sun
moon
a l i n e a dot id
fakta data kata
logo alinea.id

Respons terorisme Sigi, DPR dorong pengesahan Perpres Pelibatan TNI

Politikus PDIP, TB Hasanuddin mengklaim, kejadian bisa terulang apabila dibiarkan terlalu lama.

Achmad Al Fiqri
Achmad Al Fiqri Senin, 30 Nov 2020 08:36 WIB
Respons terorisme Sigi, DPR dorong pengesahan Perpres Pelibatan TNI
Informasi mutakhir perkembangan Covid-19 di Indonesia bisa dilihat di sini
Terinfeksi 1.322.866
Dirawat 158.408
Meninggal 35.786
Sembuh 1.128.672

Anggota Komisi I DPR, Mayjen TNI (Purn) TB Hasanuddin, mendorong Peraturan Presiden (Perpres) tentang Tugas TNI dalam Mengatasi Aksi Terorisme perlu segera disahkan menyusul terjadinya pembunuhan warga dan pembakaran rumah di Dusun Tokeleme, Desa Lemban Tongoa, Kecamatan Palolo, Kabupaten Sigi, Sulawesi Tengah. Dengan demikian, militer bisa turut berperan.

"Perpres ini sudah ditunggu hampir 2 tahun, maka harus segera dirampungkan. Bila dibiarkan terlalu lama, kejadian seperti ini bisa terulang lagi," katanya dalam keterangannya, Senin (30/11).

Menurut politikus Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) itu, kejadian tersebut harus segera diusut tuntas dan jangan dibiarkan berlarut-larut. Seluruh sumber daya dan kekuatan mesti dikerahkan untuk menumpas pelaku, yang disinyalir kelompok Mujahidin Indonesia Timur (MIT), apabila diperlukan.

"Kelompok teroris ini harus segera ditumpas, mumpung kekuatannya masih kecil. Kalau dibiarkan, maka akan sulit untuk ditindak," tuturnya.

Sponsored

MIT di bawah kendali Ali Kalora dikabarkan membakar sebuah rumah dan membunuh satu keluarga di Desa Lemban Tongoa, Jumat (27/11). Imbasnya, sekitar 40 kepala keluarga (KK) telah mengungsi karena ketakutan.

Berdasarkan keterangan saksi warga setempat, para pelaku berjumlah 10 orang dan membawa senjata api. Mereka melakukan aksi dengan membakar tujuh rumah dan membunuh empat orang. Empat jenazah korban ditemukan dalam kondisi tewas dipenggal, dipotong, dan dibakar.

Personel tambahan telah dikerahkan untuk melakukan peningkatan pengamanan di sekitar lokasi kejadian. Sekitar 100 orang aparat gabungan dari Satuan Tugas (Satgas) Tinombala, Brimob Polda Sulteng, dan TNI kini melakukan pengejaran terhadap para pelaku.

Serba salah vaksin Nusantara

Serba salah vaksin Nusantara

Senin, 01 Mar 2021 06:17 WIB
Menghindari 'Jebakan Batman' DP rumah 0%

Menghindari 'Jebakan Batman' DP rumah 0%

Jumat, 26 Feb 2021 15:24 WIB
Berita Lainnya