakan warga Singapura terpapar dengan berbagai macam pesan di "seluruh tsunami" media sosial dan pesan pribadi. Sejumlah besar pesan ini berasal dari luar Singapura, dan niat mereka mungkin bukan untuk kepentingan jangka panjang Singapura, melainkan untuk memajukan tujuan mereka sendiri.

"Jadi itu membutuhkan skeptisisme tertentu, keterbukaan tertentu terhadap fakta, tetapi tidak mudah tertipu," katanya.

PM Lee dalam pidatonya mengutip bagaimana ada pesan yang beredar di Singapura dalam bahasa Cina dan Inggris terkait dengan perang Ukraina yang mencoba membangkitkan sentimen anti-Amerika yang kuat. Ada juga orang lain yang bertujuan untuk mendiskreditkan Rusia dan Cina, dan berusaha membujuk orang untuk berpihak pada Barat.

Sponsored

Ada kebutuhan bagi warga Singapura untuk memeriksa informasi yang mereka terima dengan sumber informasi yang kredibel seperti media arus utama, kata Dr Balakrishnan. Dia juga menggarisbawahi betapa pentingnya Singapura memiliki populasi yang terinformasi dengan baik dan mampu berpikir kritis.

Menanggapi pertanyaan di media sosial dan betapa berbahayanya hal itu dalam kaitannya dengan pengaruh asing yang bermusuhan, Dr Balakrishnan memberikan dua alasan mengapa penyalahgunaan platform ini menghadirkan ancaman yang jelas dan terkini.

Pertama, platform media sosial dioptimalkan untuk memaksimalkan pendapatan dan bukan untuk menyebarkan fakta atau wacana rasional yang masuk akal.

"Apa yang memiliki sayap di media sosial, dan Anda hanya mengikuti algoritme, apa pun yang menghasut, apa pun yang membuat orang marah, apa pun yang memalukan atau meningkatkan suhu emosional, itulah pesan-pesan yang berkembang...

“Secara kodratnya, media sosial terkadang dioptimalkan untuk sifat kemanusiaan yang lebih mendasar dan itu terkait dengan maksimalisasi keuntungan,” katanya.

Kedua, telah diperjelas bahwa dalam beberapa tahun terakhir, aktor negara dan non-negara juga menggunakan media sosial untuk mendorong pandangan mereka dengan tujuan memecah dan mengikis kepercayaan dan kohesi dalam masyarakat sasaran.

Sebagai masyarakat multibahasa, multiras dan terbuka, Singapura semakin terpapar bahaya kampanye informasi yang bermusuhan, Dr Balakrishnan memperingatkan.

Tetapi ini tidak berarti bahwa bangsa dan rakyatnya tidak berdaya menghadapi ancaman ini, tambah menteri.

"Saya masih percaya bahwa orang Singapura juga orang yang bijaksana, pragmatis, kita tidak hanya akan menelan semua umpan," katanya.

Jalan panjang negara mensejahterakan lansia

Jalan panjang negara mensejahterakan lansia

Senin, 06 Feb 2023 09:15 WIB
Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Jejak berdarah Sumiarsih dari Gang Dolly

Minggu, 05 Feb 2023 06:18 WIB
Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Supaya posyandu lansia tak tersia-sia...

Sabtu, 04 Feb 2023 06:12 WIB
Berita Lainnya
×
tekid